Home Keuangan Realisasi Penyaluran Dana Bergulir LPDB-KUMKM Rp1,2 Triliun

Realisasi Penyaluran Dana Bergulir LPDB-KUMKM Rp1,2 Triliun

153

Jakarta, Gatra.com – Direktur Utama (Dirut) Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi, Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (LPDB-KUMKM), Supomo, menyampaikan, realisasi dana bergulir yang telah disalurkan pihaknya mencapai Rp1,294 triliun.

Supomo dalam konferensi pers virtual pada Jumat (19/11), mengatakan, dana bergulir sejumlah Rp1,294 triliun tersebut disalurkan kepada163 mitra hingga 19 November 2021, atau hari ini.

Menurut Supomo, LPDB menyalurkan dana bergulir tersebut melalui 2 sekama, yakni pola konvensional dan pola syariah. Penyaluran untuk pola konvensional sebesar Rp669 miliar kepada 104 mitra. Sedangkan untuk pola syariah sebesar Rp624 miliar kepada 59 mitra.

Sedangkan untuk penyaluran dana bergulir secara akumulasi sejak 2008 sampai dengan 2021, ujar Supomo, totalnya tercatat telah mencapai angka Rp13,621 triliun kepada 3.126 mitra. Dari angkat itu, pola konvensional sebesar Rp10,630 triliun dan pola syariah sejumlah Rp3,226 triliun.

Supomo mengungkapkan, LPDB-KUMKM pada tahun 2020 juga melaksanakan program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) dengan dua pola penyaluran, yakni pola konvensional dan pola syariah. Pola Konvensional sebesar Rp724 miliar kepada 41 mitra dengan penerima manfaat sebanyak 58.050.

Sedangkan Pola Syariah sebesar Rp567 miliar kepada 43 mitra dengan penerima manfaat sebanyak 60.733. “Dan total Penyaluran Dana PEN sebesar Rp1,292 triliun kepada 84 mitra dengan peneriman manfaat sebanyak 118.783,” katanya dalam keterangan pers.

Di sisi lain, LPDB-KUMKM juga melaksanakan program inkubator wirausaha LPDB-KUMKM dengan berkerja sama 8 lembaga incubator di seluruh Indonesia, dengan rincian Provinsi Jawa Barat, LPDB-KUMKM bekerja sama dengan Pusat Inkubator Bisnis Oorange Universitas Padjajaran, Cubic Inkubator Bisnis.

Kemudian di Provinsi Lampung, LPDB-KUMKM bekerja sama dengan Siger Innovation Hub, di Provinsi Jawa Timur, LPDB-KUMKM bekerja sama dengan Badan Inovasi dan Inkubator Wirausaha Universitas Brawijaya, Badan Pengembangan Bisnis Rintisan dan Inkubasi Universitas Airlangga, dan Provinsi Bali, LPDB-KUMKM bekerja sama dengan Inkubator Bisnis LPPM Univesitas Udayana.

Ada pula di Provinsi Kalimantan Barat, LPDB-KUMKM bekerja sama dengan Pusat pengembangan Inovasi dan Inkubator Bisnis Teknologi Universitas Tanjungpura dan Provinsi Papua, LPDB-KUMKM bekerja sama dengan Pusat Inkubator Bisnis Universitas Ottow Geissler Papua.

Supomo menambahkan LPDB-KUMKM sudah melakukan transformasi digital dalam mendukung tata kelola bisnis proses yang ramah lingkungan, efisien, dan cepat.

Beberapa yang telah dilakukan di antaranya E-proposal LPDB-KUMKM, dimana dilaksanakan transformasi digital guna mendukung Green Business Process mulai dari Proposal Online atau e-proposal.

“Kami juga mengembangkan Online Disbursement System. Reformasi Pengelolaan Keuangan dengan transaksi online pembayaran melalui Online Disbursement System,” katanya.

Kemudian Cash Management System dimana Transaksi Cashless dilakukan untuk seluruh pembayaran pelaksanaan belanja dengan menggunakan Cash Management System; Geodinas dimana GeoTagging diterapkan sebagai Aplikasi Perjalanan Dinas Tanpa Kertas (GeoDinas); dan Ridi Online berupa Manajemen Inkubasi Online untuk Program Inkubator Wirausaha LPDB-KUMKM dengan RIDI Platform.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS