Main Menu

Hari Ke Delapan Pascagempa Sulteng, 1.648 Meninggal, 62.359 Mengungsi

Anthony Djafar
06-10-2018 05:17

Korban gempa Sulteng yang meninggal dunia telah dilaporkan mencapai 1.648 orang. (GATRA/Dok. ist/ton)

 

Palu, Gatra.com - Berdasarkan data yang masuk di pusat penanganan di Makorem 132 Tadulako hingga hari kedelapan pascagempa, jumlah pengungsi telah mencapai 62.359 orang di Kota Palu, Kabupaten Donggala dan Sigi, Sulawesi Tengah, Jumat (5/10).

Adapun korban yang meninggal dunia telah dilaporkan mencapai 1.648 orang, sementara korban meninggal dunia yang telah dimakamkan mencapai 1.558 jiwa, dengan rincian secara massal di Poboya sebanyak 582 orang, dan Pantoloan, 35 orang serta dimakamkan keluarga 921 orang.

Sedangkan korban yang luka sebanyak 2.549 orang, hilang 113 orang, korban tertimbun 152 orang, dan rumah rusak mencapai 65.733 orang.

Kendati demikian, jumlah pengungsi di hari ketujuh mencapai 70.821 orang atau menurun pada hari kedelapan tanggap darurat bencana. Berkurangnya jumlah pengungsi tersebut karena mereka memilih hijrah atau pindah ke Makassar, Sulawesi Selatan maupun daerah lain di Pulau Sulawesi untuk mengamankan diri.

Selain itu, pasokan distribusi logistik dari pantauan di lapangan tidak merata pada sejumlah. Banyak pengungsi tidak mendapatkan logistik sesuai kebutuhan mereka kemungkinan memilih pindah untuk sementara.

"Sudah lima hari kami tidak dapat logistik, padahal dari berita-berita yang kami dengar sudah ratusan ton yang masuk di Kota Palu, kami ingin tanyakan dikemanakan bantuan itu disalurkan," kata Arman, warga Gawalise, Palu Timur.

Menurutnya, masih banyak warga mengungsi karena tidak punya tempat tinggal, sebagian rumah hancur serta memilih mengungsi di bandara untuk sementara sambil menunggu bisa diterbangkan ke daerah tujuan.

Dia berharap agar pemerintah bisa segera memulihkan kondisi Palu dan wilayah sekitar yang terdampak bencana, agar perekonomian kembali stabil seperti sebelumnya.

Kondisi Kota Palu saat ini berangsur-angsur membaik. Listrik di sebagian wilayah kota sudah menyala lagi, toko-toko mulai buka, sinyal komunikasi kualitasnya baik, tetapi masih ada antrean penguna bahan bakar minyak (BBM) di SPBU setempat.

Sedangkan di sektor perekonomian, sejumlah bank mulai buka melayani nasabah, Anjungan Tunai Mandiri (ATM) sebagian aktif, hanya saja dibatasi hingga pukul 17.00 WITA karena keterbatasan aliran listrik.

Beberapa pasar tradisional mulai padat, dan agar masyarakat tidak was-was, sehingga perlu dijaga aparat TNI-Polri untuk menjamin stabilitas keamanan agar lebih kondusif.


Anthony Djafar/Antara

Anthony Djafar
06-10-2018 05:17