Home Internasional Agen Oranye dalam Sup, Polonium dalam Teh, dan Aksi Agen Racun FSB Rusia

Agen Oranye dalam Sup, Polonium dalam Teh, dan Aksi Agen Racun FSB Rusia

177

Kyiv, Gatra.com- Agen oranye dalam sup, polonium dalam teh, dan bar hotel yang mencurigakan. Bagaimana regu racun FSB (Dinas Keamanan Federal Rusia) Rusia menargetkan korban terkenal yang tidak disukai Vladimir Putin? Daily Mail, 28/03.

Sergei dan Yulia Skripal diracun dengan Novichok di Salisbury pada Maret 2018. Alexei Navalny jatuh sakit setelah menderita keracunan Novichok yang dicurigai tahun lalu. Alexander Litvinenko meninggal pada tahun 2016 setelah minum teh hijau yang dicampur dengan Polonium. Mantan presiden Ukraina Viktor Yuschenko diberi makan dioksin kimia pada tahun 2004.

Terbaru, sumber yang dekat dengan Roman Abramovich hari ini mengatakan dia menderita keracunan yang diduga bersama dengan negosiator perdamaian Ukraina awal bulan ini yang menyebabkan kulit wajah mereka terkelupas.

Pemilik Chelsea FC dilaporkan diracun hanya beberapa minggu yang lalu setelah pertemuan di ibukota Ukraina Kyiv sementara ia bertindak sebagai 'pembawa perdamaian' dalam perang Rusia di Ukraina, lapor Wall Street Journal.

Setelah pertemuan di Kyiv, Abramovich serta dua anggota senior tim Ukraina mengalami gejala yang meliputi mata merah, mata berair yang menyakitkan serta kulit mengelupas di wajah dan tangan mereka, kata sumber kepada surat kabar itu.

Abramovich, yang menerima permintaan Ukraina untuk membantu menegosiasikan diakhirinya invasi Rusia ke Ukraina , juga 'kehilangan penglihatan selama beberapa jam' dan dirawat di sebuah rumah sakit di Turki, kata seorang sumber kepada The Guardian.

Itu akan membuat Abramovich menjadi orang terakhir yang menjadi sasaran dalam percobaan peracunan yang dicurigai. Di sini, MailOnline melihat bagaimana regu racun FSB Rusia menargetkan korban terkenal yang tidak disukai Vladimir Putin.

Sergei dan Yulia Skripal

Sergei Skripal dan putrinya Yulia keduanya ditemukan tergeletak di bangku di pusat kota Salisbury pada Maret 2018 setelah bahan kimia tingkat militer Novichok disemprotkan ke pegangan pintu depan rumahnya.

Serangan itu melukai serius petugas polisi Nick Bailey dan warga Salisbury Charlie Rowley, yang pasangannya, Dawn Sturgess, 44 tahun, meninggal setelah dia menemukan botol parfum berisi Novichok dan menyemprotkannya ke pergelangan tangannya.

Terduga pembunuh – petugas intelijen Rusia Anatoliy Chepiga dan Alexander Mishkin – tertangkap kamera CCTV saat mereka melakukan perjalanan dari Moskow ke kota katedral Wiltshire.

Tersangka ketiga, agen senior Rusia Denis Sergeev, diyakini sebagai komandan di lapangan. Ketiganya melarikan diri kembali ke Rusia setelah upaya pembunuhan mereka gagal.

Butuh waktu hampir satu tahun bagi Salisbury untuk akhirnya dinyatakan bersih dari semua jejak racun saraf yang mematikan.

Pada tahun 1995, Sergei Skripal, seorang anggota tinggi Intelijen Rusia, menjadi agen ganda yang bekerja untuk Inggris. Setelah sembilan tahun membocorkan rahasia ke MI6, ia ditangkap oleh pihak berwenang Rusia dan dijatuhi hukuman 13 tahun di sebuah koloni hukuman.

Kemudian, pada 2010, ia diampuni oleh Presiden Dmitry Medvedev dan dikirim ke Inggris sebagai bagian dari kesepakatan pertukaran mata-mata. Sergei dan istrinya Liudmila memulai hidup baru di Wiltshire.

Kemudian, pada Maret 2018, dua orang Rusia tiba di Inggris dengan penerbangan Aeroflot dari Moskow dan melewati keamanan Bandara Gatwick. Nama-nama di paspor mereka adalah Alexander Petrov dan Ruslan Boshirov.

Nama asli mereka adalah Dr Alexander Mishkin dan Kolonel Anatoliy Chepiga, keduanya berusia 39 tahun, yang merupakan agen berpengalaman di agen lama Skripal, GRU (Direktorat Intelijen Utama Rusia). Mishkin didekorasi oleh Presiden Putin sendiri sebagai 'pahlawan Rusia'.

Mereka membawa botol parfum 'Premier Jour' palsu Nina Ricci yang berisi zat saraf mematikan Novichok, yang berarti 'pendatang baru', di bagasi mereka. Itu dirancang khusus untuk menghindari deteksi dari keamanan bandara.

Sehari kemudian, Mishkin dan Chepiga naik kereta pukul 12.50 ke Salisbury dari stasiun Waterloo.

Pada hari yang sama, Yulia tiba di Heathrow dengan penerbangan Aeroflot dan bertemu dengan ayahnya. Dia berada di Inggris untuk memperingati ulang tahun saudara laki-lakinya Alexander, seorang pecandu alkohol yang meninggal karena gagal hati pada tahun 2014. Intelijen Rusia mengetahui rencana Yulia untuk melakukan perjalanan ke Inggris.

Agen GRU menetapkan lokasi rumah Skripal dan kembali ke London sebelum kembali ke Salisbury keesokan harinya. Pada Minggu, kamera CCTV menangkap para agen berjalan dengan langkah cepat saat mereka berjalan di Jalan A36 Wilton yang sibuk, tidak jauh dari rumah Sergei Skripal.

Mishkin dan Chepiga berjalan ke Christie Miller Road di mana mereka mengenakan sarung tangan dan mengambil botol  Nina Ricci Premier Jour palsu yang penuh dengan agen racun saraf dari ransel.

Mereka membuka tutup botol 5,5 ml dan menempatkan pompa di dalamnya, lalu mengklik aplikator dengan kuat di bagian atas dan menyemprotkan zat saraf ke pegangan pintu logam No 47.

Beberapa saat kemudian, Skripal membuka pintu depan rumah dan terkontaminasi dengan racun saraf yang mematikan sebelum pergi makan siang di restoran Italia Zizzi.

Setelah pergi, mereka berjalan ke taman dekat sungai di mana Sergei mulai berkeringat dan penglihatannya mulai gagal. Yulia juga jatuh sakit.

Mereka terlihat oleh orang yang lewat yang menempatkan Yulia dalam posisi pemulihan sebelum mereka berdua dilarikan ke rumah sakit dan dipasangi ventilator.

Sersan Detektif Nick Bailey, 38 tahun, dikirim ke tempat kejadian dan mencari di sekitar lokasi untuk mencari sesuatu yang mencurigakan.

Mishkin dan Chepiga naik kereta cepat ke Heathrow dan meninggalkan negara itu malam itu. Polisi Wiltshire menghubungi Laboratorium Sains dan Teknologi Pertahanan di Porton Down, 20 mil dari Salisbury, yang ilmuwannya ahli dalam agen saraf.

Sersan Detektif Nick Bailey dan dua rekannya menghadiri rumah Skripal dan, mengenakan setelan forensik, dia meletakkan tangannya yang bersarung tangan di pegangan pintu dan berjalan ke dalam rumah. Dia tidak menemukan sesuatu yang mencurigakan tetapi kembali di kantor polisi dia mulai merasa berkeringat.

Dia dilarikan ke rumah sakit setelah polisi mengumumkan bahwa Skripal telah diracun. Zat saraf yang ditemukan dalam darah Skripal, di bangku dan restoran Zizzi kemudian diidentifikasi sebagai Novichok A-234, yang dikembangkan di bekas Uni Soviet pada 1970-an.

Skripal dibius berat dan diberi obat-obatan untuk melindungi mereka dari efek samping dan Nick Bailey, yang berada di kamar sebelah, perlahan-lahan sadar kembali. Itu tiga minggu sebelum dia keluar dari rumah sakit.

Yulia diberhentikan pada bulan April dan Sergei pada pertengahan Mei di mana dia bergabung dengannya dalam persembunyian tetapi harus diawasi secara ketat oleh dokter.

Inggris menanggapi keracunan Skripal dengan mengusir 23 diplomat Rusia. Amerika Serikat mengusir 150.

Pada 30 Juni 2018, Dawn Sturgess dan Charlie Rowley menemukan botol parfum bekas yang berisi sisa Novichok. Senang dengan penemuan itu, Dawn Sturgess meletakkan parfum di pergelangan tangannya dan menciumnya.

Dia secara tidak sengaja memberi dirinya sendiri dosis agen saraf sepuluh kali lebih kuat dari yang diterima Skripal. Dia dilarikan ke rumah sakit setelah jatuh sakit, tetapi meninggal delapan hari kemudian.

Charlie Rowley yang putus asa mengatakan kepada Daily Mail: "Saya pikir kita harus menempatkan mereka semua dalam regu tembak, secara pribadi. Di dunia yang ideal saya ingin mendapatkan hasil, bagi seseorang untuk dikenakan biaya.'

Alexei Navalny

Navalny jatuh sakit dalam penerbangan dari Tomsk ke Moskow pada Agustus tahun lalu dengan dugaan keracunan novichok.

Kepala kesehatan dan dokter setempat mengklaim bahwa mereka tidak menemukan bukti novichok dalam darah Navalny, dan menyangkal bahwa dia telah diracuni.

Tetapi ada juga klaim bahwa rumah sakit itu penuh dengan agen dari layanan keamanan FSB, yang kemudian dituduh meracuni Navalny.

Dia kemudian diterbangkan ke Jerman, di mana dokter menyimpulkan dia telah diracuni dengan agen saraf kelas militer.

Saat dirawat di Berlin, Navalny mengalami koma. Dia keluar dari sana pada 7 September 2020, dan setelah dia pulih, memutuskan untuk kembali ke Rusia pada 17 Januari 2021 meskipun tahu dia akan ditangkap.

Keracunan dan penangkapannya memicu kecaman luas di luar negeri serta sanksi dari ibu kota Barat.

Agensi FSB Moskow – penerus KGB – diduga mulai melacak Navalny setelah dia mengumumkan rencana untuk melawan presiden Rusia.

Bagaimana 'plot FSB' terungkap:

12 Agustus : Tiga 'komplotan' FSB membeli tiket pesawat ke Siberia setelah rombongan Navalny memesan penerbangan ke sana

13 Agustus : Tim FSB yang diduga terbang ke Novosibirsk sehari sebelum Navalny tiba. Maria Pevchikh juga terbang ke Siberia dan dibuntuti saat meninggalkan Moskow

17 Agustus : Navalny melakukan perjalanan ke Tomsk, dikejar oleh orang-orang yang diduga sebagai agen FSB. Ketika dia memesan penerbangan kembali ke Moskow, 'komplotan' melakukan hal yang sama hanya beberapa menit kemudian

19 Agustus : Navalny minum di bar hotel di Tomsk, meninggalkan kamarnya kosong. Ada 'lonjakan' dalam komunikasi di antara anggota unit FSB yang diduga

20 Agustus : Navalny menaiki penerbangan di Tomsk dan menjadi sakit kritis di dalam pesawat, memaksa pendaratan darurat

22 Agustus : Navalny yang tidak sadarkan diri diterbangkan ke Berlin. Sebuah laboratorium militer Jerman kemudian menemukan bukti Novichok

Tim yang menyamar termasuk ahli senjata kimia, dokter dan agen rahasia dengan keahlian dalam operasi khusus, menurut situs investigasi Bellingcat.

Agen dikatakan telah mengawasi Navalny setidaknya dalam 37 perjalanan sebelum dia akhirnya diracun dalam penerbangan dari Siberia ke Moskow pada Agustus.

Mereka akan mengambil penerbangan paralel atau kereta api, bepergian berdua atau bertiga, mencampuradukkan tim untuk menghindari terlihat dan sering menggunakan nama alias, klaim laporan itu.

Rantai komando mengarah ke puncak FSB dan akhirnya ke Putin.

Kremlin membantah keterlibatan Putin dan menyarankan Navalny bekerja dengan CIA di AS. Bellingcat menyebut tiga petugas FSB yang membuntuti pengacara itu saat ia melakukan perjalanan dari Moskow ke Siberia pada Agustus, dan lima agen lainnya dikatakan telah terlibat dalam operasi tersebut.

Mereka termasuk Alexey Alexandrov, 39 tahun, seorang dokter militer; Ivan Osipov, juga seorang dokter medis dengan pelatihan; dan Vladimir Panyaev, yang menyamar sebagai penjual lampu dan tinggal di gedung Navalny sampai keracunan, ketika alamat terdaftarnya tiba-tiba berubah menjadi markas FSB.

Panyaev, 40 tahun, sebenarnya bekerja di Institut Kriminalistik FSB, yang juga dikenal sebagai pabrik racunnya, lapor Bellingcat. Situs web, yang bekerja dengan CNN di AS, Der Spiegel di Jerman dan The Insider di Rusia, mengatakan menggunakan catatan telekomunikasi dan data perjalanan, termasuk manifes penerbangan, untuk melacak pergerakan agen.

Tim yang sama mungkin telah mengajukan tawaran pembunuhan sebelumnya pada bulan Juli, ketika istri Navalny, Yulia, jatuh sakit dalam perjalanan bersamanya ke Kaliningrad.

Navalny mengatakan dia mungkin diracuni oleh koktail di bar hotelnya di kota Tomsk, Siberia, pada malam sebelum penerbangannya kembali ke Moskow. Dia meminta Bloody Mary tetapi diberitahu bahwa bar tidak memiliki bahan dan menerima negroni sebagai gantinya.

Dia mengatakan minuman itu 'menjijikkan' dan dia hanya meminum beberapa teguk sebelum tidur. Para ahli mengatakan novichok juga bisa saja masuk saat mencuci pakaian yang dia lakukan di hotel, atau disuntikkan ke perlengkapan mandinya.

Navalny naik pesawat ke Moskow pada hari berikutnya tetapi ambruk di atas pesawat dan dibawa ke rumah sakit di Omsk setelah pendaratan darurat.

Bellingcat mengklaim beberapa regu pembunuh mengikutinya ke Omsk, dan ada laporan tentang upaya kedua dalam hidupnya di sana.

Dia kemudian diterbangkan ke Jerman, di mana dokter memastikan dia diracun dengan novichok dan merawatnya hingga sembuh.

Alexander Litvinenko

Litvinenko, seorang kritikus terkemuka Kremlin, meninggal pada usia 43 tahun di London setelah minum teh hijau yang dicampur dengan Polonium 210 di Millennium Hotel yang mewah di Mayfair.

Dia meninggal dalam perawatan intensif pada 23 November 2006, lebih dari tiga minggu setelah keracunan awal dan tiga hari setelah foto dirinya yang sekarang terkenal berbaring di tempat tidur tanpa rambut dirilis ke media.

Inggris telah lama menyalahkan serangan itu pada Rusia, dengan mengatakan bahwa dia diracuni oleh Andrei Lugovoi dan Dmitry Kovtun.

Rusia diperintahkan untuk membayar ganti rugi £105.000 kepada janda Alexander Litvinenko setelah hakim Eropa memutuskan negara bertanggung jawab atas pembunuhannya pada tahun 2006 pada September tahun lalu.

Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa mengeluarkan putusan itu sebagai tanggapan atas klaim yang diajukan oleh Marina Litvinenko, janda mantan agen KGB.

'Rusia bertanggung jawab atas pembunuhan Alexander Litvinenko di Inggris,' sebuah keputusan yang dikeluarkan oleh enam dari tujuh anggota pengadilan Strasbourg mengatakan - dengan satu-satunya hakim Rusia yang berbeda pendapat.

Inggris telah lama menyalahkan serangan terhadap Litvinenko di Rusia, mengatakan dia diracuni oleh Andrei Lugovoi dan Dmitry Kovtun. ECHR setuju dengan penilaian itu.

Dmitry Peskov, juru bicara Putin, dengan cepat mengabaikan temuan itu - menyebutnya 'tidak berdasar' dan menambahkan: 'Kami tidak siap untuk menerima keputusan seperti itu'.

Lugovoy juga menolak keputusan itu, menyebutnya 'benar-benar bermotivasi politik'.

Pengadilan - yang memutuskan apakah negara-negara yang telah menandatangani Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia melanggarnya - juga menemukan bahwa Rusia tidak cukup menyelidiki pembunuhan itu, yang berarti tidak ada penangkapan yang dilakukan di wilayahnya.

Alexander Litvinenko bukanlah korban pertama polonium. Pada tahun 1956, putri ilmuwan Marie Curie, Irène Joliot-Curie meninggal karena leukemia yang diyakini telah tertular melalui paparan polonium bertahun-tahun sebelumnya.

Ada juga klaim bahwa pemimpin Palestina Yasser Arafat mungkin telah terpapar dengan cara yang mirip dengan Litvinenko.

Litvinenko - yang menikahi agen FSB Alexander pada tahun 1994 dan memiliki seorang putra, Anatoly, bersamanya - telah mengklaim sekitar £3 juta sebagai ganti rugi 'hukuman' atas kematiannya bersama dengan hilangnya pendapatan.

Pengadilan memutuskan menentang sebagian besar klaim, mengatakan itu tidak memberikan ganti rugi dan bahwa dokumen lain diserahkan terlambat.

Tapi itu memberikan £85.000 (100.000 euro) sebagai ganti rugi 'non-uang' - yang berarti rasa sakit dan penderitaan sebagai akibat dari kematian.

Hakim juga memberikan £20.000 dalam biaya hukum, yang kurang dari £27.000 yang telah diklaim Marina.

Sebagai bagian dari putusan, hakim mengatakan Marina tidak berhak atas uang yang dihabiskan untuk 'pengacara mahal' - yang pada satu titik termasuk Kier Starmer sebelum ia menjadi pemimpin Partai Buruh.

Litvinenko pernah membawa kasusnya ke ECHR sebelumnya, pada tahun 2007, ketika kasus itu ditangguhkan karena penyelidikan publik sedang berlangsung di Inggris.

Alexander Litvinenko lahir pada tahun 1962 di Uni Soviet - memulai kehidupan sebagai komandan peleton untuk Kementerian Dalam Negeri sebelum direkrut ke KGB dalam kontra-intelijen, tetapi kemudian berubah menjadi kritikus Kremlin dan Putin.

Dia juga menjabat untuk sementara waktu sebagai pengawal Boris Berezovsky. Pada tahun 1998, Litvinenko berselisih dengan kepemimpinan FSB ketika dia mendukung Berezovsky yang menuduh perwira senior FSB memerintahkan pembunuhannya.

Dia kemudian diberhentikan dari organisasi, ditangkap, dan dua kali muncul di pengadilan dengan tuduhan melebihi wewenangnya - tetapi kedua kasus dibatalkan.

Khawatir akan hidupnya, Litvinenko melarikan diri ke London pada tahun 2000 dengan istri kedua Marina dan diberikan suaka di London. Dia kemudian pindah ke Boston, Lincolnshire, di mana dia bekerja sebagai jurnalis, penulis, dan konsultan untuk intelijen Inggris.

Selama waktu ini, dia menulis dua buku yang menuduh negara Rusia melakukan pemboman apartemen dan aksi teror lainnya untuk membawa Putin ke tampuk kekuasaan. Dia juga menciptakan ungkapan 'negara mafia'.

Pada Oktober 2006, ia menuduh Kremlin berada di balik kematian jurnalis Anna Politkovskaya - kritikus Kremlin terkemuka lainnya yang ditembak mati di lift gedung apartemennya di Moskow.

Hanya beberapa minggu kemudian, Litvinenko tiba-tiba jatuh sakit setelah bertemu dengan Lugovoi dan Kovtun di Millennium Hotel untuk minum teh.

Tiga hari kemudian, Litvinenko membawa dirinya ke rumah sakit di Barnet sebelum dipindahkan ke Rumah Sakit Universitas College karena kondisinya memburuk.

Dia meninggal dalam perawatan intensif pada 23 November, lebih dari tiga minggu setelah keracunan awal.

Sehari setelah kematiannya, teman Alex Goldfarb membacakan pernyataan yang didiktekan Litvinenko di mana dia menyalahkan Vladimir Putin secara langsung atas pembunuhannya.

Rusia selalu membantah terlibat dalam kematian Litvinenko, yang menjerumuskan hubungan Anglo-Rusia ke titik terendah pasca-Perang Dingin.

Penyelidikan Inggris yang panjang menyimpulkan pada tahun 2016 bahwa Putin mungkin telah menyetujui operasi intelijen Rusia untuk membunuh Litvinenko.

Juga ditemukan bahwa mantan pengawal KGB Andrei Lugovoy dan seorang Rusia lainnya, Dmitry Kovtun, melakukan pembunuhan itu sebagai bagian dari operasi yang mungkin diarahkan oleh Dinas Keamanan Federal Rusia (FSB), penerus utama KGB era Soviet.

Polonium adalah unsur radioaktif yang terjadi secara alami dalam jumlah kecil (yang tidak berbahaya bagi kita). Ditemukan pada tahun 1898 oleh Marie Curie, selama penelitiannya tentang bijih uranium.

Ini memiliki simbol kimia 'Po' dan Curie menamakannya setelah Polandia, negara asalnya. Jika Anda melihat tabel periodik, Anda akan menemukan polonium di bagian bawah kelompok yang dipimpin oleh oksigen dan belerang.

Ada sekitar 30 isotop polonium yang berbeda dengan rentang massa atom dari 194 hingga 218, hanya berbeda satu sama lain dalam jumlah neutronnya.

Yang penting adalah polonium-210, yang kebetulan ditemukan oleh Curie. Atom uranium perlahan-lahan meluruh menjadi atom lain, akhirnya berakhir sebagai timbal tetapi dengan polonium sebagai satu perhentian di jalan.

Karena peluruhan radioaktif ini, atom polonium terus terbentuk dan terurai sehingga unsur tersebut tidak terakumulasi secara alami dalam jumlah yang signifikan.

Meskipun polonium-210 pertama kali diisolasi dari bijih uranium, hari ini polonium-210 dapat dibuat secara artifisial dengan membombardir atom bismut logam dengan neutron.

Menurut seorang ahli yang bersaksi untuk penyelidikan Litvinenko, hanya satu tempat di dunia yang memiliki 'jalur produksi' polonium – fasilitas nuklir tertutup di Sarov, kurang dari 500 mil tenggara Moskow – dan sampel yang digunakan dalam pembunuhan itu adalah kemungkinan besar berasal dari sana.

Viktor Yuschenko

Mantan Presiden Ukraina itu menderita cacat yang mengerikan setelah dia diberi makan dioksin, bahan kimia yang ditemukan dalam herbisida Agen Oranye, saat makan malam dengan kepala dinas keamanan Ukraina pada tahun 2004.

Yuschenko yang pro-Eropa berdiri melawan kandidat pro-Rusia Viktor Yanukovych dan merupakan tokoh terkemuka dalam apa yang disebut Revolusi Oranye pada saat itu. Dia yakin Kremlin berada di balik peracunannya.

Pengujian yang dilakukan pada tahun 2005 mengungkapkan bahwa TCDD murni, dioksin paling berbahaya yang diketahui, telah digunakan pada Yuschenko.

Pada saat itu, sampel darahnya menunjukkan tingkat dioksin yang sangat tinggi - 1.000 kali lebih banyak dari tingkat yang diterima.

Paparan dioksin yang tinggi dapat menyebabkan kanker, penyakit organ, pertumbuhan rambut abnormal dan bentuk parah dari jerawat yang disebut chloracne, yang menyebabkan kista dan lesi, terlihat di Yuschenko.

Yuschenko menderita cacat mengerikan setelah dia diberi makan dioksin, bahan kimia yang ditemukan di herbisida Agen Oranye, saat makan malam dengan kepala dinas keamanan Ukraina.

Investigasi atas percobaan pembunuhan Yuschenko dibuka pada 2007, tetapi tidak ada seorang pun yang didakwa. Sekutu presiden yang pro-Barat menuduh Rusia berada di balik rencana untuk membunuhnya, tetapi Moskow tetap mempertahankan ketidakbersalahannya.

Jaksa Agung Ukraina Oleksandr Medvedko mengatakan hanya tiga negara - salah satunya Rusia - di dunia yang memproduksi dioksin TCDD.

Pada tahun 2018, dan setelah Skripal diracun di Salisbury, Yuschenko mengingat kembali serangan itu. "Ketika saya tiba di rumah dan mencium istri saya, hal pertama yang dia rasakan adalah, 'Bibirmu terasa metalik'," katanya kepada BBC News .

Dia menjelaskan gejalanya saat dia dilarikan ke Austria untuk perawatan darurat. 'Kepala saya tumbuh dalam ukuran secara dramatis,' katanya. 'Rasa sakitnya menyebar ke seluruh tubuh.

"Dan kemudian saya mulai mengalami peradangan dan nanah terbentuk di sekujur tubuh saya." Menurut penyelidikan keracunannya - yang masih berlangsung - dioksin ditambahkan ke nasi yang dia makan saat makan malam.

Tetapi ketika ditanya apakah presiden Rusia Vladimir Putin berada di balik peracunan itu - dari mana dia pulih dan yang tidak menghentikannya memenangkan pemilihan - dia dengan hati-hati berkata: 'Saya punya jawaban tetapi saya tidak bisa menyuarakannya.

Dia, bagaimanapun, memperingatkan dunia untuk bijaksana dengan kebijakan Rusia setelah keracunan Sergei dan Yulia Skripal di Salisbury - yang disalahkan pada Kremlin.

Yuschenko juga mengatakan penggunaan Agen Oranye untuk meracuninya adalah semacam 'simbolisme' yang digunakan oleh Rusia karena ia adalah tokoh sentral dalam Revolusi Oranye, yang bertujuan untuk membawa Ukraina lebih dekat ke Eropa dan menjauh dari Rusia.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS