Main Menu

7 Tanaman Indonesia Anti Kanker

Rohmat Haryadi
04-05-2018 17:25

Kunyit anti kanker (nutritionforest.com)

Jakarta, Gatra.com -- Gagasan bahwa tanaman sederhana, jamu, dan makanan dapat memiliki efek anti-kanker terkadang merupakan subjek yang kontroversial. Meskipun banyak orang telah merasakan manfaatnya, masih banyak orang yang skeptis. Sebagian orang percaya bahwa tumbuhan dan tanaman dapat memperlambat atau bahkan membunuh sel kanker, ada orang lain yang hanya akan percaya pada manfaat kemoterapi.

 

Meskipun masih ada pekerjaan yang harus dilakukan di bidang penelitian ilmiah, sejumlah besar penelitian telah selesai. Kami menyajikan informasi itu di sini. Orang yang skeptis jarang berubah pikiran kecuali itu terjadi pada mereka secara langsung. Bagi Anda yang tertarik dengan informasi ini, dan ingin menerapkannya dalam hidup Anda, kami mengumpulkan 7 tanaman herbal dan obat yang menurut penelitian ilmiah menunjukkan hasil positif dalam melawan kanker.

Perlu diingat bahwa ini tidak dimaksudkan sebagai nasihat medis; itu hanya informasi untuk Anda pertimbangkan. Studi yang tercantum di bawah ini menunjukkan bahwa semua herbal bekerja dengan cara yang berbeda. Beberapa memiliki apa yang disebut "imunomodulator", yang berarti mereka merangsang sistem kekebalan Anda sendiri untuk melawan sel-sel kanker. Ada yang bersifat sitotoksik, mereka membunuh sel kanker, tetapi juga dapat membunuh sel yang sehat, dan hanya boleh digunakan di bawah pengawasan dokter atau ahli tanaman obat.

Anti-kanker adalah kata luas yang dapat dipecah menjadi tiga bagian. Anti-tumor yaitu terbukti beracun bagi tumor pada hewan percobaan. Sitotoksik dapat melawan tumor dalam kultur sel laboratorium (in vitro). Anti-kanker dapat untuk melawan tumor pada manusia.

Kanker biasanya membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk berkembang, jadi pencegahan lebih baik daripada perawatan apa pun. Hindari semua karsinogen yang diketahui seperti tembakau, alkohol berlebihan, makanan olahan, dan paparan bahan kimia. Diet berbasis tanaman dapat membantu melindungi Anda dari kanker karena tanaman kaya antioksidan, dan senyawa anti-inflamasi, keduanya merupakan pelawan kanker yang tangguh.

1. Biji Anggur

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa phytochemical dalam biji anggur memiliki anti-tumor atau kemampuan pencegahan kanker yang kuat dapat diisolasi dari biji itu sendiri. Proanthocyanidins sangat penting diperhatikan, karena ini telah ditemukan untuk menghentikan sel-sel kanker pankreas menyebar atau bermigrasi.

Satu tim peneliti di Universitas Colorado menunjukkan bukti bahwa ekstrak biji anggur efektif terhadap kanker kolorektal. Ekstrak dari ekstrak biji anggur memicu kematian sel-sel kanker jenis ini. Bahkan, semakin maju sel kanker, semakin baik ekstrak biji anggur tampaknya bekerja untuk membatasi pertumbuhan dan kelangsungan hidup sel kanker. Ekstrak biji anggur ternyata tidak hanya menyebabkan kematian sel kanker, tetapi tidak membahayakan sel-sel sehat.

Proanthocyanidins dalam ekstrak biji anggur dilaporkan menghambat pertumbuhan kanker usus besar. Proanthocyanidins terakumulasi dalam jumlah besar di usus besar karena tidak terserap dengan baik di lambung. Ini adalah kabar baik, karena proanthocyanidin dapat menghentikan sel-sel kanker lebih efisien ketika mereka di usus besar.

2. Jahe

Gingerol bahan aktif dalam jahe, telah mendapat banyak perhatian, terutama dalam uji klinis, dalam upaya untuk menentukan potensinya untuk menghentikan atau mencegah kanker tertentu. Hasil dari percobaan farmakologi ini menunjukkan bahwa jahe dapat menghambat pertumbuhan tumor pada manusia. Dalam kasus kanker ovarium, peneliti menemukan bahwa gingerol menyebabkan kematian sel kanker, mengurangi peradangan, dan memperbaiki fungsi imunitas.

Penelitian juga menunjukkan bahwa gingerol mungkin menawarkan perlindungan dari kanker usus besar. Di banyak negara Asia, terutama di India, jahe merupakan bagian dari diet sehari-hari mereka. India memiliki tingkat kanker terendah di negara mana pun di dunia. Jahe adalah anti-virus alami, anti-jamur, anti-parasit, antioksidan, dan antibakteri. Jahe paling baik dikonsumsi dari akar organik segar. Gunakan dalam teh atau parut beberapa ke piring sayuran. Jika rasa jahenya tidak sesuai dengan keinginan Anda, hampir semua toko makanan kesehatan menjual suplemen jahe.

3. Lidah Buaya

Anda mungkin hanya menganggap lidah buaya sebagai terapi untuk luka bakar atau iritasi kulit, tetapi ada perawatan yang sangat menjanjikan menggunakan lidah buaya untuk pengobatan jenis kanker tertentu. Sebuah ulasan tentang lidah buaya menunjukkan sejumlah data yang luas dari literatur mengenai studi dermatologi serta uji klinis yang mendukung percobaan lidah buaya dalam uji klinis. Lidah buaya sudah ada selama berabad-abad, dengan referensi paling awal yang diketahui tentang penggunaan obat dari orang Mesir kuno, yang juga menggunakannya untuk masalah kulit.

Dia mengandung senyawa yang disebut 1,8 dihidroksi-3 (hidroksimetil) - antrakuinon (disingkat AE) yang telah terbukti menyebabkan kematian sejumlah sel kanker kandung kemih manusia. AE memiliki efek anti kanker yang mengesankan. Ini menghentikan viabilitas sel serta menghentikan G2 / M dari siklus hidup sel.

Ketika diambil dalam jumlah yang lebih besar atau dalam jangka waktu yang lama, adalah pencahar yang kuat, dan perawatan harus diambil agar tidak mengalami dehidrasi. Selalu berkonsultasi dengan dokter Anda sebagai herbalis jika Anda berencana untuk mengkonsumsi lidah buaya.

4. Kunyit

Kunyit (Curcuma longa atau Curcuma zedoaria) telah digunakan sejak awal tahun 1900-an untuk menghentikan gejala peradangan, alergi, rematik, dan masalah hati. Kunyit berasal dari India dan Asia Tenggara. Umumnya dikonsumsi sebagai teh untuk tujuan pengobatan. Senyawa aktif dalam kunyit, kurkumin, menyebabkan kematian sel kanker tanpa merusak sel sehat. Ini dilakukan melalui penekanan jalur aktivasi, kappaB, yang terkait dengan berbagai penyakit yang disebabkan oleh peradangan, termasuk kanker.

Beberapa penelitian yang dilakukan baru-baru ini menunjukkan bahwa curcumin memiliki potensi anti-kanker. Ketika diberikan kepada tikus laboratorium secara lisan, kunyit efektif dalam mencegah kanker lambung, paru-paru, usus besar, payudara, dan kulit. Bahan-bahan dalam studi in vivo yang dilakukan pada 2001 menunjukkan bahwa ketika kunyit diberikan sebagai suplemen makanan sepanjang siklus hidup mereka, itu menunjukkan penurunan yang signifikan dalam aktivitas sel kanker bila dibandingkan dengan kelompok kontrol.

Kurkumin ditentukan untuk menjadi pengatur gen ketika datang ke pembentukan kanker. Dalam uji klinis, ditemukan untuk menghentikan migrasi sel-sel kanker paru-paru. Baru-baru ini, kunyit telah dipelajari untuk kemungkinan pengobatan kanker payudara dan mieloma.

5. Cengkeh

Cengkeh sebenarnya adalah kuncup bunga kering dari pohon asli India, Pakistan, Zanzibar, dan Madagaskar. Minyak cengkeh dari cengkeh (Eugenia aromaticum atau Eugenia caryophyllata) telah dipelajari untuk kemampuan mereka untuk meningkatkan fungsi kekebalan tubuh, yang berarti ia menawarkan perlindungan atau pencegahan kanker. Minyak cengkeh memiliki senyawa antioksidan yang memiliki potensi untuk bertindak sebagai agen antikanker, menurut Panduan Praktis Asosiasi Farmasi Amerika untuk Obat Alami.

Minyak cengkeh memiliki konsentrasi aktivitas antioksidan tertinggi dari setiap bahan tunggal yang diuji oleh ORAC. American Cancer Society mengatakan bahwa saat ini tidak ada bukti yang cukup untuk menunjukkan bahwa minyak cengkeh dapat mengobati atau mencegah kanker, namun tingkat antioksidan yang tinggi menunjukkan bahwa itu adalah pemasok anthocyanin yang kuat, yang diketahui dapat menghentikan pertumbuhan tumor, juga membunuh sel kanker.

6. Teh

Dianggap banyak budaya untuk memiliki daya penyembuhan dan senyawa pencegahan, termasuk melawan kanker. Teh (camellia sinensis) telah menjadi fokus dari beberapa penelitian ilmiah baru-baru ini. Hasil penelitian ini agak berbeda, tetapi teh ditemukan memiliki senyawa pencegah penyakit. Satu studi yang dilakukan USDA pada 2006 menemukan bahwa teh memiliki lebih dari 700 senyawa berbeda, banyak yang sudah diketahui kemampuannya melawan penyakit.

Di antara senyawa yang dikenal untuk melawan penyakit adalah polisakarida, flavonoid, vitamin tertentu, dan asam amino. Semua jenis teh, termasuk hijau putih, hitam, dan oolong, ditemukan mengandung antioksidan tingkat tinggi, yang merupakan agen anti-penuaan dan anti-tumor yang kuat. Minum teh secara teratur dapat sangat meningkatkan keseimbangan usus bakteri sehat dengan meningkatkan manfaat. mikroorganisme saat membersihkan tubuh bakteri berbahaya.

Teh memiliki kadar vitamin C yang tinggi, yang diketahui mampu melawan kanker karena radikal bebas. Teh memiliki indeks glikemik rendah dan memiliki sifat pembersihan yang kuat. Konsumsi teh secara teratur telah lama dikaitkan dengan pencegahan diabetes dan penyakit jantung.

7. Bawang

Bawang (allium cepa) memiliki aktivitas antioksidan tinggi dan dikaitkan dengan berbagai item farmakologi termasuk anti-inflamasi, antibiotik, dan anti-karsinogenik. Satu penelitian menunjukkan aktivitas antioksidan yang lebih besar dari tikus tua yang diberi makan bawang. Ada hubungan yang pasti antara konsumsi bawang dan risiko kanker umum. Para peneliti dari Institut Mario Negri Italia untuk Penelitian Farmakologi menyusun data dari studi terkontrol Italia dan Swiss serta model regresi logistik multivariat untuk konsumsi bawang dan tingkat kanker.

Tingkat risiko bervariasi, tetapi bawang menurunkan risiko kanker kolorektal, kanker ovarium, kanker sel ginjal, kanker prostat, kanker esofagus, kanker mulut, dan kanker payudara. Bawang juga tinggi polifenol, yang mencegah penyakit, termasuk kanker. Bawang juga tinggi antioksidan, yang juga dikenal sebagai pelawan kanker. Sayuran populer ini juga mengandung senyawa yang disebut quercetin, yang telah terbukti mengurangi sel tumor kanker.


Editor: Rohmat Haryadi

Rohmat Haryadi
04-05-2018 17:25