Home Internasional Pembebasan Sandera di Gaza Menjelang Negosiasi Kelanjutan Gencatan Senjata

Pembebasan Sandera di Gaza Menjelang Negosiasi Kelanjutan Gencatan Senjata

Gaza, Gatra.com - Pertukaran sandera baru yang ditahan Hamas dengan tahanan Palestina di Israel, kembali dimulai pada Rabu malam. Pertukaran dilakukan di jam-jam terakhir gencatan senjata di Gaza, ketika mediator internasional kembali membicarakan perpanjangan penghentian serangan udara dan darat Israel, yang memungkinkan pertukaran lebih banyak tahanan.

Sepuluh warga Israel termasuk satu orang Belanda, satu orang Amerika dan tiga orang berkewarganegaraan ganda Jerman serta dua orang Rusia dan empat orang Thailand telah dibebaskan oleh Hamas di Gaza.

Mediator Qatar mengumumkan dikutip Al-arabiya, pada Kamis pagi (30/1).

“Ada 10 warga negara Israel dibebaskan sebagai bagian dari perjanjian, termasuk lima warga negara ganda: – Seorang warga negara ganda Belanda, yang juga masih di bawah umur – tiga warga negara Jerman – satu warga negara ganda Amerika,” kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Qatar, Majed al-Ansari. 

Ia menambahkan bahwa dua warga negara Rusia dan empat warga Thailand juga ikut dibebaskan.

Ia menambahkan bahwa 30 warga Palestina juga telah dikeluarkan dari penjara Israel sebagai imbalannya.

“Qatar tetap berharap bahwa kemajuan yang dicapai dalam beberapa hari terakhir dapat dipertahankan, dan perpanjangan lebih lanjut dari perjanjian jeda kemanusiaan dapat dicapai,” kata al-Ansari, dalam sebuah pernyataan.

Militer Israel mengatakan sandera yang terdiri dari 10 wanita dan anak-anak Israel serta empat warga negara Thailand, hendak keluar dari wilayah tersebut.

Para perunding bekerja keras untuk menuntaskan rincian perpanjangan gencatan senjata lebih lanjut karena sudah melampaui batas waktu hingga Kamis pagi. 

Perundingan tampaknya menjadi semakin sulit karena sebagian besar perempuan dan anak-anak yang ditahan oleh Hamas telah dibebaskan, dan para militan diperkirakan akan mengupayakan pembebasan yang lebih besar sebagai imbalan atas pembebasan laki-laki dan tentara.

Tekanan internasional meningkat agar gencatan senjata terus berlanjut selama mungkin, setelah hampir delapan minggu pemboman Israel dan kampanye darat di Gaza, yang telah menewaskan ribuan warga Palestina, membuat tiga perempat dari 2,3 juta penduduk Palestina terpaksa mengungsi dan menyebabkan krisis kemanusiaan. Israel menyambut baik pembebasan puluhan sandera dalam beberapa hari terakhir dan mengatakan pihaknya akan mempertahankan gencatan senjata, jika Hamas terus membebaskan tawanan.

Namun, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada hari Rabu menekankan bahwa Israel akan melanjutkan kampanyenya untuk melenyapkan Hamas, yang telah memerintah Gaza selama 16 tahun dan mengatur serangan mematikan terhadap Israel yang memicu perang. 

“Setelah fase pengembalian para korban penculikan ini habis, maka kita akan melakukan hal yang sama. Israel kembali berperang? Jadi jawaban saya tegas ya,” ujarnya. 

“Tidak mungkin kami tidak akan kembali berjuang sampai akhir,” tambahnya.

Dia berbicara menjelang kunjungan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken ke wilayah tersebut yang direncanakan minggu, ini untuk mendesak perpanjangan lebih lanjut gencatan senjata dan pembebasan sandera.

Pejabat kesehatan Palestina mengatakan di Tepi Barat, pasukan Israel membunuh dua anak laki-laki Palestina – berusia 8 tahun dan 15 tahun – dalam serangan di kota Jenin. Rekaman keamanan menunjukkan sekelompok anak laki-laki di jalan mulai berlari, kecuali satu orang yang terjatuh ke tanah dan mengeluarkan darah.

Militer Israel mengatakan pasukannya menembaki orang-orang yang melemparkan bahan peledak ke arah mereka, namun tidak menyebutkan secara spesifik apa yang dimaksud dengan anak laki-laki tersebut, yang tidak terlihat melemparkan apa pun. Secara terpisah, militer mengatakan pasukannya membunuh dua militan Jihad Islam dalam serangan itu.

Sejauh ini, serangan gencar Israel di Gaza tampaknya hanya berdampak kecil terhadap pemerintahan Hamas, terbukti dari kemampuannya melakukan negosiasi yang rumit, menegakkan gencatan senjata di antara kelompok bersenjata lainnya, dan mengatur pembebasan sandera. 

Para pemimpin Hamas, termasuk Yehya Sinwar kemungkinan besar telah bergeser ke selatan.

Dengan pasukan Israel yang menguasai sebagian besar wilayah utara Gaza, invasi darat ke wilayah selatan kemungkinan akan membawa dampak yang semakin besar terhadap nyawa dan kehancuran warga Palestina.

Sebagian besar penduduk Gaza kini berdesakan di wilayah selatan.

Gencatan senjata telah membuat mereka terbebas dari pemboman, namun hari-hari yang tenang kini dihabiskan dengan terburu-buru untuk mendapatkan pasokan guna memberi makan keluarga mereka, ketika bantuan masuk dalam jumlah yang lebih besar, meski pun masih dalam jumlah yang tidak mencukupi.

Amerika Serikat, sekutu utama Israel, telah menunjukkan keengganan yang lebih besar terhadap dampak perang di Gaza. Pemerintahan Biden telah mengatakan kepada Israel bahwa jika mereka melancarkan serangan di selatan, maka mereka harus bertindak dengan lebih presisi.

46