Home Internasional Ukraina: Rusia Tebar Teror atas Serangan Rudal Menewaskan 21 Orang

Ukraina: Rusia Tebar Teror atas Serangan Rudal Menewaskan 21 Orang

Sergiyvka, Gatra.com - Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada Jumat (1/7) menuduh Rusia terlibat dalam teror, saat Moskow melakukan serangan rudal di kota resor selatan, yang menewaskan 21 orang dan puluhan lainnya terluka.

AFP, Sabtu (2/7) melaporkan, rudal menghantam sebuah gedung apartemen dan pusat rekreasi di kota Sergiyvka sekitar 80 km selatan pelabuhan Laut Hitam Odessa, yang telah menjadi lokasi strategis dalam perang yang sudah berlangsung lebih dari empat bulan.

Serangan itu terjadi sehari setelah Moskow meninggalkan posisi di sebuah pulau (pulau ular) yang strategis meski dianggap kemunduran besar invasi Kremlin.

Zelenskyy mengatakan dalam pidato hariannya bahwa korban tewas termasuk seorang anak laki-laki berusia 12 tahun. Sekitar 40 orang terluka dan jumlah korban tewas bisa meningkat.

"Saya tekankan, ini adalah tindakan teror Rusia yang disengaja dan bertujuan - dan bukan semacam kesalahan atau serangan rudal yang tidak disengaja," kata Zelensky.

"Tiga rudal menghantam gedung apartemen sembilan lantai biasa, di mana tidak ada yang menyembunyikan senjata, peralatan militer apa pun. Orang biasa, warga sipil, tinggal di sana," tambahnya.

Wakil kepala distrik Odessa, Sergiy Bratchuk mengatakan di televisi Ukraina bahwa serangan itu diluncurkan oleh pesawat yang terbang dari Laut Hitam dan menembakkan rudal sangat berat dan sangat kuat.

Jerman dengan cepat mengutuk kekerasan tersebut.

"Cara kejam di mana agresor Rusia membunuh warga sipil dengan tenang dan sekali lagi berbicara tentang kerusakan tambahan adalah tidak manusiawi dan sinis," kata juru bicara pemerintah Jerman, Steffen Hebestreit.

Serangan itu menyusul kemarahan dunia awal pekan ini ketika serangan Rusia menghancurkan sebuah pusat perbelanjaan di Kremenchuk, Ukraina tengah, yang menewaskan sedikitnya 18 warga sipil.

Presiden Vladimir Putin telah membantah pasukannya bertanggung jawab atas serangan itu dan Moskow tidak segera mengomentari serangan Odessa.

Pada hari Jumat, Zelenskyy memuji babak baru dalam hubungannya dengan Uni Eropa, setelah Brussels baru-baru ini memberikan status kandidat Ukraina untuk mendorong Kiev dengan blok 27-anggota, bahkan jika keanggotaan kemungkinan dapat disetujui beberapa tahun lagi.

"Perjalanan kita menuju keanggotaan seharusnya tidak memakan waktu puluhan tahun. Kita harus segera melewati jalan ini," kata Zelenskyy kepada parlemen Ukraina.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen, berbicara kepada anggota parlemen Ukraina melalui tautan video, dan mengatakan bahwa keanggotaan dapat disegerakan namun mendesak agar Ukraina dapat segera melakukan reformasi anti-korupsi.

Norwegia, yang bukan anggota Uni Eropa, pada hari Jumat mengumumkan bantuan senilai US$1 miliar untuk Kiev termasuk untuk rekonstruksi dan senjata.

Pentagon mengatakan pihaknya mengirim paket persenjataan baru senilai US$820 juta, termasuk dua sistem pertahanan udara dan lebih banyak amunisi peluncur roket presisi Himars, yang mulai dipasok Amerika Serikat bulan lalu.

Pada hari Kamis, pasukan Rusia meninggalkan posisi mereka di Pulau Ular, yang telah menjadi simbol perlawanan Ukraina pada hari-hari pertama perang, dan menyingkir dari jalur pelayaran di dekat pelabuhan Odessa.

Kementerian pertahanan Rusia menggambarkan penarikan itu sebagai “sikap dan niat baik" yang dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa Moskow tidak akan mengganggu upaya PBB, untuk mengatur ekspor biji-bijian yang dilindungi dari Ukraina.

Namun pada Jumat malam, Kiev menuduh Moskow melakukan serangan menggunakan amunisi fosfor pembakar di singkapan berbatu itu, dengan mengatakan bahwa Rusia tidak dapat menghormati bahkan dari pernyataan mereka sendiri.

Di masa tenang, Ukraina adalah pengekspor pertanian utama, tetapi terjadinya invasi Rusia telah merusak lahan pertanian dan membuat pelabuhan-pelabuhan Ukraina disita, dihancurkan atau diblokade - memicu kekhawatiran tentang kekurangan pangan, terutama di negara-negara miskin.

Kekuatan Barat menuduh Putin menggunakan hasil panen yang terperangkap sebagai ‘senjata’ untuk meningkatkan tekanan pada masyarakat internasional, dan Rusia dituduh mencuri gandum.

Ukraina pada hari Jumat meminta Turki untuk menahan sebuah kapal kargo berbendera Rusia yang dituduh Kiev berangkat dari pelabuhan Berdyansk, yang diduduki Kremlin.

Sementara pertempuran sengit berlanjut di Ukraina timur, para pejabat mengatakan sekolah-sekolah di ibukota Ukraina akan dibuka kembali pada awal tahun ajaran pada 1 September untuk kelas tatap muka pertama, sejak pelajaran online pasca invasi dimulai.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS