Main Menu

Langgar Paten, Apple Harus Bayar Denda US$ 234 Juta

Dani Hamdani
18-10-2015 12:41

Apple (AFP/Justin Sullivan)

Jakarta, GATRANews - Apple harus membayar 234 juta dolar AS setelah divonis terbukti melanggar hak paten Fondasi Riset Alumni Wisconsin (WARF) Universitas Wisconsin-Madison. Apple melangar hak cipta yang digunakan dalam iPhone 5S (A7), iPhone 6 dan iPhone 6 Plus (A8), iPad mini 4, dan iPad Air 2 (A8X).

 

Apple melanggar hak cipta karena menggunakan "sirkuit prediktor" pada chip. Teknologi tersebut telah dipatenkan pada tahun 1988 setelah dikembangkan oleh Profesor Gurindar Sohi dan tiga muridnya.


Apple gagal mendapatkan lisensi sebelum memasukkan teknologi tersebut dengan chipset AT, A8, dan A8X yang digunakan dalam iPhone 5S (A7), iPhone 6 dan iPhone 6 Plus (A8), iPad mini 4, dan iPad Air 2 (A8X).


Apple mengklaim bahwa seharusnya hanya membayar tujuh sen untuk setiap unit yang dimasukkan dalam chipset-nya tersebut.
 
Sementara WARF menuntut 2.74 dolar AS per unit atau total 400 juta dolar AS. Dewan juri juga memutuskan bahwa iPhone dan iPad dijual di luar AS juga telah melanggar paten.

 
Dewan Juri butuh waktu 3,5 jam untuk menetapkan denda tersebut, demikian dilansir Antara, Minggu.
 
 
Kerugian bisa lebih besar bagi Apple kalau juri William Conley tidak memutuskan bahwa pelanggaran Apple dilakukan dengan tidak sengaja, denda bisa tiga kali lipat bila diputuskan Apple melakukannya secara sengaja.
 

Mimpi buruk bagi Apple belum berakhir karena bulan lalu gugatan WARF mengajukan gugatan serupa yang mencakup chipset A9 dan A9X yang mendukung kinerja iPad Pro.
 
Apple menyatakan akan mengajukan banding atas vonis tersebut.

Editor: Dani Hamdani 

Dani Hamdani
18-10-2015 12:41