Home Internasional India Berpesta, Hadiah Diwali, Rishi Sunak Jadi Perdana Menteri

India Berpesta, Hadiah Diwali, Rishi Sunak Jadi Perdana Menteri

London, Gatra.com- Banyak orang India senang dengan prospek Rishi Sunak menjadi orang pertama asal India yang menjadi perdana menteri Inggris, sama seperti umat Hindu di seluruh dunia merayakan Diwali.

Sunak akan mengambil posisi puncak setelah saingannya Boris Johnson dan Penny Mordaunt mengundurkan diri dari perlombaan untuk menggantikan Liz Truss sebagai pemimpin Partai Konservatif.

Truss berhenti setelah satu setengah bulan bekerja saat dukungannya menguap. Sunak siap untuk secara resmi mengambil alih sebagai perdana menteri pada Selasa.

Kenaikan Sunak ke jabatan utama masuk halaman depan sebagian besar surat kabar India – di samping kemenangan tim kriket India atas musuh bebuyutannya Pakistan dalam pertandingan Piala Dunia T20 pada Minggu malam.

Beberapa orang India mengatakan di media sosial bahwa Sunak menjadi perdana menteri tahun ini akan menjadi lebih istimewa karena India baru-baru ini merayakan 75 tahun kemerdekaannya dari pemerintahan kolonial Inggris.

“[Diwali] ini sangat istimewa untuk kemenangan kriket India yang luar biasa dan kemungkinan besar, Rishi Sunak, orang asal India, seorang penganut Hindu yang taat dan menantu Narayana Murthy kami sendiri, menjadi perdana menteri Inggris,” penduduk Chennai D Muthukrishnan menulis di Twitter, merujuk pada pendiri raksasa perangkat lunak India Infosys Ltd.

“Rishi Sunak mengambil sumpah sebagai anggota parlemen [kitab suci Hindu] Bhagavad Gita. Jika dia mengulangi hal yang sama untuk mengambil sumpah sebagai perdana menteri, hari yang luar biasa bagi India, itu juga pada tahun ke-75 kemerdekaan kita dari Inggris.”

Sunak adalah penganut Hindu yang taat dan dikenal merayakan festival cahaya. Dia juga telah difoto menyalakan lilin di luar No 11 Downing Street untuk menandai acara tersebut.

Orang India biasanya sangat bangga ketika mereka yang berasal dari negara berpenduduk 1,4 miliar orang ini berhasil di luar negeri, termasuk tokoh-tokoh seperti Wakil Presiden AS Kamala Harris, CEO Microsoft Satya Nadella, dan CEO Alphabet Sundar Pichai.

Beberapa orang India berharap untuk hubungan Inggris-India yang lebih dekat jika Sunak menjadi perdana menteri. “@RishiSunak menjadi PM Inggris akan menjadi hadiah Diwali yang luar biasa untuk Inggris, & alasan untuk perayaan di India,” tulis mantan diplomat India Rajiv Dogra di Twitter.

Keluarga Sunak bermigrasi pada tahun 1960 ke Inggris, yang memerintah India selama sekitar 200 tahun sebelum negara Asia Selatan memperoleh kemerdekaan pada tahun 1947 setelah perjuangan panjang yang dipimpin Mahatma Gandhi.

Beberapa pendukung Partai Konservatif India Inggris juga merayakan kebangkitannya. “Rishi adalah kekuatan pemersatu,” Nayaz Qazi, juru bicara Konservatif Friends of India, mengatakan kepada Al Jazeera. “Dia adalah seorang profesional yang sempurna. Dia pasti orang orang. Dia akan menjadi kekuatan pendorong bagi partai serta memberikan untuk negara.”

“Rishi akan membentuk tim dinamis yang hebat dan kuat dan tim itu akan mengatasi tantangan dan rintangan, yang tidak hanya terjadi di Inggris,” katanya. “Dia akan menjadikannya prioritas untuk disampaikan kepada rakyat Inggris.”

Ravi Kumar, seorang anggota Partai Konservatif dari Nottingham, menyebut Sunak memenangkan kepemimpinan Partai Konservatif sebagai “momen penting”.

“Saya tumbuh di tahun 80-an dan 90-an, dan saya bahkan tidak bisa membayangkan seorang perdana menteri non-kulit putih dalam hidup saya,” katanya. “Saya selalu melihatnya sebagai negara kulit putih, dan kami datang sebagai anak-anak imigran, … jadi melihat seorang pemimpin India Inggris sangat fenomenal.”

Sunder Katwala, direktur lembaga pemikir British Future, juga mengatakan itu adalah momen bersejarah, menunjukkan perubahan dalam politik dan kehidupan publik Inggris dalam beberapa dekade terakhir. "Ini adalah normal baru di puncak politik Inggris dan sebagian karena kekacauan politik saat ini," katanya.

“Kami memiliki perdana menteri wanita ketiga, diikuti oleh perdana menteri Asia pertama. … Rishi Sunak sebenarnya adalah menteri kabinet Asia Inggris kelima dalam sejarah, dan tidak ada satu pun sampai 2010.”

Pengungkapan bahwa istri Sunak, Akshata Murthy, seorang warga negara India, tidak membayar pajak Inggris atas pendapatan asingnya melalui status "tidak berdomisili" - tersedia untuk warga negara asing yang tidak melihat Inggris sebagai rumah permanen mereka - menyakiti Sunak di depannya. balapan melawan Truss di musim panas.

Murthy, yang memiliki 0,9 persen saham di Infosys, kemudian mengatakan dia akan mulai membayar pajak Inggris atas pendapatan globalnya.

Kekayaan keluarganya telah terbukti menjadi masalah yang memecah belah bagi beberapa orang. “Rishi Sunak sebagai Perdana Menteri bukanlah kemenangan bagi perwakilan Asia,” tweet anggota parlemen oposisi Partai Buruh, Nadia Whittome, yang juga memiliki akar India.

“Dia seorang multi-jutawan yang, sebagai kanselir, memotong pajak atas keuntungan bank sambil mengawasi penurunan standar hidup terbesar sejak 1956. Hitam, putih atau Asia: jika Anda bekerja untuk mencari nafkah, dia tidak ada di pihak Anda.”

137