Home Lingkungan Putri Zeus, Kaki Seribu dari Perut Bumi, Jumlah Kakinya Lebih dari 1300!

Putri Zeus, Kaki Seribu dari Perut Bumi, Jumlah Kakinya Lebih dari 1300!

422

Virginia, Gatra.com- Kaki seribu yang baru ditemukan memecahkan rekor dunia untuk kaki terbanyak. Spesies kaki seribu yang baru ditemukan memiliki lebih banyak kaki daripada makhluk lain mana pun di planet ini, lebih dari 1.300. Makhluk berkaki banyak itu hidup jauh di perut bumi. Live Science, 16/12.

"Kata 'kaki seribu' selalu sedikit keliru," kata Paul Marek, ahli entomologi di Universitas Virginia Tech dan penulis utama studi yang menggambarkan spesies yang baru ditemukan itu. Semua kaki seribu lainnya yang dikenal, kakinya jauh lebih sedikit daripada namanya. Dengan banyak spesies memiliki kaki kurang dari 100. Sampai sekarang, pemegang rekor adalah spesies yang disebut Illacme plenipes, penghuni tanah dalam yang diketahui memiliki sebanyak 750 kaki.

Tetapi spesies yang baru ditemukan, Eumilipes persephone -dinamai Persephone, putri Zeus yang dibawa Hades ke dunia bawah- adalah hewan paling terkenal di planet ini. Satu spesimen yang dianalisis Marek memiliki 1.306 kaki, yang memecahkan rekor saat ini.

Pemegang rekor dunia baru adalah makhluk pucat tanpa mata dengan tubuh panjang seperti benang yang hampir 100 kali lebih panjang daripada lebarnya. Kepalanya yang berbentuk kerucut memiliki antena besar untuk menavigasi dunia gelap yang diatur feromon, dan paruh yang dioptimalkan untuk memakan jamur. Kakinya sulit dihitung karena hewan itu cenderung melilit seperti pegas arloji kecil, kata Marek.

"Saya menduga hewan-hewan ini berumur sangat panjang," kata Marek kepada Live Science. Kaki seribu tumbuh dengan mantap, menambahkan segmen tubuh, yang disebut cincin, sepanjang hidup mereka. Ahli entomologi dapat menghitung segmen ini seperti lingkaran pohon untuk menetapkan usia relatif antara individu dari spesies yang sama.

Secara keseluruhan, Marek menganalisis empat spesimen — dua jantan dan dua betina — yang semuanya memiliki panjang yang berbeda dan usia yang berbeda. Yang terpendek dari kelompok itu memiliki 198 cincin dan 778 kaki. Yang terpanjang memiliki 330 cincin dan 1.306 kaki. Mengingat seberapa sering spesies kaki seribu lain menambahkan segmen tubuh, ini menunjukkan E. persephone biasanya hidup antara 5 dan 10 tahun, dibandingkan dengan umur 2 tahun khas kaki seribu lainnya.

Namun, jangan berharap untuk melihat salah satu dari ini mengobrak-abrik sampah daun halaman belakang Anda. Spesies ini ditemukan 200 kaki (60 meter) di bawah permukaan bumi di lingkungan yang relatif belum dijelajahi yang dibangun dari formasi besi dan batuan vulkanik.

Makhluk itu pertama kali terlihat di wilayah Australia Barat yang dikenal sebagai Goldfields, yang merupakan penghubung untuk ekstraksi mineral. Perusahaan yang mencari nikel dan kobalt membuat lubang yang dalam dan sempit antara kedalaman 65 dan 328 kaki (20 dan 100 m), kata Marek. Jika para penambang jika tidak menemukan logam ini, lubang akan ditutup dan ditinggalkan.

"Beberapa waktu lalu, ahli entomologi dari Australia Barat datang dengan ide untuk mengambil sampel lubang bor ini," karena mereka memberikan kesempatan sempurna untuk mengintip ekosistem bawah tanah. Dengan menurunkan cangkir sampah daun dan detritus lainnya ke kedalaman tertentu, menunggu beberapa minggu, dan kemudian mengambilnya, para peneliti dapat mengambil sampel berbagai macam kehidupan yang berkembang jauh di bawah kaki kita. Spesies berkaki banyak di planet ini hanyalah salah satu penemuan tersebut.

Temuan baru menunjukkan "ada lebih banyak penemuan yang harus dibuat," kata Marek. Dan meskipun spesies yang hidup begitu dalam di bawah kaki kita dapat tampak tersingkir dari kehidupan di permukaan, ekosistem ini memainkan peran ekologis penting yang terkait dengan kehidupan permukaan, kata Marek. Pengurai bawah tanah membantu mendaur ulang nutrisi yang diandalkan kehidupan di permukaan, dan di lapisan tanah yang dalam, hewan-hewan ini hidup dalam menyaring racun dari air minum kita. Namun kita masih tahu sedikit tentang dunia di bawah kaki kita.

"Ada lebih banyak keanekaragaman hayati di luar sana," katanya, "Kami belum memiliki gambaran lengkapnya."

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS