Home BUMN Pastikan Keselamatan Seluruh Pemudik, Jasaraharja Pasang Alat Rating Pengemudi Bus

Pastikan Keselamatan Seluruh Pemudik, Jasaraharja Pasang Alat Rating Pengemudi Bus

Jakarta, Gatra.com- PT Jasaraharja memasang alat rating pengemudi disetiap armada bus yang digunakan Mudik Bareng Jasaraharja. JasaraharjaDirektur Hubungan Kelembagaan , Munadi Herlambang menjelaskan pemasangan alat tersebut untuk memastikan keselamatan pemudik.

"Alat rating pengemudi ini berisikan informasi mengenai ketenangan pengemudi, kestabilan injak gas, pengereman apakah mendadak atau tidak, belok mendadak atau tidak. Semua tergambar dalam alat tersebut," jelas Munadi dikutip dari keterangan tertulisnya, Selasa (18/4).

Munadi menjelaskan alat deteksi tersebut merupakan karya anak bangsa dan telah dicoba terhadap 50 bus milik PO Sinar Jaya. "Hasil uji coba bervariatif ada yang disiplin dan ada yang tidak disiplin," ujarnya usai melepas keberangkatan Mudik Bersama BUMN di Jakarta.

Pihaknya sudah merespon terkait hasil uji coba tersehut. "Tentu yang tidak disiplin akan diberikan pembinaan lebih lanjut. Alat ini akan dijadikan standard operasional pengoperasian PO Bus oleh pemerintah," kata Munadi.

Dia menambahkan, perusahaan otto bus yang digunakan oleh Jasaraharja akan mendapatkan bunga khusus dari lembaga pembiayaan. Sebagai bentuk penghargaan pihaknya mengupayakan rekomendasi kepada PO Bus agar driver yang bagus mendapatkan atensi khusus dan mendapatkan bunga khusus jika mengajukan pinjaman kendaraan,

"Kita berikan rekomendasi kepada lembaga pembiayaan atau  leasing kalau pengemudi atas nama A berhak mendapatkan perlakukan khusus berupa bunga ringan," tambah Munadi.

Selain memasang alat pemantau driver, Jasaraharja juga memastikan seluruh pemudik mendapatkan asuransi perjalanan."Dari tiket, itu sudah ada yang namanya iuran wajib, itu asuransi wajib dari Jasa Raharja, tapi kita tambah asuransi kecelakaan diri yang diprovide oleh Jasa Raharja Putra," ujar Munadi.

Sehingga, sebut dia, semua peserta program mudik gratis ini dilindungi oleh bukan hanya asuransi wajib, tapi juga asuransi tambahan yang sudah tertera di tiket masing-masing.

"Untuk detail asuransinya, dari Jasa Raharja, untuk kecelakaan sebesar Rp20 juta dan dirawat inap, kalau meninggal dunia sebesar Rp50 juta. Ini asuransi yang sudah melekat di tiket masing-masing peserta," ucap Munadi.

Untuk saat ini, sebut dia, pendaftaran Program Mudik Gratis bersama BUMN oleh Jasa Raharja telah ditutup.
Sebelumnya, pendaftaran program ini digelar secara online dan diikuti oleh 48 ribu peserta mudik secara total. Peserta melakukan registrasi secara online, dan kemudian melakukan registrasi ulang pada saat mengambil kaos mudik gratis.

Sementara itu, sebanyak 67.223 kursi disediakan bagi para perantau untuk kembali kekampung halaman mereka melalui Program mudik gratis bersama BUMN. Dari jumlah tersebut sebanyak 48.743 diberangkatkan menggunakan 1.081 armada bus.

“Sedangkan sebanyak 15.658 pemudik akan diberangkatkan menggunakan 30 kereta api dan sebanyak 2.562 pemudik diberangkatkan menggunakan 6 kapal laut,” lanjut Munadi.

53