Main Menu

Jazilul Fawaid: Generasi Muda NU Harus Aktif Berdakwah di Medsos

Ervan
19-02-2018 15:18

Ketua Fraksi PKB MPR RI, Jazilul Fawaid. (Dok. PBNU/FT02)

Jakarta, Gatra.com - Ketua Fraksi PKB MPR RI, Jazilul Fawaid mengatakan Nahdlatul Ulama (NU) memiliki kontribusi besar dalam mendirikan NKRI secara bahu membahu bersama elemen masyarakat yang lain. Fungsi dan peran sebagai penjaga NKRI ini harus tetap dipertahankan ke depan. 

Ia mengatakan, di tengah-tengah gencarnya arus globalisasi dan digitalisasi sekarang, berbagai ideologi begitu mudahnya diserap masyarakat. Tidak peduli apakah ideologi tersebut bertentangan dengan empat pilar Indonesia yaitu Pancasila, UUD 1945, NKRI, dan Bhineka Tunggal Ika. Di sinilah dituntut komitmen bersama terutama NU untuk menjaga keutuhan bangsa dan negara. 

"Perjuangan ulama dan santri NU jangan sampai dilupakan," kata Ketua Umum Ikatan Alumni PTIQ Jakarta ini dalam Sosialisasi 4 Pilar di hadapan aktivis PC GP Ansor Gresik di SMANU Gresik, Minggu (18/2). Hadir dalam kegiatan ini sebanyak 200 pengurus Ansor se-Kabupaten Gresik dan Wakil Bupati Gresik Moh Qosim. 

Menurutnya peran nyata di era digital saat ini antara lain melalui dakwah di internet dan media sosial. Dibutuhkan upaya lebih aktif lagi dari para generasi muda NU tak terkecuali kader-kader GP Anso agar mengisi media sosial dengan konten-konten positif yang menggemakan Islam moderat dan rahmatan lil alamin selaras dengan prinsip-prinsip Aswaja an-Nahdliyah. 

"Penguasaan medsos mampu menyentuh domain dan dunia selama ini belum begitu kita sentuh," lanjut Koordinator Nasional Nusantara Mengaji ini.

Jazilul mengingatkan, ketidaksigapan dan kelengahan yang akhir-akhir ini melanda generasi muda, diakui atau tidak berdampak pada munculnya radikalisme agama baru ke permukaan. Karena itu mesti segera diantisipasi dengan segera sebab bagaimanapun anak muda NU dan Ansor harus bergerak sebagai garda terdepan menjaga keutuhan berbangsa dan bernegara.

"Ansor tidak boleh lengah dan gagap dengan teknologi," ucapnya.


 

Reporter: Ervan Bayu

Editor : Cavin R. Manuputty

 

 

Ervan
19-02-2018 15:18