Home Teknologi Misteri Bola Batu Berusia 2 Juta Tahun Terpecahkan

Misteri Bola Batu Berusia 2 Juta Tahun Terpecahkan

Jakarta, Gatra.com - Selama hampir 2 juta tahun, manusia purba membuat batu menjadi bola seukuran genggaman tangan, tetapi para arkeolog tidak yakin untuk apa. Sekarang mereka tahu: Orang-orang kuno menggunakannya sebagai alat untuk mendapatkan sumsum yang lezat di dalam tulang binatang, sebuah studi baru menemukan. Dengan kata lain, jika tulang adalah kaleng sup, bola batu kuno ini seperti pembuka kaleng kuno. Livescience.com, 17/04.

Temuan ini luar biasa; Selama puluhan tahun para arkeolog bertanya-tanya bagaimana tepatnya manusia purba menggunakan bola-bola batu ini. "Studi kami memberikan bukti, untuk pertama kalinya, mengenai fungsi bola-bola batu berbentuk teka-teki yang diproduksi oleh manusia selama hampir 2 juta tahun," ketua peneliti studi Ella Assaf, seorang peneliti postdoctoral di Departemen Arkeologi dan Kuno Dekat East Cultures di Tel Aviv University di Israel, kepada Live Science melalui email.

Para arkeolog telah menemukan "artefak misterius ini" di beberapa situs arkeologi tertua di dunia di Afrika, Eropa dan Asia, tetapi tidak ada seorang pun di zaman modern yang mengetahui bagaimana batu-batu bulat kuno ini digunakan, kata Assaf. Itu berubah ketika Assaf dan timnya menemukan tumpukan 30 bola batu di Gua Qesem di Israel, tempat manusia hidup dari sekitar 400.000 hingga 200.000 tahun yang lalu.

Dari 30 bola, 29 terbuat dari batu kapur atau dolomit. Alat-alat lain yang ditemukan di Gua Qesem inovatif untuk waktu mereka. "Bola mewakili teknologi yang sangat tua," kata Assaf.

Untuk memecahkan misteri bola batu, peneliti senior Emanuela Cristiani, seorang arkeolog di Universitas Sapienza di Roma, dan rekan-rekannya memeriksa bola batu secara mikroskopis. Mereka menemukan tanda-tanda aus dan residu organik. "Digunakan oleh penghuni gua untuk mematahkan tulang binatang dan mengekstraksi sumsum nutrisi," kata Assaf.

Namun, tim internasional ingin memastikan, sehingga mereka melakukan dua percobaan. Pada awalnya, mereka menggunakan batu bulat (batu bulat alami lebih besar dari kerikil) untuk memecah tulang. Yang kedua, tim menggunakan alat untuk membentuk bola batu mereka sendiri dan kemudian mengujinya pada tulang.

Para peneliti menemukan bahwa bola batu seukuran tangan dapat digunakan untuk mematahkan tulang untuk mengekstraksi sumsum. Rekan peneliti, Jordi Rosell dari Institut Paleoekologi Manusia dan Evolusi Sosial (IPHES), melakukan hal tersebut.
Setelah menghancurkan beberapa tulang, tim belajar bahwa bola batu berbentuk jauh lebih efisien daripada yang alami dalam mematahkan tulang dan sampai ke sumsum, sebuah temuan yang mendukung kesimpulan dari analisis mikroskopis.

"Alat-alat ini memberikan cengkeraman yang nyaman, mereka cenderung tidak mudah patah, dan Anda dapat memutarnya dan menggunakannya berulang kali karena mereka memiliki banyak punggungan," kata Assaf. Membantu mematahkan tulang dengan cara yang 'bersih', dan Anda bisa mengekstraksi sumsum dengan relatif mudah.

Selain itu, pematahan tulang meninggalkan bekas aus kecil pada replika modern yang "sangat mirip dengan jejak arkeologis" pada bola batu kuno, kata Assaf. "Ini mengkonfirmasi asumsi awal kami bahwa barang-barang ini memang digunakan untuk mengekstraksi sumsum tulang," katanya.

Bola batu kuno ditutupi dengan lapisan mengkilap yang disebabkan oleh paparan unsur-unsur dari waktu ke waktu, kata Assaf. Anehnya, lapisan seperti mutiara ini berbeda dari lapisan yang ditemukan pada alat-alat batu lain di gua, menunjukkan bahwa "bola-bola itu terpapar ke lingkungan yang berbeda untuk periode yang sangat lama dan kemudian dikumpulkan penghuni gua dan dibawa masuk. "

Akibatnya, tampaknya penghuni Gua Qesem kuno menggunakan kembali batu-batu ini, sama seperti pembeli barang bekas.

1551