Home Internasional Pasar Asia Diguncang Risiko Resesi, Dollar Merajalela

Pasar Asia Diguncang Risiko Resesi, Dollar Merajalela

Sydney, Gatra.com – Pasar saham Asia jatuh pada hari Rabu karena melonjaknya biaya pinjaman telah meningkatkan kekhawatiran resesi global, menakuti investor dan menghukum mata uang di seluruh kawasan.

Imbal hasil Treasury 10 tahun AS didorong di atas 4,0% untuk pertama kalinya sejak 2010 karena pasar bertaruh Federal Reserve mungkin harus mengambil suku bunga melewati 4,5% dalam perang melawan inflasi.

Sterling juga berada di bawah tekanan baru karena Moody's memperingatkan bahwa pemotongan pajak Inggris yang tidak didanai akan menjadi "negatif" untuk posisi kredit negara itu, memperdalam aksi jual yang merusak di gilts.

Baca Juga: Bank Sentral Jerman Melihat Tanda Resesi Berlipat Ganda

"Sekarang jelas bahwa bank sentral di negara maju akan membuat siklus pengetatan, saat ini menjadi yang paling agresif dalam tiga dekade," kata Jennifer McKeown, Kepala Ekonomi Global di Capital Economics dilansir dari Reuters, Rabu (28/9).

"Singkatnya, kami pikir tahun depan akan terlihat seperti resesi global, terasa seperti resesi global, dan bahkan mungkin seperti itu, jadi itulah yang kami sebut sekarang," ujarnya.

Tingkat lonjakan dan pertumbuhan yang melambat bukanlah kombinasi yang baik untuk ekuitas dan indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 2,0% ke level terendah sejak April 2020.

Jepang turun 2,2% dan saham Korea Selatan turun 3,0% ke level terendah dua tahun. Sedangkan China kehilangan 0,7%.

S&P 500 berjangka terjebak dalam suasana bearish dan tergelincir 0,8%, sementara Nasdaq berjangka turun 1,0%. Ini akan menjadi kerugian sesi ketujuh S&P 500 dan mengancam rata-rata 200-minggu yang penting secara teknis di 3.590.

Baca Juga: Ekonomi Jatuh, Inggris Mendekati Resesi

"Imbal hasil negara Eropa telah melonjak ke tertinggi multi-tahun di tengah kekhawatiran tentang pembuatan kebijakan Inggris dan pergeseran ke kanan politik Italia di tengah inflasi yang masih tinggi," tulis analis di JPMorgan dalam sebuah catatan.

"Spread 10-tahun Italia ke Bund Jerman telah melampaui 250bp, jauh di atas angka 200bp yang kami yakini membuat ECB tidak nyaman," ujarnya.

Menggarisbawahi risiko suku bunga yang lebih tinggi, kepala ekonom di Bank of England mengatakan, pemotongan pajak kemungkinan akan memerlukan "respons kebijakan yang signifikan". 

117