Home Internasional Instagram, Dampak Kesehatan Mental Berbahaya Bagi Remaja

Instagram, Dampak Kesehatan Mental Berbahaya Bagi Remaja

New York, Gatra.com - Penelitian yang dilakukan Facebook ke Instagram dilaporkan telah menimbulkan kekhawatiran serius tentang dampak platform media sosial tersebut, terhadap kesehatan mental remaja, terutama remaja perempuan.

Aplikasi berbagi foto – yang memiliki satu miliar pengguna aktif bulanan – dapat “berbahaya untuk persentase yang cukup besar” dari pengguna muda, sebagaimana penelitian yang dilakukan oleh peneliti Facebook selama tiga tahun terakhir.

The Wall Street Journal melaporkan pada hari Selasa, mengutip dokumen internal perusahaan, menyebut bahwa penelitian yang dipresentasikan itu berlangsung pada tahun 2019 dan dilaporkan bahwa Instagram memperburuk masalah citra tubuh untuk satu dari tiga gadis remaja.

Menurut survei, 40 persen anak perempuan di bawah 18 tahun mengatakan mereka merasa tidak enak dengan tubuh mereka dan jejaring sosial telah memperburuk perasaannya.

“Remaja juga mengatakan platform tersebut juga meningkatkan tingkat kecemasan dan depresi,” dilaporkan WSJ.

Pada hari Selasa, Instagram, yang dimiliki oleh Facebook, mengatakan bahwa pihaknya mendukung penelitiannya untuk memahami pengalaman anak muda di aplikasi tersebut.

"Pertanyaan di benak banyak orang adalah apakah media sosial itu baik atau buruk bagi orang-orang," tulis Karina Newton, kepala kebijakan publik di Instagram, dalam sebuah posting blog. 

“Penelitian tentang ini beragam; bisa keduanya. Di Instagram, kami melihat manfaat dan risiko dari apa yang kami lakukan,” tambahnya.

Newton menambahkan bahwa Instagram telah melakukan “pekerjaan ekstensif seputar intimidasi, bunuh diri dan melukai diri sendiri, dan gangguan makan” untuk menjadikan aplikasi ini tempat yang aman bagi semua orang. 

“Perusahaan juga fokus menangani perbandingan sosial negatif dan citra tubuh,” kata Newton.

Selama bertahun-tahun, orang-orang menyalahkan aplikasi seperti Instagram karena memiliki dampak negatif pada kesehatan mental.

Pada tahun 2017, sebuah survei terhadap hampir 1.500 remaja dan dewasa muda menemukan bahwa Instagram adalah jaringan media sosial terburuk untuk kesehatan dan kesejahteraan mental. Sementara platform berbasis foto mendapat poin untuk ekspresi diri dan identitas diri, itu juga dikaitkan dengan tingkat kecemasan, depresi, intimidasi, dan FOMO yang tinggi – karena "takut ketinggalan."

Survei #StatusOfMind, yang diterbitkan oleh Royal Society for Public Health Inggris, memberi masukan dari 1.479 anak muda (usia 14 hingga 24) dari seluruh Inggris, Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara.

“Melihat teman terus-menerus berlibur atau menikmati malam dapat membuat anak muda merasa kehilangan sementara yang lain menikmati hidup,” tulis laporan #StatusOfMind saat itu. "Perasaan ini dapat mempromosikan sikap 'membandingkan dan putus asa'."

“Posting media sosial juga dapat menetapkan harapan yang tidak realistis dan menciptakan perasaan tidak mampu dan harga diri yang rendah, tulis para penulis. 
Ini mungkin menjelaskan mengapa Instagram, di mana foto pribadi menjadi pusat perhatian, menerima skor terburuk untuk citra tubuh dan kecemasan. Seperti yang ditulis oleh salah satu responden survei, “Instagram dengan mudah membuat gadis dan wanita merasa seolah-olah tubuh mereka tidak cukup baik, karena orang menambahkan filter dan mengedit gambar mereka agar terlihat 'sempurna'.”

Instagram juga telah dikritik oleh kelompok advokasi dan anggota parlemen karena menyembunyikan konten berbahaya dan mendorong kecemasan dan depresi, terutama di kalangan audiens yang lebih muda.

Awal tahun ini, laporan mengungkapkan Instagram berencana meluncurkan platform untuk anak-anak di bawah 13 tahun.

578