Home Kesehatan Sebuah Apel Sehari Benar-benar Menjauhkan Anda dari Dokter

Sebuah Apel Sehari Benar-benar Menjauhkan Anda dari Dokter

Bonn, Gatra.com- Sebuah apel sehari benar-benar menjauhkan dokter! Bahan kimia dalam buah ini dapat meningkatkan fungsi otak dan mengurangi risiko penyakit Alzheimer, kata para ilmuwan

Fitonutrien dalam apel merangsang pembentukan neuron di otak. Pertumbuhan neuron baru di otak dapat meningkatkan kemampuan belajar dan memori. Manfaat untuk otak diamati dari kulit dan daging apel, tetapi tidak dari jus. Dailymail, 12/02.

Senyawa alami yang ditemukan dalam apel dapat mengurangi risiko terkena Alzheimer dan bentuk demensia lainnya, kata para ilmuwan. Konsentrasi senyawa yang tinggi pada apel dan tanaman lain, yang dikenal sebagai fitonutrien, merangsang pembentukan neuron, dalam proses yang disebut neurogenesis.

Neuron adalah sel yang sangat bersemangat yang mengirimkan informasi ke bagian-bagian tubuh melalui sinyal listrik - dan mereka meningkatkan kemampuan belajar dan memori kita.

Dua senyawa - quercetin dalam kulit apel dan asam dihydroxybezoic (DHBA) dalam daging apel - menghasilkan neuron di otak tikus dalam tes laboratorium.

Menariknya, jus apel tidak ditemukan berkontribusi secara signifikan terhadap neurogenesis, menunjukkan manfaat berlaku untuk makan apel utuh dan bukan segelas jus.

Apel makanan pokok yang populer dan memiliki manfaat kesehatan yang dapat membuat Anda tidak ke dokter - begitulah kata pepatah.

Penelitian tersebut dipimpin para ahli dari German Center for Neurodegenerative Diseases (DZNE) di Bonn, Jerman.

"Sebuah apel sehari membuat dokter menjauh - mungkin ada benarnya pepatah ini," kata mereka dalam makalah mereka, yang diterbitkan di Stem Cell Reports. "Dalam penelitian ini kami menunjukkan bahwa apel mengandung senyawa pro-neurogenik di kulit dan dagingnya.''

Studi tersebut menunjukkan bahwa sel induk yang tumbuh di laboratorium dari otak tikus dewasa menghasilkan lebih banyak neuron dan terlindung dari kematian sel ketika quercetin atau DHBA ditambahkan ke dalam kultur.

Dua senyawa - quercetin dalam kulit apel dan asam dihydroxybezoic (DHBA) dalam daging apel - menghasilkan neuron di otak tikus dalam tes laboratorium.

Tes selanjutnya pada tikus menunjukkan bahwa dalam struktur berbeda dari otak orang dewasa yang terkait dengan pembelajaran dan memori, sel punca berkembang biak dan menghasilkan lebih banyak neuron ketika tikus diberi quercetin atau DHBA dosis tinggi.

Efek pada neurogenesis sebanding dengan efek yang terlihat setelah latihan fisik, yang merupakan stimulus yang dikenal untuk neurogenesis.

Senyawa alami yang disarankan dalam buah-buahan, tidak hanya quercetin dan DHBA tetapi juga yang lainnya, dapat bertindak secara sinergi untuk meningkatkan neurogenesis dan fungsi otak bila diberikan dalam konsentrasi tinggi.

Mengingat banyaknya konsumsi jus apel, peneliti juga meneliti apakah konsumsi konsentrat jus apel utuh mempengaruhi neurogenesis pada tikus percobaan.

Untuk menghilangkan kemungkinan efek dari peningkatan asupan kalori gula buah, sekelompok tikus menerima porsi air gula dengan kalori yang sama, serta kelompok kontrol yang menerima air minum normal.

Tiga minggu setelah diberi jus apel, tikus dilatih untuk menemukan platform pelarian yang terendam di kolam melingkar, yang dikenal sebagai labirin air Morris.

Ini dirancang untuk mendeteksi kontribusi neuron yang dihasilkan orang dewasa terhadap kinerja keseluruhan dalam navigasi spasial dan fleksibilitas kognitif.

Namun, suplementasi jus apel ternyata tidak berpengaruh pada neurogenesis atau pembelajaran orang dewasa. "Mengingat konsentrasi quercetin dalam jus apel sangat rendah (di bawah 2 mg / liter) ... kami menyimpulkan bahwa ini kemungkinan konsentrasi fitokimia aktif yang tidak mencukupi untuk memodulasi neurogenesis," kata tim.

Para peneliti menunjukkan bahwa studi tahun 2010 menunjukkan konsumsi jus apel memperbaiki gejala perilaku pada pasien penderita Alzheimer.

Penelitian selanjutnya akan diperlukan untuk menentukan apakah quercetin, DHBA dan fitonutrien lainnya dapat meningkatkan fungsi belajar dan kognitif pada manusia.

Flavonoid, fitonutrien berlimpah yang ditemukan dalam buah-buahan dan sayuran, dapat memodulasi jalur pensinyalan molekuler yang memengaruhi kemampuan kognitif. Flavonoid makanan secara alami terdapat pada buah, sayuran, coklat, dan minuman seperti anggur merah dan teh.

Meski diketahui satu apel sehari membuat menjauh dari dokter, dua apel sehari mungkin lebih baik untuk mengurangi risiko menderita serangan jantung atau stroke, para ahli menemukan pada 2019 .

Ketika 40 orang dengan kolesterol agak tinggi makan dua apel besar sehari selama delapan minggu, kadar kolesterol 'jahat' mereka turun hampir empat persen.

Dua apel sehari dapat membantu mengurangi risiko stroke atau serangan jantung, yang dapat disebabkan oleh pengerasan kolesterol pada arteri. "Tampaknya pepatah lama tentang hari apel hampir benar, '' kata penulis studi Profesor Julie Lovegrove, dari Hugh Sinclair Unit of Human Nutrition di University of Reading, pada saat itu.

"Kami percaya serat dan polifenol dalam apel penting, dan apel adalah buah yang populer di antara segala usia, yang mudah dimakan dan menjadi makanan ringan yang enak."

4139