Home Teknologi Planet Gas Raksasa, Orbit 18 Jam, Siap Ditelan Sang Bintang

Planet Gas Raksasa, Orbit 18 Jam, Siap Ditelan Sang Bintang

Coventry, Gatra.com -- Sebuah exoplanet yang dijuluki NGTS-10b berada di spiral kematian menuju bintangnya sendiri karena orbitnya yang dekat. Dia mengelilingi bintangnya sekali setiap 18 jam, bandingkan dengan Bumi yang sekali mengorbit satu tahun. Suhu permukaannya 1.800 oF atau 983 oC. Raksasa gas itu melaju kencang di sekitar bintang yang mirip dengan Matahari, tetapi 70 persen lebih kecil dan lebih dingin dari bintang kita. Berjarak sekitar 1.000 tahun cahaya. Demikian dailymail.co.uk, 20/2.

Para astronom dari University of Warwick mengatakan bahwa orbit 18 jam adalah waktu terpendek bagi planet jenis ini untuk mengelilingi bintang. Kiamat planet 20 persen lebih besar dari Jupiter - dapat terlihat dari Bumi dalam dekade berikutnya ketika kekuatan pasang surut membelahnya, kata tim itu.

Planet itu terkunci 27 kali lebih dekat dengan bintangnya daripada Merkurius terhadap Matahari di tata surya kita dan mungkin merupakan 'spiral kematian' yang meluncur menuju kehancurannya. NGTS-10b ditemukan sebagai bagian dari Next-Generation Transit Survey (NGTS). Karena itu dia dibaptis dengan NGTS-10b. NGTS terletak di Observatorium Paranal Observatorium Eropa Selatan di jantung Gurun Atacama di Chili.

Survei planet ekstrasurya, yang berbasis di Chili, bertujuan untuk menemukan planet hingga seukuran Neptunus menggunakan metode transit. Metode ini mencari tanda kedipan bintang yang diambil selama periode waktu yang menunjukkan sebuah planet yang lewat di depannya. Pada suatu saat survei mengamati sekitar 100.000 bintang yang meliputi 100 derajat persegi langit yang terlihat dari Bumi.

Bintang yang dilaporkan dalam Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society itu menarik perhatian para astronom karena sering membuat bintangnya  berkedip. Mereka menemukan ini disebabkan oleh orbit planet yang cepat. Penulis utama Dr James McCormac, dari departemen fisika universitas, mengatakan mereka sangat senang dengan penemuan ini.

"Kami senang bahwa NGTS terus mendorong batas-batas dalam ilmu exoplanet transit berbasis darat melalui penemuan kelas eksoplanet yang langka. Meskipun secara teori, Jupiters panas dengan periode orbit pendek (kurang dari 24 jam) adalah yang paling mudah untuk dideteksi karena ukurannya yang besar dan transit yang sering, mereka terbukti sangat langka," kata peneliti.

"Dari ratusan Jupiters panas yang saat ini dikenal, hanya ada tujuh yang memiliki periode orbit kurang dari satu hari," katanya.

Exoplanet raksasa gas yang lebih besar dengan ukuran yang mirip dengan objek terbesar setelah Matahari di tata surya kita disebut tipe-Jupiter, jika mereka sangat dekat dengan bintang mereka mereka disebut Jupiter panas

Para peneliti mengatakan orbit planet ekstrasurya sangat dekat dengan bintangnya sehingga pada akhirnya akan terkoyak oleh kekuatan pasang surut dari tubuh yang lebih besar. Rekan penulis Dr David Brown mengatakan planet ultra pendek bermigrasi dari luar jangkauan tata surya dan akhirnya dimakan bintangnya.

Ini dapat terjadi segera, menurut Dr Daniel Bayliss, dari tim Warwick. Dia mengatakan itu bisa jatuh ke bintangnya di beberapa titik selama dekade berikutnya. Penelitian tentang planet ekstrasurya yang mengorbit dengan cepat itu dipresentasikan dalam Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society.

759