Main Menu

4.000 Papua Polisi Terima Program dari Pemerintah Belanda

Nur Hidayat
08-10-2015 14:43

Kapolda Papua, Irjen Pol Paulus Waterpauw (GATRAnews/Khatarina Lita)

Jayapura, GATRAnews - Kepolisian Daerah Papua mengklaim setidaknya 4000-an anggotanya telah menerima program International Organisation Migration (IOM) dari Pemerintah Belanda sejak 2013. Program polisi masyarakat (polmas) lebih difokuskan kepada polisi yang bertugas di kampung dan daerah terpencil di tanah Papua.

Kapolda Papua, Irjen Pol Paulus Waterpauw menyebutkan akan mengevaluasi manfaat yang telah didapat anggotanya atas program ini. Harapannya program yang berakhir 2016 nanti bisa lebih mengkombinasikan dengan situasi saat ini di Papua dengan sejumlah perkembangan yang ada.

“Program IOM adalah bagaimanan membentuk kepolisian masyarakat atau polmas. Masih tersisa 300 polisi lagi sebelum berakhirnya program ini. Pada prinsipnya program ini adalah membentuk jaringan ditengah masyarakat, agar masyarakat bisa menjadi polisi bagi dirinya,” jelasnya, Kamis (8/10).

Sebelumnya, Deputi Bidang Politik dan Keamanan Kedutaan Belanda untuk Indonesa, Maarten van Den Bosch sempat bertemu dengan Sekda Provinsi Papua, Heri Dosinaen. Dalam pertemuan itu juga sempat dibahas tentang polmas di Papua yang intinya kerjasama untuk lebih mendekatkan antara polisi dan masyarakat. Program ini juga memfasitasi pelatihan dari tingkat Polda, Polres hingga Babinkam bagi polisi yang bertugas di kampung-kampung di Papua.

“Forum polisi mesyarakat perlu dihidupkan untuk menghindari kejadian yang merugikan. Lalu kepada masyarakat, diharapkan dapat membantu polisi menjaga keamanan dan ketertiban ditempat tinggalnya. Intinya menjaga keamanan dan ketertiban bukan semata-mata hanya tugas polisi,” ungkap Maarthen dalam kunjungannya beberapa waktu lalu di Kota Jayapura, ibukota Provinsi Papua.


Reporter: LLL

Editor: Nur Hidayat

Nur Hidayat
08-10-2015 14:43