Home Internasional Arash, Drone dengan Jangkauan Terjauh di Dunia, Bisa Sampai Israel

Arash, Drone dengan Jangkauan Terjauh di Dunia, Bisa Sampai Israel

Teheran, Gatra.com- Kemajuan drone Republik Islam Iran dalam tiga dekade terakhir sangat luar biasa. Perubahan cara berperang, drone telah menjadi salah satu senjata penting, vital, dan berharga di tentara dunia, terutama di negara-negara militer yang kuat. Demikian Iranpress, 04/09.

Mempertimbangkan hal ini dan investasi yang signifikan di bidang ini, kemajuan drone Republik Islam Iran dalam tiga dekade terakhir sangat luar biasa, dan drone Iran, terutama dalam dekade terakhir, telah menunjukkan nilai tinggi mereka di bidang pengawasan dan identifikasi dan penargetan.

Selama beberapa tahun terakhir, kekuatan drone Iran telah disertai dengan lompatan yang signifikan dengan berfokus pada kuantitas dan kualitas kendaraan udara tak berawak. Saat ini, ia memiliki peringkat pertama di kawasan ini dan memiliki tempat khusus di antara negara-negara dengan teknologi pembuatan drone.

Dalam klasifikasi drone, mereka dapat dibagi menjadi pengintaian, pertempuran, dan bunuh diri. Drone bunuh diri adalah salah satu jenis baru kendaraan udara tak berawak, yang memiliki contoh sangat terbatas di antara negara-negara yang memiliki teknologi untuk merancang dan memproduksi drone.

Dalam beberapa tahun terakhir, terutama selama perang Nagorno-Karabakh pada tahun 2020 dan perang Ukraina pada tahun 2022, berbagai drone bunuh diri telah digunakan dan berkinerja baik. Republik Islam Iran, sejalan dengan perkembangan berbagai jenis drone dalam dimensi dan ukuran, serta berbagai misi, telah mencapai teknologi drone bunuh diri selama beberapa tahun.

Drone bunuh diri telah ditampilkan dalam latihan baru-baru ini oleh Korps Pengawal Revolusi Islam dan Tentara Republik Islam, yang terakhir adalah latihan drone besar Tentara Republik Islam Iran pada awal September. Di antara drone bunuh diri yang sangat efektif dan berkinerja tinggi adalah drone Arash.

Dengan diresmikannya drone bunuh diri Arash oleh Angkatan Darat pada latihan Desember 2019, yang memiliki jangkauan sekitar dua ribu kilometer, Republik Islam Iran membuat rekor dunia lain di bidang drone khusus dan modern. Jarak Iran dengan musuh bebuyutannya, Israel hanya 1.725 kilometer.

Drone Arash, yang merupakan drone bunuh diri dan anti-radar, dikenal sebagai drone bunuh diri terjauh di dunia. Drone ini lebih canggih dari drone asing sejenis dan memiliki kemampuan yang signifikan.

Arash UAV disebut sebagai drone bunuh diri untuk menargetkan radar sistem pertahanan udara musuh, memiliki kemampuan untuk menyerang titik sensitif dan vital musuh dengan tepat. UAV Arash yang merupakan jenis UAV seri Kian yang dikembangkan sangat mirip dengan UAV Kian 2 dari segi bentuk, tampilan dan ukuran.

UAV Arash sebenarnya dikembangkan berdasarkan seri Kian, dan keluarga UAV Kian memiliki dua anggota, yang pertama disebut Kian 1, dan pada tahun 2014, drone itu masuk ke organisasi tempur Angkatan Pertahanan Udara dengan misi menjadi sasaran. untuk menguji sistem radar.

 

UAV Kian 2 memasuki layanan dengan misi anti-intersepsi dan serangan terhadap target darat dalam bentuk penghancuran pada tahun 2019, yang jauh lebih besar dari model aslinya. Menurut informasi yang diumumkan, Kian 2 UAV memiliki jangkauan lebih dari 1000 km, dan menurut perkiraan, menggunakan booster bahan bakar padat dan mesin turbojet.

Drone Arash memiliki ukuran dan tampilan yang hampir sama dengan Kian 2, tetapi ada satu perbedaan besar di antara keduanya. Selain kemampuan destruktifnya, Arash UAV memiliki kemampuan untuk menekan pertahanan udara. Tidak ada informasi rinci yang dipublikasikan tentang sistem yang menyertai drone ini, tetapi tampaknya sistem penerima gelombang radar telah dipasang di dalam drone ini dan dapat mendeteksi dan menyerang target dengan membuat mode deteksi radar. Juga, drone Arash, tidak seperti seri Kian,

Dalam latihan drone tentara skala besar pertama pada Januari 2019, drone perusak Arash diluncurkan dari pantai Makran dan setelah menempuh jarak sekitar 1400 km, mencapai sasarannya di area umum latihan di provinsi Semnan dengan luar biasa. Dalam latihan ini, drone bunuh diri Arash diluncurkan dari wadah portabel di kendaraan komersial, yang mengarah pada peningkatan mobilitas dan pergerakan drone ini.

Setelah tes yang sukses ini, Wakil Laksamana Mahmoud Mousavi, Wakil Kepala Angkatan Darat untuk Operasi dan Juru Bicara latihan drone Angkatan Darat pada tahun 2019, mengatakan tentang drone ini: "Dengan upaya para ahli Angkatan Darat Republik Islam Iran, penerbangan berkelanjutan drone penghancur tentara telah meningkat hingga 2000 kilometer. Mencapai jangkauan 2 ribu kilometer dalam bunuh diri, drone anti-radar telah menjadikan Republik Islam Iran pemegang jangkauan terpanjang UAV ini di dunia."

Dalam latihan Zulfiqar 1400, dalam operasi yang cepat dan akurat, drone bunuh diri Arash dari pasukan darat angkatan darat, dengan menempuh jarak yang jauh dari titik asal dan mengenai titik yang ditentukan, menunjukkan keakuratan drone Iran di lokasi pertempuran.

Karena kemiripan struktur drone Kian 2 dengan drone Arash, panjang drone Arash kurang lebih empat setengah meter dan lebar sayapnya sekitar 3,5 hingga 4 meter. Lebar sayap drone ini dirancang untuk terbang dengan kecepatan subsonik. Sayap drone Arash bertipe delta, yang didesain untuk kecepatan tinggi, karena dengan kecepatan tinggi drone ini dapat mempertahankan bahan bakarnya untuk jangka waktu yang lebih lama dan sebagai hasilnya, dapat terbang lebih jauh.

Dalam UAV ini, booster bahan bakar padat digunakan untuk mencapai kecepatan awal untuk menghidupkan mesin dan mulai terbang. Perbedaan besar antara mesin drone Arash dan drone seri Kian adalah Arash memiliki mesin baling-baling. Jenis mesin ini menghasilkan suara khusus saat dihidupkan.

Arash UAV memiliki sistem yang mampu menerima gelombang radar. Fitur ini, bersama dengan mode pendeteksi sarang di Arash UAV, membuat drone ini memiliki kemampuan untuk mengenai sasaran dengan tepat. Isu penting lainnya terkait kemampuan meluncurkan drone ini dari dalam peluncur berbentuk kotak dari belakang truk. UAV Arash diluncurkan tidak hanya dari platform yang dipasang di bagian belakang traktor seperti seri Karrar, tetapi juga dari peluncur kotak yang ditempatkan di bagian belakang truk.

Kemampuan ini membuat lebih sulit untuk mengidentifikasi drone ini, dan menggabungkan masalah ini dengan mobilitas tinggi dari pengangkutnya akan sangat meningkatkan kemampuan bertahannya. Mekanisme peluncuran seperti itu dapat dengan mudah dipasang di berbagai kapal Angkatan Laut, Angkatan Darat, dan bahkan IRGC, yang merupakan keuntungan yang sangat penting dalam misi tempur.

Jenis peluncuran ini mengurangi deteksi drone ini oleh musuh. Selain memiliki keunggulan yang begitu besar pada pesawat tanpa awak ini, drone ini dapat diluncurkan dari berbagai tempat ke sasaran. Bahkan, UAV Arash dapat diluncurkan baik dari darat maupun dari laut untuk menghancurkan target. Salah satu karakteristik unik dari Arash UAV adalah juga dapat menghancurkan target tetap dan mengambang.

Dengan cara ini, UAV Arash memiliki kemampuan anti-kapal. Rudal anti-radar, secara umum, dapat digunakan sebagai senjata anti-kapal dengan mengunci radar mereka karena kecepatan kapal perang yang rendah. Drone bunuh diri dan anti-radar sebelumnya juga memiliki kemampuan ini, tetapi jelas, karena hulu ledak yang kecil, mereka mungkin bukan pilihan yang cocok untuk misi ini.

Tetapi drone bunuh diri dan anti-radar Arash mampu menimbulkan lebih banyak kerusakan pada kapal musuh. Selain itu, salah satu fitur terpenting dari drone ini adalah jangkauan operasinya yang meningkat jauh dibandingkan dengan drone Kian dan telah mencapai dua ribu kilometer.

3071