Home Internasional Penembakan Kembar di California: 7 Tewas, Pelakunya Pria Asia

Penembakan Kembar di California: 7 Tewas, Pelakunya Pria Asia

California, Gatra.com - Seorang pekerja pertanian Asia ditahan setelah tujuh orang dilaporkan tewas di depan anak-anak di California.

Kejadian ini hanya berselang dua hari setelah penembak massal menewaskan 11 orang pada perayaan Tahun Baru Imlek, dekat Los Angeles.

Pembunuhan terbaru yang menimpa orang Amerika keturunan Asia di California itu terjadi di dua peternakan di kota pesisir Half Moon Bay, sekitar 50 kilometer sebelah selatan San Francisco, AS, Senin (23/1).

AFP melaporkan, Selasa (24/1), Sheriff San Mateo, Christina Corpus mengatakan bahwa tujuh orang tewas dan satu terluka dalam penembakan kembar itu, dan diidentifikasi seorang warga Half Moon Bay berusia 67 tahun bernama Chunli Zhao sebagai pelakunya, dan saat ini telah ditahan.

Tersangka ini menggunakan pistol semi-otomatis dalam penyerangan mereka, dan keduanya tampaknya memiliki hubungan dengan beberapa korban mereka.

Baca Juga: Lagi-lagi Penembakan Massal di Amerika Serikat

Corpus mengatakan bahwa para deputi telah dikirim ke dua lokasi pembibitan di sekitar Half Moon Bay, tempat pedesaan di selatan San Francisco, pada waktu petang di hari Senin.

Empat orang tewas di salah satu dari mereka dan satu dilaporkan terluka parah.

"Tak lama kemudian, tiga korban tambahan juga ditemukan tewas dengan luka tembak di lokasi penembakan terpisah," katanya kepada wartawan.

"Ada orang-orang yang tinggal di lokasi itu juga... itu di sore hari ketika anak-anak keluar dari sekolah dan anak-anak menyaksikan ini tak tak dapat diungkapkan," katanya.

Corpus mengatakan bahwa Zhao kemudian pergi ke gardu sheriff di Half Moon Bay di mana kru ABC7 menangkap rekaman dramatis penangkapannya saat dia ditarik ke tanah oleh petugas bersenjata.

"Zhao ditahan tanpa insiden dan pistol semi-otomatis ditemukan di kendaraannya," kata Corpus.

Laporan mengatakan bahwa yang tewas adalah seorang buruh tani Tiongkok, dan Zhao pernah bekerja di salah satu peternakan.

Berita tentang penembakan massal kedua di California dalam waktu kurang dari 48 jam, menyebarkan dan mengejutkan ke seluruh negara bagian, yang telah memiliki beberapa undang-undang senjata api paling ketat di Amerika Serikat.

Baca Juga: Lagi, Penembakan Massal di AS Tewaskan 4 Orang

Gubernur Gavin Newsom yang jengkel, pada hari Senin ketika berada di Monterey Park di mana dia mengecam kelambanan tindakan federal atas senjata, menyebutnya kejadian itu sebagai "tragedi".

"Pada pertemuan rumah sakit dengan para korban penembakan massal ketika saya ditarik untuk diberi pengarahan tentang penembakan lain. Kali ini di Half Moon Bay. Tragedi demi tragedi," cuitnya.

Penembakan massal Sabtu malam adalah yang terburuk di Amerika Serikat sejak seorang remaja bersenjata di Uvalde, Texas, menewaskan 21 orang di sebuah sekolah dasar Mei lalu. Semua tewas kecuali dua anak-anak.

Penyelidikan Motif Kejadian 

Ketika tragedi yang baru terungkap, detektif di ujung selatan negara bagian itu masih menyelidiki apa yang mendorong seorang imigran tua Asia yang diketahui bernama Huu Can Tran menembak mati 11 orang yang berkumpul,  dalam perayaan di aula dansa pinggiran kota - sebelum dia bunuh diri.

Berita tentang ‘pembantaian baru’ itu datang ketika para detektif --yang hanya beberapa ratus kilometer jauhnya di Monterey Park, mencoba menyimpulkan serangkatan peristiwa mengapa Huu Can Tran menembak mati orang-orang yang bersuka ria, kemudian bunuh diri, saat berkumpul di sebuah studio tari untuk merayakan Tahun Baru Imlek pada Sabtu malam.

Sheriff County Los Angeles Robert Luna mengatakan pada hari Senin bahwa Tran, pernah ditangkap pada tahun 1994, karena memiliki senjata api secara tidak sah, menembakkan 42 peluru dalam serangan itu.

Namun, katanya, masih banyak yang belum diketahui.

"Apa yang mendorong orang gila melakukan ini? Kami tidak tahu. Tapi kami berniat mencari tahu," katanya kepada wartawan.

Luna membenarkan bahwa petugas telah diberi tahu bahwa Tran mungkin dikenal oleh beberapa korbannya, tetapi menyebut saat ini tidak ada bukti bahwa dia terkait dengan siapa pun.

Sikap Mendadak Agresif 

Pada hari Senin, sebuah gambar mulai muncul dari pelakunya di Monterey Park, seorang pria yang menurut surat nikahnya, telah berimigrasi dari Tiongkok, dan pernah menjadi pengunjung tetap di Star Ballroom Dance Studio di masa lalu.

Mantan istri Tran mengatakan kepada CNN bahwa pasangan itu bertemu di sana, dua dekade lalu ketika dia menawarkan untuk memberikan pelajaran informal padanya.

Wanita yang tidak mau disebutkan namanya, itu mengatakan mereka menikah beberapa waktu kemudian, namun hubungan itu tidak bertahan lama, karena perceraian pada tahun 2006.

Dia mengatakan bahwa Tran, yang terkadang bekerja sebagai sopir truk, tidak melakukan kekerasan, tetapi bisa berubah menjadi tidak sabar.

“Seorang pria mengatakan bahwa dia sebelumnya mengenal Tran. Dia mengeluh tentang guru tari, yang dia klaim akan mengatakan hal-hal jahat tentang dia,” sebagaimana dilaporkan CNN.

“Dia memusuhi banyak orang di sana", kata pria itu kepada penyiar.

Baca Juga: Penembakan di Memphis Dilakukan Remaja 19 Tahun, 4 Tewas

“Detektif yang menggeledah rumah mobil tempat Tran tinggal di Hemet, 140km timur Los Angeles, menemukan senapan, elektronik, dan amunisi,” kata Luna.

“Awal bulan ini, Tran masuk dalam tuduhan penipuan, pencurian, dan peracunan yang melibatkan keluarganya di daerah Los Angeles 10 hingga 20 tahun lalu", kata polisi di kota itu.

Tari Terakhir 

Keluarga My Nhan yang berusia 65 tahun mengatakan bahwa tragedi itu "masih menyesakkan".

"Dia menghabiskan bertahun-tahun pergi ke studio tari di Monterey Park pada akhir pekan," kata sebuah pernyataan.

"Itu yang dia suka lakukan. Tapi tidak adil, Sabtu adalah dansa terakhirnya."

Di tengah kesedihan, salah satu kisah kepahlawanan telah memberikan harapan ketika Brandon Tsay yang berusia 26 tahun mengungkapkan bagaimana dia bergulat dengan Tran, ketika lelaki tua itu tiba di studio tari lain, yang diyakini polisi sebagai serangan kedua yang direncanakan.

"Dia memukul wajah saya, membentur bagian belakang kepala saya, saya mencoba menggunakan siku untuk menjauhkan pistol darinya," kata Tsay kepada ABC.

"Akhirnya, pada satu titik saya bisa menarik pistol darinya, mendorongnya ke samping, membuat jarak, mengarahkan pistol ke arahnya, mengintimidasi dia, berteriak: 

'Pergi dari sini. Saya akan menembak. Dapatkan pergi. Pergi.'"

41