Home Internasional Saham Wall Street Jatuh: Dollar AS Menguat, Suku Bunga Naik

Saham Wall Street Jatuh: Dollar AS Menguat, Suku Bunga Naik

New York, Gatra.com - Saham-saham Wall Street berjatuhan dan dolar menguat pada perdagangan hari Rabu (21/9), setelah Bank Sentral Amerika Serikat (AS) mengumumkan kenaikan suku bunga besar lainnya, dan mengisyaratkan terjadinya pengetatan moneter lebih lanjut ke depan, untuk melawan inflasi.

Bank sentral AS mengumumkan kenaikan suku bunga ketiga berturut-turut persentase sebesar 0,75 poin, dan melanjutkan tindakan tegas untuk menekan inflasi yang melonjak ke level tertinggi dalam 40 tahun terakhir.

Saham-saham AS juga telah naik menjelang pengumuman tersebut, mengikuti sesi positif di bursa utama Eropa dan penurunan di tingkat Asia.

Baca Juga: Dapat Stimulus dari Cina, Wall Street Capai Rekor Tertinggi

Ekuitas berputar setelah siaran pers The Fed (bank sentral) sebelum mengambil keputusan terakhir yang menentukan lebih rendah selama konferensi pers Ketua Fed, Jerome Powell. S&P 500 tercatat berakhir turun 1,7 persen.

"Narasi yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama telah dimulai," kata analis B Riley Wealth Management, Art Hogan.

Ia menyebut tentang reaksi pasar terhadap pengumuman yang lebih "hawkish" dari yang diharapkan.

Pasar telah mengharapkan kenaikan suku bunga besar lainnya, namun terperangah oleh sikap Fed yang memerlukan kenaikan tambahan.

Pernyataan Fed terbaru termasuk proyeksi suku bunga untuk akhir tahun 2023 dan 2024 yang lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya. Itu menandakan bank sentral AS sekarang melihat perlunya siklus pengetatan moneter yang lebih lama, mengingat tren inflasi.

Powell menekankan perlunya kebijakan moneter yang "restriktif".

Baca Juga: Menkeu AS: Boss The Fed Bisa Jauhkan AS dari Endemi Inflasi

Dia mengakui bahwa menurunkan inflasi akan membutuhkan periode pertumbuhan yang lebih lambat, dan pengangguran yang lebih tinggi. Mencatat bahwa pasar kerja tidak sinkron, dengan pembukaan yang jauh lebih banyak daripada pekerja.

"Kita harus mendapatkan inflasi di belakang kita," kata Powell. 

"Saya berharap ada cara tanpa rasa sakit untuk melakukan itu. Tidak ada," tambahnya.

"The Fed harus kejam untuk memulihkan stabilitas harga," kata direktur investasi di AJ Bell, Russ Mould.

"Tingkat yang lebih tinggi akan menyebabkan rasa sakit bagi rumah tangga dan bisnis, dengan pasar kerja diawasi ketat sebagai tanda-tanda redundansi dan pembekuan perekrutan," ujarnya.

Baca Juga: Dapat Stimulus dari Cina, Wall Street Capai Rekor Tertinggi

engumuman Fed juga mendorong dolar, yang mencapai puncak hampir 20 tahun terhadap euro.

"Sekali lagi, panduan suku bunga hawkish Fed membuat dolar bias lebih tinggi karena membedakan bank sentral Amerika dari rekan-rekannya yang kurang agresif di luar negeri," kata Joseph Manimbo dari Convera.

Pound Inggris juga jatuh, bahkan ketika Bank of England bersiap untuk mengumumkan kenaikan suku bunganya yang besar pada hari Kamis.

Meskipun indeks ekuitas Eropa dan AS naik menjelang keputusan Fed, analis City Index Fawad Razaqzada percaya jalan yang paling tidak resisten adalah ke sisi bawah dan tekanan jual kemungkinan akan berlanjut di tengah prospek makro yang bearish.

Di tempat lain, harga minyak berakhir lebih rendah di tengah kekhawatiran tentang melemahnya permintaan AS, membalikkan reli sebelumnya di tengah kekhawatiran tentang meningkatnya konflik Rusia-Ukraina setelah Presiden Vladimir Putin menyiapkan pasukan cadangan militer Rusia.