Home Internasional Pembersihan Ratusan Perwira Polisi di London: Perkosaan, Rasis dan Misogini

Pembersihan Ratusan Perwira Polisi di London: Perkosaan, Rasis dan Misogini

London, Gatra.com - Ratusan petugas kepolisian di London kemungkinan besar akan dipecat karena pelanggaran seksual dan kekerasan dalam rumah tangga. 

Penjelasan itu disampaikan seorang polisi paling senior Inggris, dikutip Reuters, pada Selasa (17/1).

Ia mengatakan kepolisian berusaha untuk mendapatkan kembali kepercayaan publik, setelah seorang petugas mengaku sebagai pelaku pemerkosa berantai.

Polisi Metropolitan London biasa disebut ("Met"), telah diguncang skandal dalam beberapa tahun terakhir dan jatuh ke dalam ‘krisis kepercayaan’ lebih lanjut setelah David Carrick, 48 tahun, mengaku melakukan 24 tuduhan pemerkosaan selama hampir dua dekade, saat bertugas sebagai petugas polisi. Sejumlah rekannya hanya membiarkan.

Kasus ini menjadi serangkaian pengungkapan kesalahan serius di kepolisian, --yang terbesar di Inggris dengan lebih dari 43.000 perwira dan staf serta tanggung jawab untuk memimpin respons negara terhadap terorisme dan masalah seperti ekstradisi.

Baca Juga: Polisi Inggris Laporkan Penikaman di Pusat Kota Birmingham

Komisaris London Mark Rowley, yang empat bulan lalu memimpin pembersihan kepolisian, mengatakan penyelidikan sedang dilakukan terhadap sekitar 800 petugas atas 1.000 kasus klaim pelecehan seksual, dan rumah tangga. 

“Banyak akan hilang pekerjaan sebagai bagian dari proses,” katanya.

"Saya memiliki puluhan ribu pria dan wanita yang luar biasa, tetapi saya memiliki ratusan pria dan wanita yang seharusnya tidak berada di sini. Saya akan menyelesaikannya," kata Rowley kepada BBC pada hari Selasa.

"Kami secara sistematis meninjau setiap anggota staf polisi dan petugas polisi yang pernah kami larang, karena terlibat dalam insiden yang melibatkan kekerasan dalam rumah tangga atau kekerasan seksual," ujarnya.

Korupsi, Rasisme dan Misogini

Kepercayaan publik telah terpukul akibat terungkapnya budaya korupsi, rasisme, dan misogini.

Dalam beberapa tahun terakhir, seorang petugas dipenjara karena memperkosa dan membunuh seorang wanita yang dia culik, saat berjalan pulang dan pengadilan kemudian memutuskan bahwa polisi yang seharusnya menjaga dan menghormatinya justru melakukan pelanggaran hukum.

Seorang petugas yang melayani juga dihukum karena menjadi anggota kelompok neo-Nazi, dua lainnya dipenjara karena berbagi foto dari TKP setelah pembunuhan dua saudara perempuan, sementara penyelidikan terhadap satu unit menemukan diskusi tentang pemukulan wanita, dengan salah satu petugas mengirim pesan seorang rekan wanita, mengatakan dia akan memperkosanya.

Menteri Dalam Negeri Suella Braverman mengatakan kepada parlemen bahwa dia didorong oleh tindakan Met sejauh ini.

"Masih ada beberapa cara untuk memastikan bahwa pasukan mendapatkan kepercayaan dari orang-orang yang dilayaninya. Sangat penting bahwa Polisi Metropolitan dan pasukan lainnya menggandakan upaya mereka untuk membasmi petugas yang korup. Ini mungkin berarti lebih mengejutkan kasus terungkap dalam jangka pendek," katanya.

The Met telah menjadi subjek tinjauan independen sejak 2021, dengan temuan awal yang menyimpulkan reformasi "radikal" diperlukan sehubungan dengan penanganan dugaan pelanggaran terhadap petugas.

Baca Juga: Polisi London Dakwa Pelaku Insiden Penikaman di Masjid

Kasus Carrick, salah satu pelanggar seks paling produktif di Inggris yang mengaku bersalah atas 24 dakwaan pemerkosaan antara tahun 2003 dan 2020, menimbulkan pertanyaan tentang kegagalan untuk mengetahui apa yang dia lakukan.

Dia sebelumnya menjadi perhatian polisi atas sembilan insiden termasuk tuduhan pelecehan, penyerangan, dan pemerkosaan antara tahun 2000 dan 2021 namun tidak didakwa melakukan pelanggaran apa pun.

Carrick telah menggunakan posisinya yang berkuasa untuk mengendalikan dan mengintimidasi korbannya, memberi tahu mereka bahwa tidak ada yang akan mempercayai kata-kata mereka yang bertentangan dengan kata-kata petugas yang melayani. 

49