Home Internasional Musisi Laporkan Hilangnya Rekaman dalam Kebakaran di Universal Satu Dekade Lalu

Musisi Laporkan Hilangnya Rekaman dalam Kebakaran di Universal Satu Dekade Lalu

Los Angeles, Gatra.com - Beberapa musisi besar menyuarakan kekecewaan bahwa hasil rekaman mereka mungkin ada di antara ribuan master asli yang dilaporkan hilang dalam sebuah kebakaran backlot Universal Studios Hollywood pada 2008 silam.

Dalam laporan The New York Times Magazine, Kamis (13/6) kebakaran itu juga memusnahkan daya tarik "King Kong" yang populer dan petak tanah terbuka dongeng studio, juga menghancurkan hampir semua rekaman master yang disimpan di arsip Universal Music Group.

Namun sampai sekarang kerugian yang telah lama itu tidak diungkapkan. Universal Music memperkirakan dalam laporan rahasia 2009 bahwa kerugian itu meliputi sekitar 500.000 judul lagu.

Dalam sebuah pernyataan, perusahaan menyebut insiden itu sangat disayangkan, juga mengatakan artikel yang dimuat The New York Times Magazine memuat banyak ketidakakuratan, pernyataan menyesatkan, kontradiksi dan kesalahpahaman mendasar tentang ruang lingkup insiden.

Tingkat kerugian didokumentasikan dalam litigasi dan catatan perusahaan yang dikutip artikel tersebut. Sebagian besar disimpan dari sorotan publik melalui upaya bersama pada bagian label musik. Banyak seniman yang materinya sendiri dilaporkan telah dihancurkan mengungkapkan keterkejutannya.

"Ya Tuhanku, ini membuatku mual dan rasa malu pada mereka yang terlibat dalam perselingkuhan," tulis penyanyi-penulis lagu Sheryl Crow di Twitter.

Senada, band rock R.E.M mengatakan dalam sebuah pernyataan Twitter bahwa penggemar yang peduli membuat pertanyaan. "Kami berusaha mendapatkan informasi yang baik untuk mengetahui apa yang terjadi, dan pengaruhnya terhadap musik band, jika ada," cuit grup tersebut.

Rekaman suara asli dari banyak nama besar dalam musik populer sejak era 1940-an, mulai dari Louis Armstrong dan Judy Garland ke Tom Petty dan 50 Cent, diyakini telah naik dalam asap dalam apa yang artikel tersebut gambarkan sebagai bencana terbesar dalam sejarah bisnis musik.

Rekaman master biasanya dimiliki dan dikendalikan oleh label musik untuk para artis dalam katalog mereka. Tetapi mereka dipandang sebagai hal yang sangat penting bagi warisan musisi karena merupakan rekaman orisinal dan satu-satunya yang dianggap sebagai representasi suara yang paling benar dan asli.

Master adalah bahan sumber untuk semua reproduksi, termasuk rilis ulang dan remix, dibuat untuk distribusi, baik pada media digital atau vinil. Universal Music Group, sekarang dimiliki oleh konglomerat media Prancis Vivendi, mengatakan kebakaran itu tidak pernah memengaruhi ketersediaan musik yang dirilis secara komersial atau memengaruhi kompensasi artis.

Artikel New York Times mengatakan, mereka mengabaikan puluhan ribu rekaman katalog belakang yang telah dikeluarkan dalam beberapa tahun terakhir, termasuk versi rekaman berkualitas tinggi, resolusi tinggi, dan audiophile dari banyak rekaman yang menurut cerita itu 'dihancurkan’.

Irving Azoff, manajer untuk grup Steely Dan, mengatakan, para musisi telah menyadari 'hilangnya’ kaset Steely Dan asli untuk waktu yang lama. "Kami tidak pernah diberi penjelasan yang masuk akal. Mungkin mereka terbakar dalam api besar. Bagaimanapun, itu tentu saja harta yang hilang,” ujar Azoff.

Krist Novoselic, anggota pendiri band grunge Nirvana era 1990-an, menanggapi seorang penggemar di Twitter yang menanyakan apakah artikel Times benar dan master album mereka sudah terbakar habis. “Saya pikir mereka pergi selamanya," ujar Krist.

 

 

225