Home Internasional Pertempuran Berat dan Berdarah Berkecamuk di Soledar Ukraina

Pertempuran Berat dan Berdarah Berkecamuk di Soledar Ukraina

Kyiv, Gatra.com - Kelompok tentara bayaran Rusia, Wagner mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya sedang mengalami ganasnya berperang "berat, dan pertempuran berdarah" untuk menguasai kota Soledar, sebagai bagian dari  serangan selama berbulan-bulan Rusia untuk merebut wilayah Donetsk timur, Ukraina.

"Di pinggiran barat Soledar terjadi pertempuran berdarah yang hebat. Angkatan Bersenjata Ukraina dengan terhormat mempertahankan wilayah Soledar," kata pendiri Wagner Yevgeny Prigozhin, itu di media sosial, dikutip AFP, Selasa (10/1).

Pengusaha yang terkait dengan Kremlin, terkena sanksi Barat, itu menepis tuduhan bahwa pasukan Ukraina secara massal meninggalkan garis depan di Soledar.

Baca Juga: Rusia: Hampir 2.000 Tentara Bayaran Tewas di Ukraina

"Mari kita jujur ​​dengan diri kita sendiri. Tentara Ukraina dengan berani berjuang untuk Bakhmut dan Soledar. Laporan desersi massal mereka tidak benar," kata Prigozhin, dikutip oleh kantor persnya di Telegram.

Soledar berjarak sekitar 15 kilometer (sembilan mil) dari kota Bakhmut, yang dilanda perang, yang menjadi fokus pertempuran dalam beberapa bulan terakhir.

Penundukan Bakhmut - sebuah kota dengan populasi sebelum perang 70.000 - sekarang menjadi salah satu tujuan militer utama Moskow, hampir setahun dalam misinya di Ukraina.

Seorang pejabat proksi Rusia di Donetsk, Denis Pushilin, mengatakan pada hari Selasa di televisi pemerintah Rusia bahwa Soledar sangat dekat dengan pembebasan oleh pasukan Moskow.

Baca Juga: Sekutu Putin: Yevgeny Prigozhin Dirikan Wagner, Tentara Bayaran Rusia

Dia mengakui bahwa ini datang dengan harga yang sangat tinggi dan mengatakan pasukan Ukraina tampaknya masih melawan.

Prigozhin mengatakan awal pekan ini bahwa Soledar diserbu secara eksklusif oleh unit Wagner, dan mereka berjuang keras untuk gedung administrasi kota.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan dalam pidato larut malamnya pada hari Senin bahwa pasukannya menahan serangan baru dan bahkan lebih keras di Soledar. 

Baca Juga: Rusia Hancurkan Pangkalan Tentara Bayaran Asing

Dia mengatakan kota itu telah diratakan oleh pertempuran. 

"Semuanya benar-benar hancur," katanya.

Kementerian pertahanan Inggris mengatakan pada hari Senin bahwa pasukan Moskow kemungkinan besar mengendalikan sebagian besar Soledar.

Personal publik Prigozhin dan Wagner telah berkembang pesat sejak Kremlin mengirim pasukan ke Ukraina. 

Pengusaha tersebut telah merekrut tahanan untuk berperang di Ukraina, dan menjanjikan amnesti setelah mereka kembali jika selamat.

100