Main Menu

Menteri Rini Puji Kemegahan Bandara Internasional Ahmad Yani Semarang

Nur Hidayat
08-06-2018 13:02

Sejumlah pejabat tinggi negara meninjau fasiltas Bandara Ahmad Yani, Semarang (GATRA/Angkasa Pura I)

Semarang, Gatra.com - "Ini merupakan bentuk kontribusi Angkasa Pura I sebagai BUMN dalam merespon perkembangan perekonomian Jawa Tengah, khususnya Semarang. Terminal baru ini hadir sebagai solusi untuk mengurai padatnya kondisi Bandara Ahmad Yani." Demikianlah pernyataan Menteri BUMN Rini Soemarno saat meresmikan terminal baru Bandara Internasional Ahmad Yani Semarang. 

 

Menteri Rini mengapresiasi PT Angkasa Pura I (Persero) yang telah merealisasikan operasional terminal baru Bandara Internasional Ahmad Yani Semarang sebelum tiba masa arus mudik lebaran 2018. "Terminal baru ini bisa menjadi solusi permasalahan lack of capacity yang terjadi," tuturnya dalam siaran pers, Jumat (8/6).

Terminal baru yang memiliki luas bangunan mencapai 58.000 meter persegi ini telah meningkatkan kapasitas bandara yang semula hanya mampu melayani 800.000 penumpang setiap tahun menjadi 6,9 juta penumpang setiap tahunnya. Luasan apron Bandara Ahmad Yani pun kini sudah mampu menampung hingga 12 pesawat.

Tak hanya itu, terminal baru yang menelan investasi senilai Rp 2 triliun ini juga dilengkapi dengan 30 konter check-in, 8 eskalator, 8 elevator, 2 travelator, serta 3 buah garbarata. Tersedia pula gedung parkir yang mampu menampung 1.200 kendaraan.

Rini memastikan pada momen mudik lebaran tahun ini, masyarakat sudah bisa menikmati fasilitas serba modern dan mutakhir di terminal baru Bandara Internasional Ahmad Yani Semarang.

Uniknya lagi, desain terminal baru ini mengadopsi konsep eco-airport dengan sebagian besar bangunan berdiri di atas air dan dikelilingi kolam, mulai dari gedung terminal, gedung parkir, dan wetland park area. Hal ini dimaksudkan untuk mengakomodir konteks lahan yang sebelumnya merupakan lahan rawa.

Sehingga mampu menciptakan sarana dan prasarana perhubungan yang ramah lingkungan serta berkontribusi positif kepada lingkungan hidup. "Yang juga membanggakan, ini adalah terminal yang berdiri di atas air pertama di Indonesia, buah karya sinergi antara Angkasa Pura I dan Waskita Karya. Saya apresiasi setinggi-tingginya," ujar Rini.

Hadirnya terminal baru ini merupakan wujud komitmen Angkasa Pura I kepada penguna jasa bandara serta masyarakat Semarang dan Jawa Tengah untuk meningkatkan layanan kebandarudaraan dengan mengutamakan kenyamanan tanpa mengenyampingkan aspek keselamatan dan keamanan.

Potensi pertumbuhan penumpang sebesar 10% tiap tahunnya juga dapat diakomodir oleh keberadaan terminal dan infrastruktur baru Bandara Ahmad Yani, yang diposisikan sebagai bandara bisnis dan industri. 


Editor: Nur Hidayat

Nur Hidayat
08-06-2018 13:02