Home Internasional Tepi Barat: Serangan Semakin Menjadi Sejak Perang Gaza

Tepi Barat: Serangan Semakin Menjadi Sejak Perang Gaza

Tepi Barat, Gatra.com - Para pemukim Israel semakin berani melakukan kekerasan komunal terhadap warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki. Eskalasi terjadi sejak Perang Gaza berlangsung

Hal itu disampaikan salah seorang warga Tepi Barat kepada Reuters, Minggu (3/12), di mana seorang pria tewas dalam penyerbuan oleh pemukim Israel. Dalam kejadian pada hari Sabtu itu, tentara Israel berdiam diri dan membiarkan penyerbuan tersebut berlangsung.

Para pemukim Israel menyerbu dua komunitas Palestina di bagian utara Tepi Barat yang diduduki, membakar mobil-mobil dan bentrok dengan warga yang keluar untuk menghadapi mereka.

"Mereka mengepung rumah-rumah, membakar mobil-mobil, mendorong mobil menuruni bukit dan membakarnya, dan tentara berdiri di sana dan tidak mengatakan apa-apa," kata Mustafa Mohammad, seorang penduduk Qarawat Bani Hassan, tempat di mana seorang pria berusia 38 tahun ditembak mati.

Militer Israel mengatakan bahwa tentara telah tiba di tempat kejadian dan menggunakan alat pembubaran kerusuhan dan tembakan untuk memecah konfrontasi antara warga dan pemukim.

Dikatakan bahwa warga Palestina menembakkan kembang api sebagai tanggapan. Seorang warga Israel dan empat warga Palestina terluka. Insiden ini sedang diperiksa dan telah diserahkan kepada polisi, katanya.

Pemicu Bentrokan

Layanan ambulans Palestina mengkonfirmasi kematian tersebut dan mengatakan bahwa pemakaman pria tersebut, yang dinamai Ahmed Assi, diadakan pada hari Minggu.

Jamal Miree, seorang warga lainnya, mengatakan insiden hari Sabtu itu dipicu oleh perselisihan yang dimulai ketika warga Palestina mengusir seorang pemukim Israel yang membawa dombanya ke kebun zaitun Palestina dan merusak pepohonan.

"Setelah mereka mengusirnya, dia membawa 20 pemukim, dan mereka menyerang rumah-rumah, melempar batu dan merusak serta membakar mobil-mobil. Saya bertanya kepadanya mengapa dia membakarnya, dan tentara itu ada di sampingnya," katanya.

Dalam insiden lain, Wajih Al-Qat, kepala dewan lokal desa Madama di dekat kota Nablus, Tepi Barat bagian utara, mengatakan bahwa sekelompok pemukim yang terdiri dari sekitar 15 pemukim membakar mobil dan memecahkan kaca-kaca rumah dengan batu.

Tidak ada komentar langsung dari militer Israel atas insiden tersebut.

AS Ancam Sanksi

Serangan tersebut merupakan yang terbaru dari serangkaian peristiwa serupa yang melibatkan para pemukim yang telah menuai kecaman dari para pemimpin dunia, termasuk Presiden AS Joe Biden, yang pemerintahannya akan memberlakukan larangan visa bagi para pemukim ekstremis.

"Kekerasan semakin meningkat. Sebelumnya, tentara akan datang dan berbicara kepada Anda, dan membiarkan Anda berdua pergi," kata Mustafa Mohammad, yang menghadiri pemakaman tersebut, seraya menambahkan bahwa seorang tentara tidak melakukan intervensi saat melihat pemukim menembakkan senjata.

"Dia melihat para pemukim, di mana beberapa di antara mereka memiliki senjata dan menembak, tidak masalah baginya. Tetapi jika Anda berdiri 200 meter dari pemukim dan menyuruhnya pergi, dia (tentara) akan menembak Anda. Mengapa ini terjadi?"

Pihak berwenang Israel bersikeras bahwa mereka tidak akan mentolerir penggunaan kekuatan yang tidak sah oleh warga sipil Israel terhadap warga Palestina, tetapi warga Palestina dan kelompok-kelompok hak asasi manusia telah lama menuduh unit-unit militer hanya berdiam diri ketika kekerasan terjadi.

80