Home Internasional Abramovich dan Negosiator Ukraina Diduga Diracun, Ini Pelakunya

Abramovich dan Negosiator Ukraina Diduga Diracun, Ini Pelakunya

1376

Washington DC, Gatra.com- Miliarder Rusia Roman Abramovich dan negosiator Ukraina menjadi target serangan racun yang diduga dilakukan oleh kelompok garis keras Moskow yang berusaha menyabot pembicaraan damai, Wall Street Journal melaporkan Senin, 28/03.

Pengusaha miliarder, yang baru-baru ini dikenai sanksi oleh negara-negara Barat yang berusaha menekan Presiden Rusia Vladimir Putin atas invasinya ke Ukraina, dilaporkan telah bolak-balik antara Kyiv, Moskow, dan situs negosiasi lainnya.

Sebuah sumber yang mengetahui masalah tersebut mengkonfirmasi laporan tersebut kepada AFP, dengan menyatakan: "Sayangnya ini terjadi, seperti yang dilaporkan Wall Street Journal."

Setelah pertemuan di ibukota Ukraina, Abramovich dan setidaknya dua negosiator senior Ukraina mengalami gejala termasuk mata merah, mata berair yang menyakitkan, dan kulit mengelupas di wajah dan tangan mereka, menurut sumber yang dikutip oleh surat kabar Amerika.

Penasihat presiden Ukraina Mykhailo Podolyak tidak mengkonfirmasi insiden tersebut, melainkan menyarankan untuk mengikuti "hanya informasi resmi."

"Semua anggota tim negosiasi bekerja seperti biasa hari ini," katanya. "Ada banyak spekulasi tentang informasi di media dan berbagai teori konspirasi."

Tidak jelas siapa yang mungkin melakukan serangan yang dituduhkan itu, tetapi mereka yang menjadi sasaran menyalahkan kelompok garis keras di Moskow yang berusaha mengganggu pembicaraan yang sedang berlangsung untuk mengakhiri perang, kata Journal.

Kondisi Abramovich dan negosiator lainnya telah membaik dan hidup mereka tidak dalam bahaya, kata orang-orang. "Itu tidak dimaksudkan untuk membunuh, itu hanya peringatan," Christo Grozev, seorang penyelidik dari Bellingcat kolektif sumber terbuka, mengatakan dalam Journal setelah mempelajari insiden tersebut.

Grozev, yang memutuskan setelah penyelidikan bahwa agen Kremlin meracuni pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny dengan agen saraf pada tahun 2020, melihat gambar efek dari serangan Abramovich yang nyata, tetapi tidak ada sampel yang dapat dikumpulkan tepat waktu bagi ahli forensik untuk mendeteksi racun. kertas dilaporkan.

Bellingcat mengatakan di Twitter bahwa ketiga pria itu mengalami gejala "hanya mengonsumsi cokelat dan air beberapa jam sebelum gejala muncul".

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan Minggu bahwa pemerintahnya telah menerima tawaran dukungan dari pengusaha Rusia, termasuk Abramovich, yang memiliki dan sedang berusaha untuk menjual Chelsea Football Club dan telah lama memiliki hubungan dengan Putin.

Zelensky mengatakan kepada wartawan bahwa para pengusaha itu mengatakan mereka ingin "melakukan sesuatu" dan "membantu entah bagaimana" untuk mengurangi serangan militer Rusia di Ukraina yang telah menewaskan ribuan orang.

Zelensky tidak menyebutkan dugaan keracunan, dan menurut Journal juru bicara kepresidenan tidak memiliki informasi tentang serangan semacam itu.

Negara-negara Barat termasuk Amerika Serikat dan Uni Eropa telah memberlakukan sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina, termasuk menempatkan oligarki dan individu lain yang dekat dengan Putin dalam daftar sanksi.

Pekan lalu Wall Street Journal melaporkan Zelensky meminta Presiden AS Joe Biden untuk menunda pemberian sanksi kepada Abramovich, dengan alasan bahwa miliarder Rusia itu dapat memainkan peran dalam merundingkan kesepakatan damai dengan Moskow.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS