Home Politik Dapat Keluhan TPPO di Ende Tinggi, Ganjar: Optimalkan Pendidikan, Entaskan Kemiskinan

Dapat Keluhan TPPO di Ende Tinggi, Ganjar: Optimalkan Pendidikan, Entaskan Kemiskinan

Ende, Gatra.com - Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) menjadi persoalan serius yang dihadapi masyarakat Nusa Tenggara Timur (NTT). Diharapkan, pemimpin Indonesia ke depan memberikan perhatian serius terkait permasalahan ini.

Pernyataan itu disampaikan tokoh agama Ende, Romo Verno saat berdialog dengan Capres nomor urut 3, Ganjar Pranowo di Keuskupan Agung Ende, Kabupaten Ende, Nusa Tenggara Timur (NTT), Sabtu (2/12).

Dalam diskusi itu, Romo Verno mengatakan bahwa kasus perdagangan orang di NTT cukup meresahkan masyarakat. Berdasarkan data Pemprov NTT, 185 orang pekerja asal NTT telah menjadi korban TPPO sepanjang semester pertama tahun 2023. Romo Verno pun berharap, jika terpilih menjadi presiden, Ganjar-Mahfud mampu mengatasi persoalan itu.

"NTT ini semakin meningkat malah, dan memang ini hasil analisa kami bahwa ini berat untuk menghapus dan menghilangkan (Kasus TPPO) di NTT," katanya.

Merespons hal tersebut, Ganjar menyebut bahwa kebanyakan modus tersangka melakukan TPPO adalah persoalan ekonomi. Kesimpulan ini diambil dari berbagai pemberitaan yang beredar, termasuk pengalaman yang pernah ia alami selama memimpin Jawa Tengah (Jateng).

"Maka menurut saya, salah satu cara menekan TPPO di NTT adalah dengan pendidikan berkualitas dan pengentasan kemiskinan. Dan salah satu program kami adalah mewujudkan satu keluarga miskin satu sarjana," ucap Ganjar.

Melalui program itu lanjut dia, pemerintah akan berupaya memastikan setiap keluarga miskin punya minimal satu orang sarjana. Pemerintah akan turun tangan dan memberikan semua fasilitas agar si anak bisa mengenyam pendidikan sampai ke jenjang yang tinggi. Dengan pendidikan berkualitas dan program pengentasan kemiskinan yang apik, berbagai tindak kriminalitas seperti TPPO akan mampu dikurangi.

"Program dasarnya adalah kemiskinan, mencegahnya kita harus mengentaskan kemiskinan. Maka pendidikan sangat penting. Program satu keluarga miskin harus ada satu sarjana kami yakini bisa menjadi solusi karena pendidikanlah yang bisa membikin mereka terselamatkan," tuturnya.

Hal itu sudah dibuktikan Ganjar ketika memimpin Jateng dua periode. Ia telah membangun program sekolah gratis SMKN Jateng untuk siswa dari keluarga tidak mampu. Dan program itu terbukti berhasil meningkatkan kesejahteraan keluarga siswa tersebut.

"Kami ingin mengadopsinya dalam kepemimpinan nasional nanti. Dan saya senang, banyak yang menjadi perhatian para Romo dan tokoh agama di sini, termasuk TPPO. Saya kira ini menjadi catatan kita bersama dan mesti diselesaikan," tegasnya.

59