Home Info Sawit Setelah 12 Tahun Seperti Ayam Kehilangan Induk

Setelah 12 Tahun Seperti Ayam Kehilangan Induk

323

Medan, Gatra.com – Tahun depan, generasi kedua kelapa sawit sudah akan tumbuh di Papua Barat. Soalnya saat ini para petani kelapa sawit di sana sedang mempersiapkan semua yang dibutuhkan untuk itu.

Dua hari lalu, Ketua Dewan Pimpinan Wilayah Asosiasi Petani Kelapa Sawit Indonesia (DPW-Apkasindo), Dorteus Paiki, sudah terbang ke Pusat Penelitian Kelapa Sawit (PPKS) Medan menjemput kecambah kelapa sawit.

Lelaki 58 tahun ini ditemani oleh I Gede Agus Haryawan, bendahara Koperasi Produsen Sawit Arfak Sejahtera yang dia pimpin. “Tahap pertama sudah kami ambil 57 ribu kecambah, tahap kedua dan tiga masing-masing 120 ribu butir,” cerita ayah empat anak ini kepada Gatra.com, kemarin.

Kecambah-kecambah tadi kata Paiki akan disemai untuk kebutuhan sekitar 2044 hektar lahan petani yang siapa untuk menjalani program Peremajaan Sawit Rakyat (PSR).

Dibilang begitu lantaran untuk penanaman baru tadi, Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) mengucurkan bantuan Rp25 juta untuk tiap hektar lahan petani.

Kalau usulan PSR dari dari petani setelah bulan Juni lalu, berarti angkanya akan membengkak menjadi Rp30 juta per hektar.

"Kalau total luas lahan petani yang mau diremajakan itu sebenarnya sekitar 7.400 hektar. Tapi luasan ini dibagi dalam dua tahapan PSR; 4.400 hektar dan 3000 hektar," Paiki merinci.

Semua lahan itu kata Paiki beradai di tiga kecamatan di Kabupaten Manokwari. Ada kecamatan Warmare, Prafi dan Masni.

"Kalau tak ada halangan, Januari tahun depan kami akan melakukan penanaman perdana di Desa Membowi kecamatan Masni," katanya.

Bagi para petani kelapa sawit di Papua Barat khususnya di Kabupaten Manokwari, program PSR yang dibikin Presiden Jokowi lewat BPDPKS menjadi juru selamat.

"Dari 2007 kami berjuang untuk meremajakan kebun, barulah tahun 2019 kesampaian. Ini berkat Tuhan yang luar biasa untuk kami," katanya.

Sebenarnya kata Paiki, para petani kelapa sawit di Manokwari itu bukanlah petani kelapa sawit swadaya, tapi petani plasma yang dulunya dibina oleh PT. Perkebunan Nusantara II.

Hanya saja, disitu ditinggalkan oleh perusahaan plat merah itu, para petani langsung macam anak ayam kehilangan induk.

Perlahan, Apkasindo yang dipimpin oleh Paiki beserta tiga dewan pimpinan daerahnya --- Manokwari, Teluk Bintuni dan Sorong --- mulai menata langkah.

Koordinasi intens dilakukan dengan DPP Apkasindo. “Bapak Ketua Umum, Gulat Medali Emas Manurung, terus mensupport dan memantau kami. Puji Tuhan, perjuangan ini berbuah hasil. Itulah kemudian kami dirikan koperasi itu, anak dari Apkasindo,” ujar Paiki.

Selama ini kata Paiki, bagi masyarakat Papua Barat sawit adalah ‘juru selamat’. “Sawait datang membawa kesejahteraan buat kami. Karena sawit kami bisa punya rumah tembok permanen, punya sepeda motor dan bahkan mobil. Anak-anak kami bisa bersekolah. Intinya, sawit telah membuka isolasi dari kegelapan menjadi terang,” katanya.

Lantaran begitu berdampaknya sawit itulah kata Paiki, masyarakat Papua Barat menolak semua kampanye hitam tentang sawit. “Sawit adalah kita dan sawit untuk kita lantaran sawit juru selamat,” tegasnya.

Nah, lantaran peremajaan sudah akan dimulai, tinggal lagi sekarang petani memikirkan pabrik yang akan mengolah hasil usaha mereka kelak.

“Kalau tak ada pabrik, sawit mau kami jual kemana? Untuk itu kami berharap kiranya BPDPKS mau mengucurkan dana sarpras untuk kami bisa membangun pabrik. Kalau tak ada halangan, pekan depan kami akan menghadap Dirjenbun dan BPDPKS untuk membicarakan ini di Jakarta. Sekda Manokwari akan menjadi pimpinan rombongan,” ujar Paiki.


Abdul Aziz

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS