Home Internasional Setelah Tiongkok dan Rusia, Komite Menteri Islam - Arab Kunjungi Inggris

Setelah Tiongkok dan Rusia, Komite Menteri Islam - Arab Kunjungi Inggris

London, Gatra.com - Setelah mengunjungi Tiongkok dan Rusia serta bertemu dengan para menteri luar negeri masing-masing, Komite Kementerian Islam Arab, yang dipimpin Menteri Luar Negeri Saudi, Faisal bin Farhan bin Abdullah, melakukan perjalanan ke Inggris untuk mengadakan pertemuan resmi. 

Pertemuan dilakukan dengan Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron, dikutip Al-arabiya, pada Rabu (22/11).

Selain Menlu Saudi, panitia juga turut beranggotakan Menteri Luar Negeri Riyad Malki, Wakil Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Yordania Ayman Safadi, Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shukri, Menteri Luar Negeri Turki Hakan Fidan, Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi, Menteri Luar Negeri Nigeria Yusuf Maitama. Togar, dan Sekretaris Jenderal Liga Arab, Ahmed Aboul Gheit.

Para anggota Komite Menteri menekankan pentingnya anggota Dewan Keamanan dan komunitas internasional, untuk mengambil langkah-langkah yang efektif dan mendesak gencatan senjata sepenuhnya di Jalur Gaza, dan menekankan bahwa ini adalah prioritas bagi semua negara Arab dan Islam.

Pertemuan itu juga menyikapi konflik Israel-Hamas setelah kedua belah pihak sepakat untuk melakukan gencatan senjata di Gaza setidaknya selama empat hari.

“Kami membahas bagaimana menggunakan langkah maju ini untuk memikirkan masa depan dan bagaimana kita dapat membangun masa depan, yang damai yang memberikan keamanan bagi Israel tetapi juga perdamaian dan stabilitas bagi rakyat Palestina,” kata Cameron dalam sebuah pernyataan.

Sebelumnya pada hari Rabu, para menteri luar negeri negara-negara Arab menyambut baik perjanjian gencatan senjata sementara antara Israel dan kelompok militan Gaza, Hamas. Namun mengatakan bahwa perjanjian tersebut harus diperpanjang dan menjadi langkah pertama menuju penghentian penuh permusuhan.

Menteri luar negeri Arab Saudi, Mesir dan Yordania mengatakan pada konferensi pers di London bahwa perjanjian tersebut, yang mencakup pembebasan sandera dan peningkatan bantuan ke Jalur Gaza yang hancur, pada akhirnya juga harus mengarah pada dimulainya kembali pembicaraan mengenai solusi dua negara.

Berdasarkan kesepakatan gencatan senjata sementara yang dicapai pada Rabu, Israel dan Hamas sepakat untuk menghentikan pertempuran selama empat hari untuk memungkinkan pembebasan 50 sandera yang ditahan di Gaza, sebagai ganti 150 warga Palestina yang dipenjara di Israel, dan masuknya bantuan kemanusiaan ke wilayah kantong tersebut.

Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan mengatakan bantuan kemanusiaan harus dipertahankan dan diperluas, dan bantuan tersebut tidak boleh bergantung pada pembebasan sandera lebih lanjut.

“Akses kemanusiaan apa pun yang meningkat akibat kesepakatan penyanderaan ini harus tetap ada dan harus dibangun,” katanya.

“Tidak boleh ada pengurangan akses berdasarkan kemajuan dalam pembebasan sandera lebih lanjut… Menghukum penduduk sipil Gaza karena menahan sandera sama sekali tidak dapat diterima,” katanya.

Konflik dimulai pada 7 Oktober ketika orang-orang bersenjata Hamas dan militan lainnya menyerbu melintasi perbatasan menuju Israel, menewaskan 1.200 warga sipil dan tentara Israel, dan menyandera sekitar 240 orang.

Israel merespons dengan pemboman besar-besaran dan kemudian invasi ke Jalur Gaza, menewaskan lebih dari 13.000 warga Palestina, termasuk sedikitnya 5.600 anak-anak, menurut pihak berwenang di Gaza yang dikuasai Hamas.

Para menteri luar negeri Arab memimpin kelompok kontak yang terdiri dari negara-negara mayoritas Muslim yang melobi sekutu utama Israel dan Dewan Keamanan PBB, untuk mengakhiri perang Gaza dan bergerak menuju solusi permanen konflik Israel-Palestina.

Delegasi tersebut mengunjungi ibu kota anggota tetap Dewan Keamanan PBB, tiba di London setelah pertemuan di Beijing dan Moskow, dan merencanakan perjalanan lebih lanjut ke Paris dan Washington.

99