Main Menu

PSM Tundukkan Semen Padang

Edward Luhukay
21-11-2015 07:51

Gianyar, GATRAnews - PSM Makasar berhasil menundukkan Semen Padang melalui drama adu penalti dengan skor 4-3 pada turnamen Piala Jenderal Sudirman Cup 2015 Grup B di Stadion Kapten Diptha, Gianyar, Bali, Jum`at (20/11). Drama adu penalti ini dilakukan setelah pertandingan 2X45 menit kedudukan tetap imbang 0-0.

Babak pertama, kedua tim saling memberikan serangan ke jantung pertahanan lawannya, namun tidak ada satu gol pun tercipta hingga waktu 45 menit babak pertama berakhir.

Pada babak kedua, pemain Semen Padang Vendry Mofu mendapatkan peluang mencetak gol menit ke-82 melalui sundulan. Namun, wasit menyatakan Mofu sudah dalam posisi offside.

Kemudian pemain depan Semen Padang James Koko Lomel berpeluang untuk menciptakan gol untuk timnya saat berhadapan satu lawan satu di depan penjaga gawang PSM Makassar Dimas Galih. Namun, tendangannya mampu ditahan pemain belakang PSM Makassar Ardan Aras.

Demikian juga dengan pemain tengah PSM Makassar Samsul Bakri juga medapat peluang untuk mencetak gol, namun tidak mampu menciptakan peluang gol untuk timnya.

Antara melaporkan, hingga wasit Thoriq Al Kartiri meniup peluit panjang skor tetap bertahan 0-0, sehingga dilanjutkan dengan babak adu penalti.

Kemudian laga dilanjutkan dengan drama adu penalti, dimana empat penendang dari PSM Makassar yakni Nzeko, Ardan Aras, Escobar dan Rasyid Bakri berhasil mencetak gol kemenangan untuk timnya. Sedangkan, penendang PSM Makassar Putra Dewa gagal melakukan eksekusi penalti itu.

Sedangkan, tiga eksekutor dari tim Semen Padang yang berhasil mencetak gol yakni Hendra Adi Bayau, Irsad Maulana dan Fajar Legian. Sedangkan, pemain Semen Padang yang gagal yakni James Koko Lomel dan Yu Hyun Koo.

Dalam laga itu, wasit mengeluarkan enam kartu kuning yang diberikan kepada pemain PSM Makassar yakni Nzeko menit ke-22, Escobar () dan Rendy Seregar (88).

Kemudian, Kartu kuning lainnya yang didapat Semen Padang yakni Irsad Maulana menit ke-23, Hendra Adi Bayau (43) dan Nur Iskandar (83).

Dengan hasil tersebut, posisi puncak klasemen sementara Grup B diraih PSM Makasar dengan raihan empat poin yang diikuti Persipura Jayapura (tiga poin) di posisi kedua, Bali United (dua poin) di posisi ketiga, Semen Padang (2) posisi keempat dan Mitra Kukar (satu poin) di posisi kelima. "Apapun hasil hari ini, kami sangat mengapresiasi perjuangan anak-anak yang sudah bekerja keras bermain hingga babak adu penalti," kata pelatih Semen Padang Nil Maizar.

Ia mengatakan, timnya memang belum berhasil memenangkan laga itu, namun disisa dua laga pertandingan nanti pihaknya akan menginstruksikan skuadnya bermain all out. "Meskipun untuk memetik kemenangan didua laga tersisa nanti cukup berat, kami harus tetap optimistis menunjukan kemampuan tim terbaik," katanya.

Pelatih PSM Makassar Liestiadi mengakui, pada babak pertama anak-anak berpeluang untuk mencetak gol, namun tidak dimanfaatkan secara optimal. "Namun, Dewi Fortuna berpihak kepada tim kami, sehingga mampu memenangkan laga adu penalti hari ini," ujarnya.

Ia menargetkan, disisa dua laga terakhir nanti pihaknya menargetkan lolos delapan besar, sehingga akan mengevaluasi pemain disetiap posisi yang memang sedikit mengalami kedodoran. "Laga hari ini pemain sudah tampil luar biasa, namun peluang yang sempat didapatkan tidak mampu direalisasi dengan baik akan kami evaluasi lagi," ujar Liestiadi.



Editor: Edward Luhukay

Edward Luhukay
21-11-2015 07:51