Home Internasional Seluruh Pekerja India yang Terperangkap di Terowongan Selama 17 Hari Berhasil Diselamatkan

Seluruh Pekerja India yang Terperangkap di Terowongan Selama 17 Hari Berhasil Diselamatkan

Silkyara, Gatra.com - Para pekerja India disambut dengan sorak-sorai dan karangan bunga saat tim penyelamat berhasil mengeluarkan 41 pekerja dari terowongan jalan Himalaya yang runtuh, tempat mereka terjebak setelah operasi "teknik maraton" berhasil menyelamatkan mereka selama 17 hari, hingga pada Selasa (28 /11).

Dengan senyum berseri-seri, orang-orang yang diselamatkan disambut sebagai pahlawan setelah diangkut melalui pipa baja sepanjang 57 meter, dengan tandu yang khusus dilengkapi roda, di mana mereka disambut oleh pejabat negara sambil memeluk keluarga mereka.

"Salam ibu India!" Kerumunan orang di luar terowongan bersorak, ketika berita menyebar bahwa semua orang telah berhasil keluar dari terowongan, yang sedang dibangun di negara bagian Uttarakhand, Himalaya, tempat mereka tertahan sejak sebagian terowongan runtuh pada 12 November lalu.

“Kami bersyukur kepada Tuhan dan tim penyelamat yang bekerja keras untuk menyelamatkan mereka,” kata Naiyer Ahmad kepada AFP, yang adik laki-lakinya, Sabah Ahmad, termasuk di antara para pekerja yang terjebak, dan telah berkemah di suhu yang sangat dingin di lokasi tersebut selama lebih dari dua minggu. 

“Kami sangat bahagia, tidak ada kata-kata yang bisa menjelaskannya,” kata Musarrat Jahan, istri salah satu pekerja yang diselamatkan, Sabah Ahmad, kepada AFP melalui telepon dari negara bagian Bihar, tempat dia menunggu kabar yang sudah putus asa.

"Bukan hanya suamiku yang mendapat kehidupan baru, kami juga mendapat kehidupan baru. Kami tidak akan pernah melupakannya," katanya.


Keberanian dan kesabaran

Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan kepada para pekerja dalam sebuah pernyataan bahwa keberanian dan kesabaran mereka menginspirasi semua orang.

“Kesabaran, kerja keras, dan keyakinan menang”, kata kepala menteri negara bagian Uttarakhand Pushkar Singh Dhami, memuji doa puluhan juta warga negara dan kerja tak kenal lelah dari semua tim penyelamat.

“Kesehatan para pekerja tersebut "baik-baik saja", dan tim medis di rumah sakit lapangan akan melakukan pemeriksaan segera setelah mereka dibawa keluar,” kata Dhami.

Guriya Devi, istri pekerja yang diselamatkan, Sushil Kumar, mengatakan dia terus berdoa sejak terowongan itu runtuh.

“Kami melewati masa-masa yang mengerikan, dan terkadang kami kehilangan harapan – namun pada akhirnya tibalah waktunya untuk merayakannya,” katanya.

Operasi penyelamatan 

Setelah berulang kali mengalami kegagalan dalam operasi tersebut, para insinyur militer dan penambang terampil menggali “bagian terakhir” dengan tangan menggunakan apa yang disebut teknik "lubang tikus". 

Sebuah tim yang terdiri dari tiga orang yang bekerja di permukaan batu di dalam pipa logam, yang cukup lebar untuk menerobosnya.

Tim penyelamat India hanya 5 meter dari 41 orang yang terjebak di terowongan

Tim penyelamat India menerobos puing-puing untuk mencapai 41 orang yang terjebak di terowongan

Usaha dan pengorbanan

Miliarder India Anand Mahindra memberikan penghormatan kepada orang-orang yang masuk ke dalam pipa sempit, untuk membersihkan batu dengan tangan.

“Setelah semua peralatan pengeboran yang canggih, para ‘penambang rathole’lah yang membuat terobosan penting,” kata Mahindra di X, sebelumnya Twitter.

“Ini adalah pengingat yang mengharukan bahwa pada akhirnya, kepahlawanan seringkali merupakan hasil dari usaha dan pengorbanan individu,” ujarnya.

Pekan lalu, para insinyur yang bekerja menggerakkan pipa logam secara horizontal, menembus tanah dengan mendobrak balok-balok logam, dan kendaraan konstruksi yang terkubur di dalam reruntuhan, sehingga mematahkan mesin bor tanah raksasa.

Sebuah poros vertikal terpisah juga dimulai dari bukit berhutan di atas terowongan, serta dari sisi terjauh terowongan jalan. Rute yang lebih panjang diperkirakan sekitar 480 meter.

Sebelum hari Selasa, para pekerja terlihat masih hidup untuk pertama kalinya pada minggu lalu. Mereka mengintip ke dalam lensa kamera endoskopi yang dikirim oleh penyelamat ke dalam pipa tipis, yang dijadikan cela menghirup udara, membawa makanan, air dan listrik dialirkan.

Arnold Dix, presiden Asosiasi Terowongan dan Luar Angkasa Bawah Tanah Internasional, yang menjadi penasihat para insinyur, mengatakan kepada wartawan sebelum penyelamatan bahwa orang-orang tersebut dalam keadaan bersemangat, dan dia mendengar pria-pria dalam terowongan itu sedang "bermain kriket".

28