Home Internasional Wanita Palestina Ditembak Mati Pasukan Israel di Tepi Barat

Wanita Palestina Ditembak Mati Pasukan Israel di Tepi Barat

Yerusalem, Gatra.com - Tentara Israel menembak dan membunuh seorang wanita Palestina di Tepi Barat yang diduduki pada hari Minggu (10/4). Pernyataan itu diungkapkan Kementerian Kesehatan Palestina, setelah serangkaian serangan Arab dan Palestina yang mematikan di Israel.

Militer Israel mengatakan wanita itu berlari ke arah tentara di posisi dekat Betlehem dan tidak mengindahkan seruan atau tembakan peringatan, mereka untuk berhenti.

“Ketika tersangka terus mendekat, tentara menembak ke arah tubuh tersangka,” kata militer, menambahkan bahwa tidak ada senjata yang ditemukan pada wanita itu dan insiden itu sedang diselidiki, dikutip AFP, Senin (11/4).

Kantor berita Palestina Wafa melaporkan, dia diidentifikasi sebagai Ghada Ibrahim Sabatien, seorang janda ibu dari enam anak.

Tentara Israel mengatakan pasukan melepaskan tembakan peringatan ke udara ketika wanita itu mendekati mereka di dekat kota Husan, sebelum mereka menembak ke tubuh bagian bawah wanita yang disebutnya sebagai tersangka.

“Wanita itu dipindahkan untuk dirawat ke Bulan Sabit Merah ,” kata tentara setempat, Ia menyebut sedang menyelidiki insiden tersebut, yang terjadi di tengah meningkatnya ketegangan di Israel dan Tepi Barat.

Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan wanita itu, berusia 40-an, dinyatakan meninggal di rumah sakit.

Pasukan Israel telah bersiaga tinggi menyusul serangan pemuda Arab dan Palestina yang telah menewaskan 14 orang di Israel sejak akhir Maret.

Lebih dari 20 warga Palestina, banyak dari mereka militan bersenjata, telah dibunuh oleh pasukan Israel sejak Januari, sementara warga Palestina telah melaporkan peningkatan kekerasan bagi pemukim Israel di Tepi Barat.

Dalam sambutan publik kepada kabinetnya pada hari Minggu, Perdana Menteri Israel Naftali Bennett mengatakan tidak akan ada batasan pada pasukan keamanan dalam menghentikan apa yang dia gambarkan sebagai “gelombang baru terorisme.”

Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh mengutuk pembunuhan wanita itu, dengan mengatakan dia menganggap Israel "bertanggung jawab penuh atas konsekuensi dari kejahatan keji ini."

Hussein al-Sheikh, seorang pejabat senior Palestina, mengatakan perluasan permukiman Israel di tanah pendudukan yang diinginkan warga Palestina untuk sebuah negara dan kunjungan sayap kanan Israel ke kompleks masjid Al-Aqsa di Yerusalem telah menyebabkan ketegangan.

Al-Aqsa, di bagian Yerusalem yang direbut Israel bersama dengan Tepi Barat dalam perang 1967, dan telah menjadi titik nyala kekerasan, seringkali berlangsung selama bulan suci Ramadhan, yang dimulai pekan lalu.

Kompleks ini dihormati umat Islam sebagai Tempat Suci dan oleh orang Yahudi sebagai Temple Mount, situs dari dua Kuil Alkitab.

Dalam beberapa hari terakhir, pasukan Israel telah melakukan operasi keamanan di kota Jenin, Tepi Barat, sebuah benteng militan Palestina, di mana bentrokan mematikan dengan orang-orang bersenjata telah terjadi.

Israel pada Minggu mengutuk kerusakan serius yang disebut warga Palestina telah menyebabkan Makam Joseph, sebuah situs suci Yahudi di Tepi Barat. Gambar-gambar yang diterbitkan oleh media Israel menunjukkan makam itu sebagian dihancurkan dan dibakar.

“Menyerang tempat-tempat suci adalah menyerang hati orang-orang,” cuit Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid. “Kami akan membawa para pelaku ke pengadilan dan memperbaiki Makam Joseph.”

Tidak ada komentar langsung dari kantor Presiden Palestina Mahmoud Abbas.

Pada hari Minggu pagi, tentara Israel menyerbu kota Jenin di Tepi Barat utara, menyusul serangan mematikan di kota pesisir Tel Aviv pada hari Kamis yang dilakukan oleh seorang penduduk kamp pengungsi Jenin, yang menewaskan tiga pria Israel.
 

252