Home Internasional Jet Tempur Israel Menyerang Gaza, Sedikitnya 12 Tewas

Jet Tempur Israel Menyerang Gaza, Sedikitnya 12 Tewas

Gaza, Gatra.com - Jet tempur Israel kembali menyerang sasaran gerilyawan di Gaza pada Sabtu. Israel selatan menghujani sejumlah roket, beberapa jam setelah gelombang serangan udara Israel di daerah itu yang menewaskan sedikitnya 12 orang, termasuk seorang gerilyawan senior dan seorang gadis berusia 5 tahun.

Pertempuran dimulai hari Jumat setelah terjadi pembunuhan --yang ditargetkan-- oleh Israel terhadap seorang komandan senior Jihad Islam Palestina yang terus berlanjut sepanjang malam. 

Penguasa Hamas di wilayah itu tampaknya tetap berada di sela-sela konflik, terus menjaga intensitasnya tetap terkendali, untuk saat ini. Israel dan Hamas telah berperang empat kali dan beberapa pertempuran kecil selama 15 tahun terakhir.

Sesaat sebelum tengah hari, pesawat tempur Israel meningkatkan serangan udara di Gaza. Setelah memperingatkan penduduk melalui serine, jet tempur menjatuhkan dua bom di rumah seorang anggota Jihad Islam. Meratakan struktur dua lantai Kota Gaza barat dan merusak rumah-rumah di sekitarnya. Wanita dan anak-anak bergegas keluar dari daerah itu.

“Memperingatkan kita? Mereka memperingatkan kami dengan roket dan kami melarikan diri tanpa membawa apa-apa,” kata Huda Shamalakh, yang tinggal di sebelah. Dia mengatakan 15 orang tinggal di rumah yang ditargetkan.

Serangan udara lain juga menghantam situs Jihad Islam di dekatnya.

Kekerasan Israel-Gaza meningkat dipicu penangkapan minggu ini seorang pemimpin senior Jihad Islam di Tepi Barat --bagian dari operasi militer Israel selama sebulan di wilayah tersebut. Mengutip ancaman keamanan, Israel kemudian menutup jalan di sekitar Jalur Gaza, dan pada hari Jumat membunuh pemimpin militan dalam serangan yang ditargetkan.

Sebuah ledakan terdengar di Kota Gaza. Asap mengepul dari lantai tujuh sebuah gedung tinggi. Video yang dirilis militer Israel menunjukkan serangan meledakkan tiga menara penjaga dengan tuduhan tersangka militan berada di dalamnya.

Dalam pidato yang disiarkan televisi secara nasional Jumat, Perdana Menteri Israel Yair Lapid mengatakan negaranya melancarkan serangan berdasarkan “ancaman nyata.”

Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan seorang gadis berusia 5 tahun dan seorang wanita berusia 23 tahun termasuk di antara mereka yang tewas di Gaza, tanpa membedakan antara korban sipil dan militan. Militer Israel mengatakan perkiraan awal adalah bahwa sekitar 15 pejuang tewas. Puluhan terluka.

Tayseer al-Jabari salahs eorang tokoh Jihad Islam yang merupakan komandan untuk Gaza utara, termasuk dilaporkan tewas. Dia telah menggantikan militan lain yang tewas dalam serangan udara pada tahun 2019. kejadian itu memicu pertempuran sengit antara Israel dan kelompok militan.

Utusan khusus PBB untuk wilayah tersebut, Tor Wennesland, mengatakan: peluncuran roket harus segera dihentikan. “Saya menyerukan kepada semua pihak untuk menghindari eskalasi lebih lanjut,” katanya.

Setelah serangan Israel awal, beberapa ratus orang berkumpul di luar kamar mayat di rumah sakit utama Shifa Kota Gaza. Beberapa diantaranya masuk untuk mengidentifikasi orang yang dicintai dan muncul kemudian menangis.

“Semoga Tuhan membalas dendam terhadap mata-mata,” teriak seorang, merujuk pada informan Palestina, yang bekerja sama dengan Israel.

Israel menutup jalan di sekitar Gaza awal pekan ini dan mengirim bala bantuan ke perbatasan saat bersiap untuk serangan balas dendam, setelah penangkapan Bassam al-Saadi, seorang pemimpin Jihad Islam, dalam serangan militer di Tepi Barat, yang diduduki pada hari Senin. Seorang remaja anggota kelompok itu dilaporkan juga tewas dalam baku tembak antara pasukan Israel dan militan Palestina.

Hamas merebut kekuasaan di jalur pantai dari pasukan saingan Palestina pada 2007. Perang terbarunya dengan Israel terjadi pada Mei 2021.

Ketegangan meningkat lagi awal tahun ini menyusul gelombang serangan di Israel. Operasi militer hampir setiap hari di Tepi Barat dan ketegangan di tempat suci Yerusalem. Israel menarik pasukan dan pemukim dari Gaza pada 2005.

Pemimpin Jihad Islam Ziad al-Nakhalah, berbicara kepada jaringan TV al-Mayadeen dari Iran, mengatakan pejuang perlawanan Palestina harus berdiri bersama untuk menghadapi agresi ini Dia mengatakan tidak akan ada "garis merah" dan menyalahkan kekerasan pada Israel.

Juru bicara Hamas Fawzi Barhoum mengatakan musuh Israel, yang memulai eskalasi terhadap Gaza dan melakukan kejahatan baru, dan harus membayar, bertanggung jawab penuh untuk itu.

Baik Jihad Palestina dan Hamas menentang keberadaan Israel dan telah melakukan sejumlah serangan mematikan selama bertahun-tahun, termasuk penembakan roket ke Israel.

Tidak jelas seberapa besar kendali Hamas atas Jihad Islam, dan Israel menganggap Hamas bertanggung jawab atas semua serangan yang berasal dari Gaza.

Israel dan Mesir telah mempertahankan blokade ketat atas wilayah itu sejak pengambilalihan Hamas. Israel mengatakan penutupan itu diperlukan untuk mencegah Hamas membangun kemampuan militernya. Para kritikus mengatakan kebijakan itu sama dengan hukuman kolektif.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS