Home Hukum Brigjen Hendra Pakai Jet Pribadi, MAKI Curiga Merupakan Gratifikasi, Polri Harus Usut Tuntas

Brigjen Hendra Pakai Jet Pribadi, MAKI Curiga Merupakan Gratifikasi, Polri Harus Usut Tuntas

Jakarta, Gatra.com - Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) mencurigai fasilitas jet pribadi yang sempat dipakai Brigjen Hendra Kurniawan untuk terbang ke Jambi usai kematian Brigadir Yosua Hutabarat alias Brigadir J merupakan hasil gratifikasi.

Koordinator MAKI Boyamin Saiman menyebut anggaran kepolisian cukup terbatas untuk menyediakan jet pribadi. Sementara apabila memakai uang sendiri, biayanya dapat mencapai ratusan juta dalam sekali perjalanan.

“Duitnya bisa-bisa antara Rp250 juga sampai Rp500 juta, harga sewanya aja, untuk ke sana kemari," ujar Boyamin dalam keterangan tertulis, Jumat (23/9).

Boyamin menilai tidak wajar apabila ada anggota polisi yang bepergian dengan pesawat jet pribadi. Meskipun anggota tersebut perwira dengan pangkat jenderal sekalipun.

"Tidak wajar karena kan anggaran polisi itu terbatas. Kalau anggaran pribadi rasanya juga susah," katanya.

Dugaan gratifikasi itu semakin menguat lantaran kepergian Brigjen Hendra ke Jambi untuk menemui keluarga Brigadir J bukanlah tugas dinas resmi, melainkan atas perintah mantan Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo.

"Beda dengan surat penugasan segala macam kan dari mana anggarannya juga ada. Tapi kalau ini saya yakin sih tidak dibiayai oleh anggaran kedinasan," ujarnya.

"Makanya kalau dugaan sih saya menduga itu gratifikasi, karena bisa aja menyewa murah dapat diskon atau bahkan gratis. Atau dibayar belakangan. Itu aja kan juga sudah termasuk fasilitas," tambah Boyamin.

Boyamin mendesak agar Polri turut mendalami aktor di balik penyediaan jet pribadi yang digunakan oleh Hendra. Pasalnya ia menduga ada tindak pidana korupsi yang terjadi dalam proses penggunaan jet pribadi tersebut.

"Ya kan kemarin sebenarnya sudah ada di dalam berita acara pemeriksaan, memang berangkat pakai pesawat pribadi. Tinggal mendalami aja siapa yang bayar, siapa operatornya," ujarnya.

Hendra tercatat menggunakan jet pribadi bersama Kombes Agus Nurpatria, Kombes Susanto, AKP Rifazal Samual Bripda Fernanda, Briptu Sigit, Briptu Putu dan Briptu Mika untuk berangkat ke kediaman keluarga Brigadir J di Jambi atas perintah Irjen Ferdy Sambo pada Senin (11/7) lalu.

Ketua IPW Sugeng Teguh Santoso menyebut pesawat pribadi yang digunakan Hendra tersebut bertipe Jet T7-JAB. Ia menduga pesawat jet pribadi yang digunakan oleh Hendra tersebut merupakan milik Robert Priantono Bonosusatya.

"Dalam catatan IPW dia adalah Ketua Konsorsium Judi Online Indonesia yang bermarkas di Jalan Gunawarman, Jakarta Selatan, yang hanya berjarak 200 meter dari Mabes Polri," ujarnya dalam keterangan tertulis, Senin (19/9).

Robert telah membantah tudingan IPW. Ia mengaku tak memiliki jet pribadi. Robert yang pernah mencuat dalam kasus Budi Gunawan itu juga mengaku sudah lama tak berkomunikasi dengan Hendra.