Main Menu

Presiden: ASEAN Smart Cities Network Solusi Permasalahan Perkotaan

Ervan
28-04-2018 09:23

Presiden Joko Widodo saat Rapat Pleno Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Ke-32 ASEAN di The Istana Singapura, (27/4). (Istimewa/FT02)

Jakarta, gatra.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyambut baik inisiatif ASEAN Smart Cities Network (ASCN). Menurutnya, ASCN bisa menjadi jawaban atas tantangan masalah perkotaan yang sangat kompleks. Hal tersebut disampaikan Presiden saat berpidato pada Rapat Pleno Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Ke-32 ASEAN di The Istana Singapura, Jumat (27/4).

"Saya memandang inisiatif ASEAN Smart Cities Network (ASCN) sangatlah baik. Masalah perkotaan sangatlah kompleks dan ASCN merupakan salah satu jawaban terhadap tantangan tersebut. Untuk membangun kota yang berkelanjutan dan inklusif dengan dukungan teknologi serta inovasi," ujar Presiden.

Presiden mengatakan, Indonesia sedang mengembangkan Gerakan Menuju 100  Smart Cities yang mendorong penggunaan teknologi untuk memajukan kota guna mewujudkan tata kelola pemerintahan yang lebih efektif, transparan, dan terpercaya.

Namun, lanjut Presiden, kota pintar tidak hanya mengenai penggunaan teknologi atau pembangunan fisik semata. "Yang lebih penting adalah bagaimana kita dapat membangun pola pikir, sikap, dan karakter masyarakat yang lebih baik." 

Untuk itu, Presiden Jokowi mengatakan, pengembangan ASCN perlu mempertimbangkan kebutuhan dan potensi masing-masing kota serta mempertimbangkan kearifan lokal. Selain itu juga, harus berorientasi pada peningkatan layanan publik dan memberikan perhatian pada pemberdayaan masyarakat untuk berinovasi sebagai aktor utama pembangunan.

Presiden mengatakan, potensi ASEAN di bidang e-commerce sangat besar. Menurutnya, pada tahun 2025 pengguna internet ASEAN akan meningkat 3 kali lipat menjadi 600 juta. "Pembelanjaan e-commerce diproyeksikan mencapai hampir US$ 90 milyar dan total ekonomi berbasis internet akan mencapai US$ 200 milyar," kata Kepala Negara. Oleh karena itu, di ranah teknologi digital ini Presiden menekankan pentingnya kewaspadaan terhadap serangan siber. 

"Kita tahu terdapat penyalahgunaan data pribadi dari pengguna Facebook. Di ASEAN, kita perlu memastikan kerangka kerja sama di bidang keamanan siber juga memuat pelindungan data pribadi. Untuk itu, kerja sama siber merupakan keharusan," ucapnya.

Presiden Jokowi juga mengutarakan Indonesia akan menjadi tuan rumah pertemuan tahunan IMF-World Bank, di Nusa Dua, Bali, pada Oktober 2018 dan Indonesia akan menyelenggarakan ASEAN Leaders’ gathering (ALg), pada tanggal 11 Oktober mendatang.

Pertemuan ALg ini, lanjut Presiden, akan menunjukkan kerja sama yang solid dan kepemimpinan ASEAN dalam mengelola pertumbuhan ekonomi untuk menciptakan kesejahteraan yang lebih baik, kesetaraan, dan pencapaian Sustainable Development Goals (SDGs).

Dalam penutup pidatonya, Presiden Jokowi mengundang para Kepala Negara ASEAN untuk hadir di Bali, Oktober mendatang. "Saya mengundang dan sangat mengharapkan kehadiran Yang Mulia dalam pertemuan tersebut. Sampai bertemu di Bali," ucapnya.

Turut hadir mendampingi Presiden dalam rapat pleno tersebut Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto dan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi. Sebelum menghadiri rapat pleno, Presiden Jokowi bersama Kepala Negara/Pemerintahan ASEAN lainnya menghadiri jamuan santap malam yang digelar Perdana Menteri Singapura, Lee Hsien Loong di State Room, The Istana Singapura. 


Reporter: Ervan Bayu
Editor: Iwan Sutiawan

Ervan
28-04-2018 09:23