Home Internasional Israel Akan Terus Menggelar Operasi di Iran

Israel Akan Terus Menggelar Operasi di Iran

Tel Aviv, Gatra.com - Kepala badan mata-mata Israel Mossad mengatakan kesepakatan nuklir tidak akan memberi Iran "kekebalan" dari operasi Israel.

Israel telah lama menentang kesepakatan nuklir 2015, dengan mengatakan itu tidak cukup jauh untuk menghentikan program nuklir Iran dan tidak membahas apa yang dilihatnya sebagai aktivitas militer Iran yang bermusuhan di Timur Tengah.

Baca juga: Dirancang Menyerang Tel Aviv Israel, Iran Kembangkan Drone Bunuh Diri

“Kami tidak akan ambil bagian dalam sandiwara ini,” kata David Barnea dalam pidatonya, yang pertama sejak menjadi kepala Mossad pada Juni. “Bahkan jika kesepakatan ditandatangani, itu tidak akan memberikan kekebalan dari operasi Mossad.”

Kepala mata-mata juga mengklaim telah mencegah serangan yang disponsori Iran di seluruh dunia.

Baca juga: Iran Kirim Drone ke Rusia, AS Jatuhkan Sanksi Baru

“Kami menggagalkan lusinan serangan teror Iran… Ini bukan Republik Islam Iran, ini adalah republik teror Iran,” kata dia seperti dikutip Jerusalem Post.

Barnea mengatakan penyelidikan yang dibuka oleh Badan Energi Atom Internasional (IAEA) terhadap dugaan aktivitas nuklir terselubung di Iran tidak boleh ditutup - seperti yang diminta Teheran - karena itu dapat menyebabkan "eskalasi nuklir".

“Setelah kesepakatan nuklir ditandatangani, tidak akan ada pengekangan terhadap teror Iran,” katanya, mencatat penghapusan sanksi yang melumpuhkan akan membawa aliran pendapatan kembali ke Iran.

Sementara Israel tidak pernah mengakui serangan apa pun, mereka dituduh terlibat dalam perang bayangan dengan Iran selama bertahun-tahun, terutama untuk memperlambat program nuklir Iran.

Pada tahun 2020, fisikawan nuklir Iran Mohsen Fakhrizadeh dibunuh. Lainnya, termasuk seorang insinyur, seorang perwira militer, dan seorang ilmuwan aeronautika, tewas dalam beberapa bulan terakhir dengan rumor yang beredar bahwa Israel terlibat.

Juru bicara kementerian luar negeri Iran Nasser Kanaani – sebagai tanggapan atas komentar Barnea – mengatakan kepada Tehran Times: “Kami tidak mengharapkan rezim teroris selain tindakan teroris.”

Negosiasi untuk menghidupkan kembali kesepakatan penting dilanjutkan pada tahun 2021 setelah mantan Presiden AS Donald Trump menarik negaranya dari perjanjian pada tahun 2018 dan memberlakukan kembali sanksi yang melemahkan terhadap Teheran.

Dengan kesepakatan nuklir yang dihidupkan kembali, AS dan penandatangan kesepakatan lainnya – China, Prancis, Jerman, Rusia, dan Inggris, yang secara kolektif dikenal sebagai P5+1 – bertujuan untuk mencegah Iran membangun bom nuklir.

Baca juga: Israel Sudah Membunuh 140 Orang Palestina Sejak Awal Tahun

Iran mempertahankan tujuan nuklirnya adalah damai dan tindakannya termasuk dalam hak kedaulatan negara itu untuk program nuklir sipil.