Home Teknologi Eksklusif! Vice President Hitachi Vantara Ini Beberkan Kunci Penguatan Data Digital

Eksklusif! Vice President Hitachi Vantara Ini Beberkan Kunci Penguatan Data Digital

Wawancara Khusus

Joe Ong

Vice President and General Manager ASEAN, Hitachi Vantara

“Kami Menciptakan Nilai di Setiap Langkah”

------------------------

 

“Mengotomotisasi data yang rumit menjadi data sederhana pada dasarnya adalah sebuah perjalanan bagaimana kita melihat hal-hal di sekitar kita”. – Joe Ong

 

Era revolusi industri 4.0 disambut dengan penggunaan teknologi yang masif di sejumlah sektor. Mulai dari telekomunikasi, infrastruktur, telekomunikasi, hingga ruang kawasan. Dari sana muncul ekosistem ruang digital yang salah satunya dikenal sebagai Kota Pintar (Smart City). Peran unsur teknologi seperti komputasi awan (cloud computation), big data, Internet of Things (IoT), dan kecerdasan buatan (artificial intelligence) memegang peranan. Karena itu, sejumlah raksasa teknologi berlomba-lomba membangun solusi dan terobosan untuk menguasai teknologi kunci ini untuk kemajuan dan kesejahteraan banyak pihak.

Hitachi Vantara—anak perusahaan dari Hitachi Ltd—bergerak di bidang infrastruktur digital, manajemen data, serta analitik dan solusi digital. Perusahaan mengembangkan dan menghadirkan inovasi infrastruktur data, khususnya tata kelola produk berbasis cloud, aplikasi dan layanan digital lainnya. Untuk menyimak tentang perjalanan bisnis perusahaan dalam mengembangkan solusi digital global, khususnya di Indonesia, wartawan Gatra Andhika Dinata mewawancarai Vice President and General Manager ASEAN, Hitachi Vantara, Joe Ong secara khusus pada Kamis, 15 September 2022 di Hotel Park Hyatt, Jakarta Pusat. Joe Oeng merupakan pakar teknologi, yang berpengalaman hampir tiga dekade di industri IT. Hampir sebagian besar wilayah tugasnya berada di bisnis solusi penyimpanan. Dalam kesempatan tersebut, Joe Oeng turut didampingi oleh Country Manager Indonesia, Hitachi Vantara, Ming Sunadi dan Enterprise Pre-Sales Leader, Financial Services Indonesia, Hitachi Vantara, Sonny Chahyadi yang turut berkontribusi menambahkan penjelasan. Berikut petikan wawancara dengan lelaki lulusan Bachelor of Science di bidang sistem informasi dan ilmu komputer di National University of Singapore itu:

Bisnis IT mencakup semua bidang termasuk Data Cloud, Internet of Thing (IoT), dan Artificial Intelligence (AI). Layanan apa yang menjadi fokus kekuatan Hitachi Vantara?

Jadi, Hitachi Vantara fokus pada data itu sendiri. Begitu banyak perusahaan dan begitu banyak organisasi yang menyadari data sebagai aset terbesar mereka. Jadi, kami mencoba untuk membawa mereka ke perjalanan dan bagaimana masuk ke tempat yang tepat, pada waktu yang tepat, dan kemudian bagaimana mengubah data menjadi informasi, informasi menjadi wawasan, wawasan menjadi pengetahuan, dan selanjutnya menjadi inovasi. Jadi, kami punya banyak solusi mulai dari cara mengatasinya, cara menggabungkannya, cara menganalisis data, cara memvisualisasikannya, atau bahkan menggunakan AI untuk melawan semua permukaan. Jadi, singkatnya adalah proses yang end-to-end.

Bagian terpenting ketika Anda perlu memonetisasi data, membuat data menjadi sesuatu yang bernilai ekonomi bagi pelanggan. Jadi, mengapa saya menggunakan kata yang disebut menciptakan nilai data yang dekat (nearest value of data). Dari solusi, kami mengharapkan penjualan di sini hingga perangkat lunak di bidang data. Pada dasarnya kami menciptakan nilai di setiap langkah sehingga perusahaan dapat memonetisasi data.

Ilustrasi Bisnis IT Hitachi Vantara (Doc. Hitachi Vantara)

Ini bukan perjalanan yang mudah, jelas ini perjalanan panjang, dan kami di sini hari ini. Saya pikir dari pelanggan sendiri, ada yang kami coba lakukan, kami mencoba membantu mereka [pelanggan] untuk transformasi data, dan sebenarnya mengamankan data bukan pekerjaan yang mudah. Jadi, ketika kita berbicara tentang perusahaan yang akan datang, kita akan berbicara tentang operasi pengembangan (development operation) dan operasi lainnya yang digabungkan bersama. Hari ini, Hitachi juga akan berbicara dari aspek hukum saat ini.

Jadi, ketika berbicara tentang siklus hidup data, bagaimana kita membuat siklus hidup data menjadi lebih baik. Sehingga, pelanggan dapat membuat model insentif yang juga baik. Jadi, saat ini kami masih fokus pada data. Dan kami akan menambahkan kredibilitas layanan AI dan Machine Learning (ML) ke pelanggan. Kekuatannya adalah data selalu ada dalam perangkat lunak kami, dan kami juga memasukkan kemampuan AI/ML untuk dapat menganalisis masalah lebih cepat. Juga memudahkan sisi prediksi, untuk mencegah dan memberikan tindakan selanjutnya kepada pelanggan. Sehingga, akan lebih mudah dan cepat bagi mereka untuk mengetahui akaran permasalahan pada sistem pemasaran.

Baca juga: BSA Luncurkan Panduan Hadapi Ancaman Siber di Era Pandemi

Saat ini aplikasi perlu lebih dapat diandalkan, lebih aman, dan harus canggih. Bagaimana Hitachi Ventura mendesain kriteria ini?

Tentang mengotomotisasi data yang rumit menjadi data sederhana pada dasarnya adalah sebuah perjalanan bagaimana kita melihat hal-hal di sekitar kita. Seperti yang saya sebutkan tadi mengenai penawaran operasi data modern yang kami lakukan, bagian terpentingnya adalah memahami jenis data apa yang perlu diekstraksi dan ini alasan mengapa operasi data penting secara universal. Ada begitu banyak data di perusahaan, dan kami menekankan bagaimana cara mengekstrak datanya. Apa yang kami lakukan pada dasarnya apa yang kami sebut bagian integrasi data. Di mana kami mencoba merampingkan data pelanggan dengan mengekstrak data yang tidak pada tempatnya ke dalam format sederhana yang dapat dibaca. Pada dasarnya kami memberikan visualisasi untuk itu. Jadi, pada dasarnya kami masuk ke skema dan hal-hal yang telah dirancang untuk pelanggan. Kami ingin memahami apa yang ingin dicapai pelanggan untuk hasil akhir, di situlah rekayasa perangkat lunak bekerja. Jadi, yang penting adalah kita berusaha membuat data yang rumit menjadi tidak rumit atau tidak kompleks.

Apakah Anda punya rencana membangun Center of Excellence di Indonesia? Kita tahu Hitachi Vantara baru saja membuka data center di Hyderabad, India. Ke depan apakah ada rencana untuk melakukan hal yang sama?

Tidak untuk saat ini. Alasan mengapa kami memiliki Center of Excellence karena kita seharusnya terpusat di beberapa tempat. Mengapa kami tidak melakukan itu di tempat lain karena suatu alasan. Misalnya, di Singapura, mengapa kami tidak membangun Center of Excellence di sana. Alasannya karena apa yang dilakukan di center sebenarnya bisa kami lakukan [koordinasi] secara virtual. Sehingga, mitra atau pelanggan dapat bertemu untuk melihat dan memahami. Lebih lanjut, tentang pembuatan data ini. Misalnya, ada ETL (Extract Transform Load) yang menjadi unggulan.

Jadi, pengetahuan dari Center of Excellence yang kami lihat sebenarnya untuk demonstrasi jarak jauh. Di satu sisi, ini membantu para mitra di sini, dengan cara yang lebih cepat dari apa yang ingin mereka lihat. Pusat Keunggulan yang kami lakukan di berbagai tempat pada dasarnya karena satu alasan utama bahwa kami ingin mendapatkan kompleksitas dari apa dari apa yang dicari pelanggan.

Sesi Diskusi yang Dihadiri VP ASEAN Hitachi Vantara Joe Ong dan Eksekutif Hitachi Vantara Indonesia Ming Sunadi dan Sonny Chahyadi (Doc. Hitachi Vantara)

Menurut Anda, apa saja permasalahan utama dalam pengelolaan data dan infrastruktur data di Indonesia. Bagaimana cara Hitachi Ventura mengatasi persoalan tersebut?

Saya telah melewati setiap negara dan saya berbicara dengan semua entitas bisnis. Hal pertama, sebenarnya kami, Hitachi Vantara, akan lebih fokus ke estimasi pasar Indonesia berbicara tentang sudut pandang bisnis. Alasan kenapa tepat? Karena kita melihat Indonesia pada dasarnya memiliki penduduk 270 juta orang. Sedangkan, 90 juta orang dibesarkan di kelas menengah sekarang di sini. Jadi, pada dasarnya ekonomi akan semakin membaik. Dan Indonesia memiliki pemerintahan yang jauh lebih baik sekarang. Saya pikir di bawah Presiden Jokowi setidaknya kami memiliki pekerjaan yang sangat baik. Jadi pada 2050, sebagian besar orang bekerja di pusat keuangan menurut laporan Bank Dunia. Anda tahu bahwa lima kekuatan ekonomi teratas berada di reksa dana. Salah satunya adalah Indonesia. Jadi, tantangan yang saya lihat di pasar Indonesia adalah pengambilan keputusan yang agak lambat di sektor IT.

Ada masalah dalam kebijakan Single Sign On (SSO) ketika pemerintah ingin memiliki data warga negara bukan? Dari sana dikumpulkan semua informasi dari setiap kementerian mencakup usia Anda, keluarga Anda, rekening tabungan Anda. Dan masyarakat antusias dengan program pemerintah yang disebut sebagai program Satu Data Indonesia (SDI). Saya pikir Anda akan melakukan perjalanan bersamanya. Tapi perjalanan itu akan memakan waktu lama karena keterlibatan ini harus bisa disatukan, dan semua orang perlu duduk bersama. Jadi, pahami cara menaklukkan kerumitannya. Jadi, melihat hal-hal di sekitar dengan benar adalah pemahaman tentang bagaimana menuju ke sana dan itu selalu menjadi tantangan. Di bagian lain juga memberi saya keahlian ke banyak orang tentang cara menuju ke sana.

Amerika Serikat terkenal dengan Silicon Valley, Cina dengan Senzen, dan India dengan Bangalore. Menurut Anda, apakah Indonesia punya prospek dan potensi pasar yang besar untuk menjadi sentra IT?

Saya dulu banyak mengerjakan event [teknologi] dan orang Indonesia dan profesional IT-nya sangat berbakat untuk membangun sesuatu seperti Silicon Valley misalnya. Mungkin Anda harus mempertimbangkan [replikasi] Silicon Valley di Cina, dan kemudian memanfaatkan keluarannya. Lembah Silikon dari Amerika Serikat sekarang di sini. Mudah-mudahan rencana pemindahan ibu kota baru ke Kalimantan segera terwujud. Indonesia [Jakarta] memang terlalu padat. Jadi, kalau mau benar-benar ingin seperti pengembangan kawasan di Eropa, maka perlu investasi di bidang energi dan transportasi. Banyak perusahaan yang bisa masuk dan mengembangkan fasilitas ini. Termasuk untuk mengembangkan apa yang disebut sebagai Lembah Silikon saat ini. Jadi, di Kalimantan, bisnis ICT akan datang, jika pemerintah bertekad membangun pusat teknologi. Saya yakin akan banyak orang yang mau menginvestasikan bisnisnya untuk membangun mini Silicon Valley di Indonesia.

Baca juga: Ekonomi Digital, DCI Tambah Kapasitas Data Center Nasional

Kita harus mempersiapkan tantangan dan ancaman siber. Presiden Jokowi mengatakan, saat ini data sangat berharga. Di sisi lain, Indonesia menghadapi sejumlah masalah seperti insiden peretasan (data breach), pelanggaran data, dan kejahatan di dunia maya. Bagaimana Anda melihatnya?

Jadi, kami berbicara tentang tantangan ini, bagaimana mengamankan semua titik akses itu. Saya harus mengamankan atau kehilangan hasil “panen” untuk tumpukan penyimpanan, di mana website yang berisi data sudah tidak aman. Kami sudah memiliki enkripsi bahkan kami memiliki kapasitas yang cukup agar data tidak dapat diakses dari luar selain penyimpanan itu sendiri. Jadi, kami akan menjadi pelapis ketika tantangan keamanan itu datang. Kedua, ketika terjadi sesuatu [kebocoran] dan data tersebut dijual. Tiba-tiba data Anda hilang atau pada saat sedang login, sampaikan keluhan kepada kami. Kemudian, kami punya solusi perlindungan atas [serangan] ransomware. Mungkin beberapa jam, satu sampai tiga jam, Anda memiliki titik pemulihan. Dari aspek itu, kami memiliki sistem pencegahan dan pemulihan. Pelanggan mungkin memiliki banyak lapisan keamanan untuk dilindungi dari setiap aspek data. Dan, kami memberikan lapisan perlindungan terakhir (last layer).

Presiden saya kira benar. Sama dengan pelanggan yang mengeluhkan aspek keamanan siber beberapa tahun terakhir. Meski, memiliki firewall untuk mencegah serangan lapisan pertama. Kemudian, mereka [hacker] pergi ke lapisan kedua. Kami membentuk lapisan perlindungan terakhir di mana [kebobolan] itu akan membuat seseorang mencapai sasaran dengan aman. Mereka bisa meretas kamera dan mendobrak pintu keamanan dengan baik. Karena itu, kami menyediakan pengaman yang cukup kuat dan mereka akan merasa sulit membukanya. Dan itulah alasan mengapa platform kami melakukannya dan mendorong terwujudnya proyek revolusi 4.0.

Menurut Anda, apakah swasta dapat bermitra dengan pemerintah mengatasi persoalan ancaman siber ini?

Sektor swasta dapat bekerja sama dengan pemerintah untuk mengatasi masalah ini. Saya pikir antara pemerintah atau di luar pemerintah sekarang sudah bekerja sama, bahu membahu bukan? Mereka pada dasarnya dapat berbagi informasi di sekitar. Jadi ada sekumpulan data yang lebih kuat jika ada yang menyerang sektor pemerintah dan sektor publik seperti perbankan dan telekomunikasi. Itulah kenapa ketika terjadi serangan berisiko, perusahaan telekomunikasi memberikan kompensasi atas insiden tersebut. Jadi, Kementerian Komunikasi (Kominfo) mendapatkan info data dengan bekerja sama dengan bank, dan mereka pada dasarnya bisa berbagi satu sama lain terhadap apa yang mereka lihat, dan bisa membagikan informasi Anda. Jadi, perlu mengaktifkan kerja sama dalam memahami setiap masalah.