Home Internasional Erdogan Tegas Menolak Tekanan AS Putuskan Hubungan Turki - Hamas

Erdogan Tegas Menolak Tekanan AS Putuskan Hubungan Turki - Hamas

Istanbul, Gatra.com - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menolak meningkatnya tekanan Amerika Serikat untuk memutuskan hubungan bersejarah Ankara dengan Hamas, setelah serangan militan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel.

AFP, Sabtu (2/12) melaporkan, pejabat tinggi pendanaan terorisme di Departemen Keuangan AS menyampaikan kekhawatiran "mendalam" Washington mengenai hubungan masa lalu Ankara dengan Hamas, selama kunjungan ke Türkiye minggu ini.

Wakil Menteri Brian Nelson mengatakan Washington belum mendeteksi adanya uang yang melewati Türkiye ke Hamas sejak perang Gaza pecah delapan minggu lalu.

Namun dia berpendapat bahwa Ankara telah membantu Hamas mengakses pendanaan di masa lalu, dan sekarang harus menggunakan undang-undang setempat untuk membatasi potensi transfer dana di masa depan.

Erdogan mengatakan pada hari Sabtu bahwa Washington sangat menyadari bahwa Türkiye tidak memandang Hamas sebagai organisasi teroris.

Baca Juga: Erdogan Serukan Israel Hentikan Serangan di Gaza dan Anggap sebagai Genosida

“Pertama-tama, Hamas adalah realitas Palestina, mereka adalah sebuah partai politik di sana dan mereka mengikuti pemilu sebagai sebuah partai politik, dan menang,” katanya dalam sambutan yang dikeluarkan oleh kantornya.

“Kami membentuk kebijakan luar negeri kami di Ankara dan merancangnya hanya berdasarkan kepentingan Türkiye, dan harapan rakyat kami,” kata Erdogan.

“Saya yakin lawan bicara kami menghargai langkah-langkah kebijakan luar negeri Türkiye, yang konsisten dan seimbang dalam krisis dan konflik kemanusiaan tersebut,” katanya.

Israel pada Jumat kembali melancarkan serangan udara setelah kedua pihak gagal memperpanjang gencatan senjata selama tujuh hari yang telah menyebabkan 80 sandera Israel dibebaskan dan ditukar dengan 240 tahanan Palestina.

Pejuang Hamas membunuh sekitar 1.200 orang – kebanyakan warga sipil – dan menyandera sekitar 240 warga Israel dan orang asing, kata para pejabat Israel, setelah menerobos perbatasan militer ke Israel selatan pada 7 Oktober.

Otoritas Hamas yang menguasai Gaza mengatakan serangan balasan Israel melalui udara dan darat telah menewaskan lebih dari 15.000 orang – sebagian besar adalah warga sipil.

Melawan Tekanan AS dan Barat

Erdogan telah menjadi salah satu kritikus paling vokal di dunia Muslim terhadap taktik militer Israel di Gaza.

Dia memanggil kembali utusan Ankara untuk Tel Aviv dan menuntut agar para komandan dan pemimpin politik Israel diadili karena “kejahatan perang”, di Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag.

Para pemimpin politik Hamas telah menggunakan Istanbul sebagai salah satu basis asing mereka selama dua dekade pemerintahan Erdogan.

Media Turki melaporkan bahwa mereka pindah ke Qatar setelah Ankara menyuarakan ketidaksenangannya terhadap gambar-gambar di media sosial yang menunjukkan pejabat Hamas merayakan serangan 7 Oktober.

Namun mereka telah mengunjungi Istanbul setidaknya pada satu kesempatan, untuk melakukan pembicaraan yang dirahasiakan.

Erdogan terakhir kali secara resmi bertemu dengan pemimpin Hamas Ismail Haniyeh di Istanbul pada bulan Juli.

Dia menindaklanjutinya dengan pembicaraan dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada bulan September, di sela-sela pertemuan PBB di New York.

Pertemuan tersebut bertujuan untuk membuka jalan bagi kunjungan perdana menteri Israel ke Türkiye.

Perang Gaza telah menghancurkan hubungan yang sudah terjalin tersebut.

Erdogan kini menyebut Netanyahu sebagai "tukang jagal Gaza" dan membahas prospek pemimpin Israel tersebut diadili di Den Haag.

“Harapan kami adalah para pelaku genosida, para penjagal Gaza yang tertangkap basah – terutama Netanyahu – akan menerima hukuman yang adil,” kata Erdogan pada hari Sabtu.

63