Home Internasional Kremlin Persiapkan Pemilu Pilih Kembali Putin Tahun 2024

Kremlin Persiapkan Pemilu Pilih Kembali Putin Tahun 2024

Moskva, Gatra.com - Kremlin mulai mempersiapkan kampanye presiden 2024 dengan perkiraan bahwa itu akan berjalan sesuai rencana meskipun kampanye militer Rusia terus berlangsung di Ukraina. 

Harian bisnis Kommersant melaporkan dari sumber tanpa nama, pada hari Jumat (13/1).

Presiden Vladimir Putin, 70 tahun telah berkuasa sebagai presiden atau perdana menteri sejak 1999. Sementara presiden Rusia secara konstitusional dibatasi selama dua masa jabatan. Namun ia memperoleh kemampuan untuk mencalonkan diri untuk masa jabatan kelima di bawah amandemen konstitusi tahun 2020, yang mengatur ulang jumlah masa jabatannya. 

Baca Juga: Resmi Ubah Konstitusi, Putin Berpotensi Berkuasa Sampai 2036

Kommersant melaporkan bahwa melalui konstitusi yang ada, dan kebijakan dalam negeri Kremlin, diyakini jika Putin akan mencalonkan diri kembali pada 2024. Bahkan dilaporkan jika pihak Putin baru-baru ini mengadakan pembicaraan awal dengan para ahli tentang komponen utama kampanyenya.

“Garis besar komponen ideologis masih belum jelas, meski diasumsikan akan didasarkan pada tema persatuan,” kata publikasi itu.

Pemilihan presiden Rusia berikutnya dijadwalkan pada 17 Maret 2024.

Majelis tinggi parlemen Rusia diperkirakan akan memulai kampanye presiden pada Desember 2023.

Menurut Kommersant, Pemilihan daerah musim gugur ini di 24 wilayah, termasuk wilayah Ukraina yang diklaim Rusia telah dianeksasi, dan diharapkan berfungsi sebagai "tempat uji coba" pemungutan suara tahun depan.

Baca Juga: Putin Kunjungi Tentara 'Pahlawan' yang Terluka di Ukraina

Mengutip salah satu sumber, Kommersant mengatakan Kremlin akan melakukan kedua kampanye dengan memperhatikan kondisi khusus yang sama,  dari sanksi Barat yang belum pernah terjadi sebelumnya, melarang jejaring sosial dan munculnya veteran perang Ukraina sebagai blok pemungutan suara baru.

“Akan ada sejumlah besar tantangan tahun ini. Pemilihan akan diadakan di bawah kondisi operasi militer khusus, sanksi dan eskalasi dalam hubungan internasional,” kata mereka.

"Kami akan dapat melihat solusi teknologi lawan tahun ini," kata sumber itu, tanpa menjelaskan lebih lanjut. “Jadi ini adalah tahun yang sangat bagus untuk menguji solusi ini,” tambahnya.

Baca Juga: Beda Sikap di Pemilu AS 2016, Putin Masih Tunggu Hasil Resmi

Analis politik lainnya memperingatkan bahwa perubahan kondisi di lapangan menimbulkan risiko bagi ahli strategi Kremlin tahun depan.

“Kampanye 2024 berbeda dari semua kampanye sebelumnya, karena tidak akan diadakan dalam kondisi penekanan, dan pada saat dimulai. Banyak hal dapat berubah secara dramatis,” kata analis, Vladimir Shemyakin.

86