Home Olahraga Ajax Lenyapkan Ambisi Juve 2-1 di Liga Champions

Ajax Lenyapkan Ambisi Juve 2-1 di Liga Champions

784

Turin, Gatra.com - Ajax Amsterdam menindaklanjuti penampilan terbaiknya setelah menjungkalkan tim terkuat Juventus dengan skor 2-1 di perempat final Liga Champions.

Dilansir Reuters, Selasa malam (16/4), kapten Ajax, Matthijs de Ligt yang berusia 19 tahun memimpin gol kemenangan dari sudut pada menit ke-67 leg kedua ketika tim Belanda bangkit dari ketinggalan untuk meraih kemenangan agregat 3-2 dan mencapai empat besar untuk yang pertama waktu sejak 1996/97.

Cristiano Ronaldo, yang mengincar gelar Liga Champions keempat berturut-turut setelah memenangi tiga pertandingan terakhir bersama Real Madrid, membuat Juventus unggul di menit ke-28 dengan sundulan, yang merupakan gol keenam dari kompetisi.

Tapi Donny van de Beek menyamakan kedudukan enam menit kemudian sebelum tim tamu menyapu Juventus di babak kedua dengan gelombang demi gelombang serangan saat mereka mendapatkan semifinal melawan Manchester City atau Tottenham Hotspur.

“Kita sekarang berada di semi final. Dan kami telah menyingkirkan dua favorit dalam dua putaran terakhir. Game selanjutnya akan sangat sulit,” kata De Ligt.

Frenkie de Jong menambahkan, “Kami mendominasi setelah jeda dan layak untuk kemenangan kami. Bahkan, kita mungkin seharusnya menang lebih banyak.”

Ajax menyelesaikan dengan baik setelah itu tetapi, meskipun tidak bermain dengan baik, Juventus memimpin ketika Ronaldo keluar dari pemain belakang untuk mencetak gol ke-126 Liga Champions dalam kariernya.

Tembakan jarak jauh Hakim Ziyech mengenai bek dan jatuh sempurna untuk Van de Beek yang, tanpa tanda dan onside, memasukkan bola dengan tenang melewati Wojciech Szczesny, dan kemudian harus menunggu untuk pemeriksaan VAR panjang sebelum gol dikonfirmasi.

Ajax mengambil kendali penuh di babak kedua dan passing geometris mereka berulang kali membuka pertahanan Juventus, yang sangat merindukan pemain veteran Giorgio Chiellini.

Szczesny melakukan penyelamatan satu tangan dari Ziyech setelah Juventus dibuka lagi dan kemudian membalikkan tendangan melengkung Van de Beek untuk mendapatkan sepak pojok.

Juventus goyang tetapi, ironisnya, pemenang Ajax datang dari tandukan kuno saat De Ligt mengalahkan dua pemain bertahan untuk mencetak gol.

 

 

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS