Main Menu

Minuman Manis Bersoda Berisiko Merusak Jantung

Rohmat Haryadi
22-03-2018 16:40

Jangan minum lebih dua kaleng sehari (dailymail)

Atlanta, Gatra.com -- Penelitian terbaru memperingatkan orang yang minum setidaknya dua kaleng minuman bersoda sehari, dua kali lipat lebih berisiko untuk tewas akibat penyakit jantung. Studi baru dari Emory University adalah yang terbaru dalam banyak penelitian yang mengungkapkan bahaya kesehatan yang merusak dari minuman manis bersoda. Penelitian sebelumnya menemukan hubungan antara tambahan gula dan obesitas dan berbagai penyakit kronis, tetapi hanya sedikit yang dapat melihat hubungan antara peningkatan konsumsi gula dan kematian. Demikian Dailymail, 21 Maret 2018.


"Ada dua bagian dari pertanyaan ini yang ingin kami pahami," kata peneliti Dr Jean Welsh, asisten profesor di Emory University. Yaitu, apakah menambahkan gula meningkatkan risiko kematian akibat penyakit jantung atau penyebab lain. Dan, jika demikian, apakah ada perbedaan risiko antara minuman manis dan makanan manis?

Untuk penelitian ini, para peneliti yang dipimpin oleh Dr Welsh menganalisis data 17.930 orang dewasa berkulit hitam dan putih di atas usia 45 tahun. Mereka dilacak selama sekitar enam tahun. Mereka memperkirakan konsumsi makanan dan minuman subyek menggunakan pertanyaan frekuensi makanan.

Dalam studi ini, minuman yang mengandung gula termasuk cairan yang sudah dipermanis sebelumnya, seperti minuman bersoda, dan minuman buah. Sementara makanan manis termasuk makanan penutup, permen dan makanan sarapan manis serta makanan yang mengandung pemanis yang mengandung kalori seperti gula atau sirup telah ditambahkan.

Para peneliti juga melihat catatan kematian subyek untuk menentukan penyebab kematian mereka.  Mereka menemukan orang-orang yang mengkonsumsi lebih banyak minuman manis memiliki peningkatan risiko kematian akibat penyakit jantung, seperti serangan jantung, gagal jantung, dan penyebab lainnya.

Khususnya mereka yang mengonsumsi 24 ons - setara dengan dua kaleng soda - atau lebih banyak minuman manis setiap hari dua kali lebih mungkin meninggal akibat penyakit jantung dibandingkan dengan mereka yang mengonsumsi kurang dari satu ons. Efek ini diamati ketika memperhitungkan beberapa faktor, termasuk  pendapatan, ras, pendidikan, riwayat merokok, dan aktivitas fisik.

Ketika peneliti juga mengendalikan faktor risiko penyakit jantung yang diketahui seperti konsumsi kalori total, tekanan darah tinggi, dan berat badan, efeknya tetap. Namun, mereka tidak melihat peningkatan risiko kematian dengan konsumsi makanan manis. Mereka percaya ini karena cara mereka dimetabolisme - minuman bergula tidak mengandung nutrisi lain, tubuh harus berurusan dengan gula terburu-buru, sementara dalam makanan gula dilepaskan lebih lambat.

"Kuantitas dan frekuensi konsumsi minuman manis, ditambah dengan fakta bahwa mereka mengandung sedikit, jika ada nutrisi lain, menghasilkan banjir gula yang perlu dimetabolisme," tulis para peneliti.  Ketika orang mengkonsumsi gula dalam makanan, sering ada nutrisi lain seperti lemak atau protein yang memperlambat metabolisme dan dapat menjelaskan efek berbeda yang terlihat di antara keduanya.

Penelitian sebelumnya telah menghubungkan minuman ringan bergula dengan peningkatan risiko mengembangkan kondisi kesehatan kronis. Sebuah laporan yang diterbitkan Universitas Harvard pada 2013 mengungkapkan bahwa sekitar 180.000 kematian terkait obesitas di seluruh dunia dikaitkan dengan konsumsi minuman manis.

Para peneliti dari studi saat ini mengatakan temuan mereka harus mendorong dokter untuk bertanya kepada pasien tentang konsumsi minuman manis selama kunjungan untuk membuka pintu ke percakapan tentang perubahan pola makan yang dapat dilakukan untuk mengurangi risiko.

"Kami tahu bahwa jika penyedia layanan kesehatan tidak bertanya kepada pasien tentang gaya hidup terkait dengan obesitas dan penyakit kronis, pasien cenderung berpikir bahwa itu tidak penting," kata Dr Welsh. Meminta pasien tentang konsumsi minuman manis sungguh sangat berharga.


Editor: Rohmat Haryadi

Rohmat Haryadi
22-03-2018 16:40