Main Menu

Ganja Memperpanjang Usia Penderita Kanker Paling Mematikan Tiga Kali Lipat

Rohmat Haryadi
01-08-2018 19:33

Daun ganja (Wikipedia)

London, Gatra.com -- Tikus dengan kanker pankreas yang diobati dengan menyertakan obat herbal alami dari ganja bareng dengan obat kemoterapi, bertahan hampir tiga kali lebih lama daripada yang diobati dengan kemoterapi saja. Studi yang diterbitkan dalam jurnal Oncogene itu dipimpin Queen Mary University of London, dan Curtin University, Australia. Penelitian itu menguji dampak cannabinoid Cannabidiol (CBD) pada penggunaan bersamaan dengan obat kemoterapi (Gemcitabine) sebagai pengobatan untuk kanker pankreas pada tikus. Demikian Sciencedaily, 30 Juli 2018.

 

Setiap tahun 9.800 orang di Inggris didiagnosis menderita kanker pankreas. Penyakit ini sangat agresif dan memiliki salah satu tingkat kelangsungan hidup terendah dari semua jenis kanker. Peneliti utama Profesor Marco Falasca dari Queen Mary University of London mengatakan: "Ini adalah hasil yang luar biasa. Kami menemukan bahwa tikus dengan kanker pankreas bertahan hampir tiga kali lebih lama jika komponen obat ganja ditambahkan ke pengobatan kemoterapi mereka."

"Cannabidiol sudah disetujui untuk digunakan di klinik, yang berarti kami dapat dengan cepat melanjutkan untuk menguji klinis pada manusia. Jika kami dapat mereproduksi efek ini pada manusia, cannabidiol dapat digunakan di klinik kanker segera, dibandingkan dengan harus menunggu bagi pihak berwenang untuk menyetujui obat baru," katanya.

"Harapan hidup untuk pasien kanker pankreas hampir tidak berubah dalam 40 tahun terakhir. Mengingat tingkat kelangsungan hidup selama lima tahun untuk orang dengan kanker pankreas kurang dari tujuh persen, penemuan perawatan baru dan strategi terapeutik sangat dibutuhkan," katanya.

CBD cannabinoid tidak menyebabkan efek psikoaktif, dibandingkan dengan tetrahydrocannabinol (THC) - cannabinoid yang diketahui menyebabkan efek psikoaktif dalam ganja. Dengan demikian, CBD sudah dibersihkan untuk digunakan di klinik, dan tidak menghadapi tantangan yang sama seperti produk termasuk minyak ganja, yang mengandung zat yang dikendalikan THC.

Penelitian ini didukung Dana Penelitian Kanker Inggris dan Yayasan Kanker Pankreas Avner dan juga melibatkan peneliti dari The Beatson Institute for Cancer Research di Skotlandia. Penelitian ini hanya melihat efek dari pengobatan ini pada tikus, dan uji klinis pada manusia diperlukan untuk mengkonfirmasi apakah CBD meningkatkan tingkat kelangsungan hidup pasien kanker pankreas.


Editor: Rohmat Haryadi

Rohmat Haryadi
01-08-2018 19:33