Home Internasional Pesawat Tempur Israel kembali Menggempur Gaza, 178 Warga Palestina Tewas

Pesawat Tempur Israel kembali Menggempur Gaza, 178 Warga Palestina Tewas

Gaza, Gatra.com - Pesawat-pesawat tempur Israel menggempur Gaza, setelah perundingan untuk memperpanjang gencatan senjata dengan Hamas yang telah berlangsung selama seminggu gagal, pada hari Jumat (1/12). Kenyatan ini menyebabkan warga Palestina yang terluka dan meninggal harus dibawa ke rumah sakit ,dan yang lainnya harus turun ke jalan untuk mencari keselamatan.

“178 warga Palestina telah tewas dan 589 terluka dalam serangan Israel di Gaza sejak gencatan senjata berakhir,” kata Kementerian Kesehatan Gaza, memperbarui jumlah korban jiwa sebanyak 109 orang dari beberapa jam setelah gencatan senjata berakhir, dikutip Al-arabiya. 

Wilayah timur Khan Younis di selatan Gaza menjadi sasaran pemboman hebat ketika tenggat waktu telah berlalu tak lama setelah fajar, dengan asap membubung ke langit berbentuk kolam tampak di kota tersebut. Warga turun ke jalan dengan barang-barang yang ditumpuk di gerobak, mengungsi mencari perlindungan lebih jauh ke barat.

Di bagian utara daerah tersebut, yang sebelumnya merupakan zona perang utama, gumpalan asap besar membubung di atas reruntuhan, terlihat dari seberang pagar Israel. Deru tembakan dan dentuman ledakan terdengar di atas suara gonggongan anjing.

Sirene terdengar di seluruh Israel selatan ketika para militan menembakkan roket dari daerah pesisir tersebut ke kota-kota.

Israel dan Hamas saling tuduh merusak perundingan, meskipun Gedung Putih hanya menyebut kelompok militan Palestina, dengan mengatakan pihaknya gagal menghasilkan daftar sandera baru yang akan dibebaskan guna memungkinkan perpanjangan gencatan senjata.

PBB mengatakan pertempuran itu akan memperburuk keadaan darurat kemanusiaan yang ekstrim . 

“Neraka di Bumi telah kembali ke Gaza,” kata juru bicara kantor kemanusiaan PBB di Jenewa, Jens Laerke.

Militer Israel mengatakan pasukan darat, udara dan lautnya telah menyerang lebih dari 200 lokasi yang mereka sebut sebagai “sasaran teror” di daerah kantong tersebut sejak pagi hari.

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant mengatakan jika dia berada di salah satu jet perang Israel selama serangan itu untuk menyaksikannya dari dekat. 

“Hasilnya sangat mengesankan. Hamas hanya memahami kekuatan dan oleh karena itu kami akan terus bertindak sampai tujuan perang tercapai,” ujarnya, dikutip Reuters.

Sumber-sumber Mesir dan regional setempat mengatakan kepada Reuters bahwa Israel telah memberi tahu beberapa negara Arab bahwa mereka ingin membuat zona penyangga di perbatasan Gaza sisi Palestina, untuk mencegah serangan di masa depan sebagai bagian dari proposal wilayah kantong tersebut setelah perang berakhir.

Pemboman di sejumlah wilayah

Para petugas medis dan saksi mengatakan pemboman hari Jumat itu paling intens terjadi di Khan Younis dan Rafah di Jalur Gaza selatan, tempat ratusan ribu warga Gaza berlindung dari pertempuran di wilayah utara. Rumah-rumah di wilayah tengah dan utara juga terkena dampaknya.

“Anas, anakku!” teriak ibu Anas Anwar al-Masri, bocah lelaki yang terbaring di tandu dengan cedera kepala di koridor Rumah Sakit Nasser di Khan Younis. “Aku tidak punya siapa pun selain kamu!” ujarnya.

Lebih jauh ke selatan di Rafah, warga membawa beberapa anak kecil, berlumuran darah dan dengan debu di tubuhnya, keluar dari rumah yang hancur. 

Mohammed Abu-Elneen, yang ayahnya adalah pemilik rumah tersebut, mengatakan bahwa rumah tersebut melindungi orang-orang yang mengungsi dari tempat lain.

Di dekat rumah sakit Abu Yousef al-Najjar, gelombang pertama korban luka adalah laki-laki dan anak laki-laki.

Warga Gaza mengatakan mereka khawatir pemboman di bagian selatan wilayah tersebut dapat memicu perluasan perang ke wilayah yang sebelumnya dianggap aman oleh Israel.

Ada sejumlah selebaran yang disebarkan di wilayah timur kota utama di selatan Khan Younis, memerintahkan penduduk di empat kota untuk mengungsi - bukan ke wilayah lain di Khan Younis seperti di masa lalu, namun lebih jauh ke selatan ke kota Rafah yang padat di perbatasan Mesir.

“Harus segera mengungsi dan menuju shelter di kawasan Rafah. Khan Younis adalah zona pertempuran yang berbahaya. Anda telah diperingatkan,” demikian isi selebaran yang ditulis dalam bahasa Arab.

Israel merilis tautan ke peta yang menunjukkan Gaza terbagi menjadi ratusan distrik, yang dikatakan akan digunakan di masa depan untuk mengkomunikasikan wilayah mana yang aman.

Di jalur patahan lainnya, seorang pejabat Lebanon mengatakan penembakan Israel menewaskan dua orang di Lebanon selatan pada hari Jumat. 

Dan kelompok Hizbullah Lebanon yang didukung Iran, sekutu Hamas, mengatakan mereka telah melakukan beberapa serangan terhadap posisi militer Israel di perbatasan untuk mendukung warga Palestina.

Tentara Israel mengatakan artileri mereka menyerang sumber tembakan dari Lebanon dan pertahanan udara telah mencegat dua peluncuran. 

Reuters tidak dapat mengonfirmasi satu pun laporan di medan perang tersebut.

Blinken membela Israel dan menuduh Hamas Ingkar Janji

Masing-masing pihak yang bertikai saling menyalahkan satu sama lain, sebagai menyebabkan gagalnya gencatan senjata dengan menolak persyaratan perpanjangan pembebasan sandera harian yang ditahan oleh militan, dengan imbalan tahanan Palestina.

Jeda tersebut, yang dimulai pada 24 November, telah diperpanjang dua kali, dan Israel mengatakan hal itu dapat berlanjut selama Hamas membebaskan 10 sandera setiap hari. Namun setelah tujuh hari pembebasan perempuan, anak-anak dan sandera asing, para mediator pada saat-saat terakhir gagal menemukan formula untuk membebaskan lebih banyak sandera, termasuk tentara Israel dan laki-laki sipil.

Israel menuduh Hamas menolak melepaskan semua perempuan yang ditahannya. Seorang pejabat Palestina mengatakan kehancuran terjadi pada tentara perempuan Israel.

Qatar, yang memainkan peran penting dalam upaya mediasi, mengatakan negosiasi masih berlangsung dengan Israel dan Palestina untuk memulihkan gencatan senjata, namun pemboman Israel terhadap Gaza telah mempersulit upaya mereka.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken , mengakhiri perjalanannya ke wilayah tersebut, dan mengatakan Hamas mulai menembakkan roket sebelum jeda permusuhan berakhir dan telah, mengingkari komitmen yang dibuatnya dalam hal pembebasan sandera tertentu.

Dia menambahkan bahwa dia telah bertemu dengan para pejabat dari negara-negara Arab dan membahas bagaimana menciptakan “perdamaian yang tahan lama, abadi dan aman.”

Israel akan memusnahkan Hamas sebagai tanggapan atas amukan kelompok militan tersebut pada 7 Oktober, ketika Israel mengatakan orang-orang bersenjata membunuh 1.200 orang dan menyandera 240 orang. Hamas, yang bersumpah untuk menghancurkan Israel, telah memerintah Gaza sejak 2007.

Serangan Israel telah menghancurkan sebagian besar wilayah tersebut. Otoritas kesehatan Palestina yang dianggap dapat diandalkan oleh PBB mengatakan lebih dari 15.000 warga Gaza telah dipastikan tewas, dan ribuan lainnya hilang dan dikhawatirkan terkubur di bawah reruntuhan.

131