Home Lingkungan Mencengangkan! Naga Raksasa Menelan Seekor Impala Utuh!

Mencengangkan! Naga Raksasa Menelan Seekor Impala Utuh!

76

 

MalaMala, Gatra.com- Sebuah video luar biasa menunjukkan seekor ular piton batu Afrika (Python sebae), salah satu spesies ular terbesar di planet ini, perlahan-lahan menelan seekor impala utuh. Peristiwa yang direkam di MalaMala Game Reserve di Afrika Selatan itu menunjukkan kepala ular perlahan-lahan menyelinap ke tubuh impala saat ular itu tampaknya secara ajaib meregang hampir tidak cukup lebar untuk menelan seluruh makhluk itu. Live Science, 27/01.

Hebatnya, mengalahkan hewan sebesar itu bukanlah hal yang luar biasa bagi predator ini, kata para ahli kepada Live Science. Ular ini bisa mencapai panjang 20 kaki (6 meter), dan mereka mungkin memangsa makhluk lebih besar lagi.

"Python adalah pemburu penyergap," kata Matthew Johnston, profesor kedokteran unggas eksotik, dan zoologi di Colorado State University. "Mereka akan menjatuhkan apa pun yang terjadi untuk berjalan di depan mereka ketika mereka lapar."

Biasanya, Johnston mengatakan kepada Live Science, ular sanca batu nongkrong di singkapan batu dan gua, mencicipi udara dengan organ indera khusus di mulut mereka yang disebut organ Jacobson. Lidah bercabang ular piton batu memungkinkan mereka tidak hanya menggunakan organ Jacobson untuk merasakan aroma dari hewan terdekat, tetapi juga untuk mendeteksi perubahan halus suhu udara yang terjadi ketika hewan berdarah panas seperti rusa impala (Aepyceros melampus) berkeliaran di dekatnya.

Ketika ular itu menyerang, mulutnya terbuka 180 derajat penuh, memungkinkannya untuk meninju mangsanya dengan mulut penuh gigi. Begitu giginya masuk ke dalam kulit, ular itu dengan cepat melingkarkan tubuhnya di sekitar mangsanya itu.

Setelah serangan datang salah satu aspek paling brutal dari taktik berburu ular sanca batu: Serangan tidak benar-benar membunuh targetnya. Sebaliknya, ular piton melilitkan tubuh berototnya di sekitar korbannya, mengencangkan cengkeramannya yang seperti catok lebih erat setiap kali hewan itu menarik napas, sampai mangsanya pingsan. Saat waktunya makan, ular sanca menelan tangkapannya utuh, tidak peduli seberapa besar ukurannya.

Ini sepertinya selalu melibatkan menelan kepala hewan terlebih dahulu. "Saya telah melihat spesies konstriktor mencari lebih dari satu jam untuk menemukan kepala hewan mangsa," Tom Weaver, asisten kurator ektoterm di Kebun Binatang Denver, mengatakan kepada Live Science. Ini dapat memberikan ular kesempatan terbaik untuk memakan mangsanya dengan cepat, karena sudut bulu dapat menciptakan perlawanan (menghambat) ketika ular menelan mangsanya bawah ke kepala.

Baik menelan dan mencerna mangsa besar menimbulkan tantangan unik bagi ular piton batu. Sebelum memulai proses menelan mangsanya yang sangat lambat dan menyakitkan, ular piton harus melilitkan seluruh mulutnya di sekitar tangkapan. Berlawanan dengan pengetahuan umum, ular itu tidak benar-benar melepaskan rahangnya, kata kedua ahli tersebut.

Sebaliknya, rahangnya disatukan oleh serangkaian ligamen yang berperilaku seperti karet gelang tipis dan elastis. Itu berarti ular tidak harus melepaskan setiap sisi rahangnya dari yang lain, karena tulang rahangnya hampir tidak menempel satu sama lain sejak awal. Adaptasi ini memungkinkan bagian kiri dan kanan rahang untuk "berjalan" di sepanjang tubuh mangsa besar, kata Johnston. Ular menggunakan satu sisi giginya yang menghadap ke belakang untuk mencengkeram makanan sambil memutar kepalanya untuk menggerakkan sisi lain di sepanjang tubuh.

Bukan pukulan atau penyempitan yang membunuh mangsa; tapi asam lambung, kata Johnston. Bagian dalam perut ular hampir murni asam klorida. “Kami memiliki perut dengan pH 4 atau 5, tetapi ular sanca memiliki pH 1,” katanya.

Asam kuat tidak hanya membunuh mangsa dengan melarutkannya tetapi juga melindungi ular. Setelah makan dalam jumlah besar, ular piton berlomba melawan pembusukan. Ia harus mencerna makanannya sepenuhnya sebelum mulai membusuk. Jika mangsa membusuk sebelum dicerna, gas beracun dapat menumpuk di saluran pencernaan, dan bisa membunuh ular.

Setelah ular menelan makanannya, ia biasanya menemukan tempat untuk bersembunyi dan mencerna. Jika makanannya seukuran impala, mungkin butuh waktu berbulan-bulan sebelum ular itu lapar lagi.

Namun, segera setelah makan makanan yang begitu besar, python batu Afrika akan mengalami kesulitan bergerak. Setelah makan besar, ular piton akan memiliki tonjolan makanan yang mungkin membuat lamban merayap. Makanan besar, seperti impala, dapat membuat tonjolan makanan yang berlangsung beberapa minggu sebelum benar-benar hancur. Selama waktu ini, ia akan rentan terhadap serangan, dalam hal ini ia akan memuntahkan seluruh mangsanya sebelum melarikan diri.

Meskipun mungkin terlihat seperti pembunuhan yang mudah bagi pemangsa yang menakutkan, menjalani diet mangsa besar bukanlah hal yang mudah.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS