Home Internasional Moskow Tuduh Intelijen AS Kendalikan Bocornya Pipa Nord Stream

Moskow Tuduh Intelijen AS Kendalikan Bocornya Pipa Nord Stream

Moskow, Gatra.com - Kementerian luar negeri Rusia pada hari Kamis mengatakan pecahnya pipa Nord Stream yang telah menyebabkan kebocoran gas di lepas pantai Denmark dan Swedia, terjadi di wilayah yang sepenuhnya di bawah kendali badan intelijen Amerika Serikat.

Dikutip Reuters, Kamis (29/9), juru bicara Kementerian Luar Negeri Maria Zakharova mengatakan kepada siaran pro-Kremlin bahwa Washington memiliki "kontrol penuh" atas perairan di sekitar Denmark dan Swedia, di mana empat kebocoran telah terdeteksi pada pipa Nord Stream 1 dan Nord Stream 2, yang melintasi dasar Laut Baltik, antara Rusia dan Jerman.

“Itu terjadi di zona perdagangan dan ekonomi Denmark dan Swedia. Ada negara-negara yang berpusat pada NATO,” kata Zakharova dalam wawancara dengan siaran online Soloviev Live pada hari Kamis.

"Mereka adalah negara-negara yang sepenuhnya dikendalikan oleh badan intelijen AS," tambahnya.

Denmark adalah anggota aliansi militer NATO, sementara keanggotaan Swedia tertunda setelah meninggalkan kebijakan bersejarah non-blok menyusul invasi Rusia ke Ukraina.

Zakharova tidak memberikan bukti kontrol AS atas Swedia dan Denmark. Rusia sering menentang pengaruh Amerika dan dukungan militer untuk Eropa.

Uni Eropa menduga sabotase berada di balik kebocoran gas pada pipa bawah laut Rusia ke Eropa dan telah menjanjikan tanggapan "kuat" terhadap gangguan yang disengaja terhadap infrastruktur energinya.

Sementara tidak ada pipa yang digunakan pada saat ledakan yang dicurigai, mereka diisi dengan gas yang telah dimuntahkan di Laut Baltik sejak pecah pertama kali terdeteksi pada hari Senin.

124