Home Internasional Reporter AL-Jazeera Shireen Abu Akleh Tewas Ditembak Tentara Israel

Reporter AL-Jazeera Shireen Abu Akleh Tewas Ditembak Tentara Israel

Yerusalem, Gatra.com - Seorang jurnalis Al Jazeera tewas ditembak dan dibunuh oleh tentara Israel saat meliput serangan Israel di kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki pada Rabu pagi. 

Associated Press melaporkan, Rabu (11/5), Kementerian kesehatan Palestina menyatakan Shireen Abu Akleh, seorang reporter Palestina terkenal untuk saluran bahasa Arab sekaligus penyiar, itu ditembak dan langsung meninggal dunia. 

Ali Samoudi, jurnalis Palestina lainnya, juga dirawat di rumah sakit dalam kondisi stabil setelah ikut ditembak di bagian belakang.

Dalam rekaman video insiden tersebut, Abu Akleh terlihat mengenakan jaket antipeluru berwarna biru yang ditandai dengan jelas dengan kata “Press.”

Samoudi, yang bekerja sebagai produsernya, mengatakan kepada The Associated Press bahwa mereka termasuk di antara tujuh wartawan yang pergi meliput penggerebekan itu Rabu pagi. 

Dia mengatakan mereka semua mengenakan alat pelindung yang dengan jelas menandai mereka sebagai wartawan, dan mereka melewati pasukan Israel sehingga tentara akan melihat mereka dan tahu bahwa mereka ada di sana.

Dia mengatakan tembakan pertama meleset, kemudian tembakan kedua mengenainya, dan tembakan ketiga membunuh Abu Akleh. Dia mengatakan tidak ada militan atau warga sipil lainnya di daerah itu - hanya wartawan dan tentara.

Dia menyebut anggapan ditembak oleh militan adalah "kebohongan total."

Shaza Hanaysheh, seorang reporter dengan situs berita Palestina , juga termasuk di antara para reporter, memberikan pernyataan serupa dalam sebuah wawancara dengan saluran Arab Al Jazeera. Ia mengatakan tidak ada bentrokan atau penembakan di daerah terdekat.

Dia mengatakan bahwa ketika tembakan terdengar, dia dan Abu Akleh berlari menuju pohon untuk berlindung.

“Aku sampai di pohon sebelum Shireen. Dia jatuh ke tanah. Para prajurit tidak berhenti menembak bahkan setelah dia jatuh. Setiap kali saya mengulurkan tangan untuk menarik Shireen, para tentara menembaki kami,” kata Hanaysheh, dikutip AFP. 

Jaringan yang berbasis di Qatar menghentikan siarannya untuk mengumumkan kematiannya. Dalam sebuah pernyataan yang ditayangkan di salurannya, ia meminta komunitas internasional untuk “mengutuk dan meminta pertanggungjawaban pasukan pendudukan Israel karena sengaja menargetkan dan membunuh rekan jurnalis.

“Kami berjanji untuk mengadili para pelaku secara hukum, tidak peduli seberapa keras mereka berusaha menutupi kejahatan mereka, dan membawa mereka ke pengadilan,” kata Al Jazeera dalam sebuah pernyataan.

Wakil menteri luar negeri Qatar mengutuk pembunuhan oleh "pendudukan Israel," dan dalam sebuah posting Twitter, yang menyerukan diakhirinya "terorisme Israel yang disponsori negara." 

Al Jazeera mengatakan bahwa Akleh dibunuh "dengan darah dingin" oleh pasukan Israel.

Asisten menteri luar negeri negara itu Lolwah al-Khater mengatakan di Twitter bahwa pasukan Israel membunuh Akleh “dengan menembak wajahnya” ketika dia “mengenakan rompi pers dan helm,” . Ia menambahkan bahwa “terorisme Israel yang disponsori negara ini harus BERHENTI, tanpa syarat. dukungan kepada Israel harus diakhiri.”

Duta Besar AS untuk Israel Tom Nides mengatakan dalam sebuah tweet bahwa ia mendorong sebuah "penyelidikan menyeluruh" akibat kematian Akleh.

Militer Israel mengatakan pasukannya diserang dengan tembakan senjata berat dan bahan peledak saat beroperasi di Jenin, dan mereka membalas. Militer mengatakan sedang "menyelidiki peristiwa itu dan mencari kemungkinan bahwa para wartawan itu ditembak oleh orang-orang bersenjata Palestina."

Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid mengatakan pihaknya telah mengusulkan kepada Otoritas Palestina penyelidikan patologis bersama atas kematian wartawan tersebut. 

"Wartawan harus dilindungi di zona konflik dan kita semua memiliki tanggung jawab untuk mendapatkan kebenaran," cuitnya.

Perdana Menteri Israel kemudian mengatakan bahwa Otoritas Palestina menolak tawaran Israel untuk mengadakan otopsi bersama.

Otoritas Palestina, yang mengelola sebagian Tepi Barat yang diduduki dan bekerja sama dengan Israel dalam masalah keamanan, mengutuk apa yang dikatakannya sebagai "kejahatan yang mengejutkan", yang dilakukan oleh pasukan Israel.

Abu Akleh, 51, lahir di Yerusalem. Dia mulai bekerja untuk Al-Jazeera pada tahun 1997 dan secara rutin melaporkan di depan kamera dari seluruh wilayah Palestina.

Israel telah melakukan serangan hampir setiap hari di Tepi Barat yang diduduki dalam beberapa pekan terakhir, di tengah serangkaian serangan mematikan di dalam Israel. Tuduhan mereka itu dilakukan oleh warga Palestina dari dalam dan sekitar Jenin. Kota itu, dan khususnya kamp pengungsinya, telah lama dikenal sebagai benteng militan.

Israel merebut Tepi Barat dalam perang Timur Tengah 1967, dan Palestina ingin wilayah itu menjadi bagian utama dari negara masa depan mereka. Hampir tiga juta warga Palestina tinggal di wilayah di bawah kekuasaan militer Israel. Israel telah membangun lebih dari 130 pemukiman di Tepi Barat, yang merupakan rumah bagi hampir 500.000 pemukim Yahudi, yang memiliki kewarganegaraan penuh Israel.

Israel telah lama mengkritik liputan Al Jazeera, tetapi pihak berwenang umumnya mengizinkan jurnalisnya untuk beroperasi secara bebas. Reporter Al Jazeera lainnya, Givara Budeiri, ditahan sebentar tahun lalu, selama protes di Yerusalem dan dirawat karena patah tangan, yang oleh majikannya disalahkan atas perlakuan kasar oleh polisi.

368