Main Menu

PLN Hanya Pulihkan Listrik untuk Fasilitas Layanan Publik Di Lombok

Hendry Roris P. Sianturi
06-08-2018 16:37

PLN memulihkan pasokan listrik di daerah terdampak gempa, khsususnya di Lombok Timur dan Lombok Utara. (Dok.PLN/RT)

Lombok, Gatra.com - Pasca gempa bumi 7 SR Lombok pada Minggu (5/8) lalu, PLN berupaya memulihkan listrik di daerah terdampak bencana.

 

Fasilitas layanan publik seperti rumah sakit, tempat penampungan pengungsi, instalasi air bersih menjadi prioritas utama.

Direktur Bisnis Regional Jawa Timur, Bali dan Nusa Tenggara PLN, Djoko R. Abumanan sudah memerintahkan jajaran PLN di Lombok untuk memprioritaskan listrik bagi fasilitas layanan publik.

“Termasuk kantor-kantor pemerintah daerah setempat, listriknya menjadi prioritas untuk dipulihkan segera,” kata Djoko.

Djoko menambahkan daerah prioritas pemulihan mencakup Lombok Tengah, Lombok Timur, dan Lombok Utara.

“Kami pastikan untuk Gardu Induk dan kabel transmisi tegangan tinggi aman, tidak terdampak gempa. Kami fokus pada perbaikan dan pemulihan jaringan distribusi,” ujar Djoko.

Untuk membantu upaya pemulihan tersebut, PLN telah mengerahkan tim gabungan yang berasal dari Jawa Timur dan Bali. PLN juga mengirim perlengkapan dan material seperti genset kapasitas kecil, lampu emergensi, mobil crane, mobil station ke daerah-daerah terdampak gempa.

“Tim yang berasal dari Bali ada 54 orang dan Jawa Timur 74 orang sudah mulai diberangkatkan ke Lombok untuk membantu rekan-rekan PLN disana,” jelas Djoko.

Tim pemulihan ini terdiri dari tim Pekerjaan Dalam Keadaan Bertegangan (PDKB), tim korektif, tim tanggap darurat akan bertugas memperbaiki tiang listrik beton rusak, trafo jatuh, dan kabel jaringan yang putus akibat goncangan gempa.

“Kami pun mencoba untuk memasuki Lombok Utara, lokasi paling terdampak gempa, untuk memulihkan listrik disana dengan menggunakan genset,” ujar Djoko.

Seiring dengan pemulihan beberapa pembangkit listrik agar kembali beroperasi normal, PLN terus memperbaiki jaringan yang rusak. Seperti di Senggigi, PLN terus menyisir dan memperbaiki sedikitnya 50 konduktor yang lepas dari jaringan.

Perbaikan konduktor ini untuk mengalirkan listrik antar gardung hubung.

“Di lapangan, banyak kami temukan tiang-tiang jaringan distribusi miring dan roboh memerlukan perbaikan. Tim bantuan dari Bali dan Jawa Timur secara bertahap memulihkan kondisi paska gempa,” tutup Djoko.


Reporter : Hendry Roris Sianturi

Editor : Mukhlison

Hendry Roris P. Sianturi
06-08-2018 16:37