Home Internasional Israel Bombardir Gaza, Korban Jiwa Warga Sipil Palestina Berjatuhan

Israel Bombardir Gaza, Korban Jiwa Warga Sipil Palestina Berjatuhan

Gaza, Gatra.com – Sejumlah warga sipil Palestina, sebagian besar anak-anak dan perempuan, tewas atau terluka Jumat pagi, ini ketika pendudukan Israel melanjutkan genosida di Jalur Gaza, menyerang berbagai wilayah di Jalur Gaza dari darat, laut, dan udara.

Serangan-serangan ini terjadi tak lama setelah berakhirnya jeda kemanusiaan sementara, yang ditengahi oleh Mesir dan Qatar, yang berlangsung selama tujuh hari.

Koresponden WAFA Palestina, Jumat (1/12), melaporkan bahwa dua bayi perempuan dari keluarga Baltaji dan Lulu tewas secara tragis akibat serangan udara Israel yang menargetkan lingkungan Assqoula dan Shujaeya di Kota Gaza. 

Selain itu, sekitar 20 warga sipil terluka, dan dilarikan ke Rumah Sakit Baptis Al-Ahli akibat pemboman Israel yang sedang berlangsung, di beberapa wilayah di Kota Gaza.

Dalam insiden memilukan lainnya, empat warga tewas, dan beberapa lainnya terluka ketika serangan udara Israel menargetkan rumah keluarga Adwan di pasar barat Rafah, yang terletak di selatan Gaza.

Sementara itu, artileri Israel melancarkan beberapa serangan terhadap rumah-rumah warga sipil di bagian barat Kota Gaza, sementara pasukan pendudukan menembakkan senapan mesin berat di berbagai lingkungan. 

Wilayah barat Kota Gaza, khususnya Al-Nasr, Tal Al-Hawa, Sheikh Radwan, dan wilayah Sheikh Ajleen, terkena dampak terberat dari tembakan dan tembakan artileri Israel.

Serangan lebih lanjut termasuk serangan udara Israel yang menargetkan kota Abasan di timur Khan Yunis di Gaza selatan, serta pemboman artileri di timur Kegubernuran Pusat dan Khan Yunis di selatan.

Dilaporkan juga bahwa pesawat Israel menargetkan sebuah rumah di daerah Abu Iskandar barat laut Kota Gaza, mengakibatkan dua wanita dan dua anak terluka. 

Selain itu, serangan udara menghantam sebuah rumah milik keluarga Ajla di daerah Assqoula di lingkungan Zaytoun di Kota Gaza.

Dalam serangkaian serangan tanpa pandang bulu lainnya, pesawat tempur Israel menargetkan sebuah rumah di kamp pengungsi Yibna di Rafah, Gaza selatan. 

Sementara itu, pemboman angkatan laut dan artileri dilaporkan terjadi di sepanjang pantai Kota Gaza, Nuseirat, Zawayda, dan wilayah timur dan barat Gaza tengah.

Serangan udara intensif juga dilakukan oleh pasukan pendudukan Israel di beberapa wilayah utara Gaza, bertepatan dengan penembakan artileri secara acak terhadap sebagian besar lingkungan di Kota Gaza, serta wilayah utara dan tengah.

Sementara itu, sekitar Rumah Sakit Nasser di Khan Yunis, Gaza selatan, menjadi saksi beberapa serangan udara Israel.

Selain itu, pesawat tempur Israel melancarkan serangkaian serangan udara intensif di kamp pengungsi Nuseirat dan Maghazi, keduanya terletak di Jalur Gaza tengah.

Wafa mencatat peningkatan kehadiran pesawat pengintai Israel yang terbang secara luas di sebagian besar wilayah Jalur Gaza.

Setidaknya 15.000 warga Palestina, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil tak berdosa, termasuk lebih dari 6.500 anak-anak dan lebih dari 3.000 wanita, telah terbunuh sejak dimulainya kampanye genosida Israel di Gaza pada 7 Oktober.

100