Home Internasional Israel Melancarkan Serangan di Kota-kota Terbesar Gaza, Hamas Tetap Bertahan

Israel Melancarkan Serangan di Kota-kota Terbesar Gaza, Hamas Tetap Bertahan

Gaza, Gatra.com - Israel terus melancarkan serangannya sekitar kota-kota utama Gaza, lebih dari dua bulan setelah serangan mematikan Hamas yang memicu perang, yang telah merenggut ribuan nyawa dan meninggalkan wilayah Palestina dalam kehancuran.

Al-arabiya, pada hari Jumat (8/12) melaporkan, kementerian kesehatan yang dikelola Hamas mengungkapkan jumlah korban warga Palestina tewas di Gaza telah melonjak di atas 17.000 orang, sebagian besar adalah perempuan dan anak-anak. Sebagian besar wilayah yang terkepung telah menjadi reruntuhan bangunan yang hancur, akibat bom dan bekas peluru.

Jumat pagi, kementerian kesehatan melaporkan tambahan 40 orang tewas dalam serangan di dekat Kota Gaza, dan puluhan lainnya di Jabalia dan Khan Yunis.

Pasukan Israel telah mengepung pusat-pusat kota besar ketika mereka berusaha untuk menghancurkan Hamas atas serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tanggal 7 Oktober, ketika para militan menerobos perbatasan militer Gaza untuk membunuh sekitar 1.200 orang dan menyandera, 138 di antaranya masih ditawan, menurut data Israel.

Dalam pembicaraan telepon hari Kamis, dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, Presiden AS Joe Biden menekankan kebutuhan penting untuk melindungi warga sipil dan memisahkan penduduk sipil dari Hamas, sebagaimana dilaporkan Gedung Putih dalam sebuah pernyataan.

Biden juga menyerukan koridor yang memungkinkan orang untuk berpindah dengan aman dari wilayah permusuhan tertentu.

Didukung oleh kekuatan udara, tank dan buldoser lapis baja, pasukan Israel terus bertempur di Khan Yunis, kota terbesar di Gaza selatan, serta di Kota Gaza dan distrik Jabalia di utara.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan pasukannya telah mendekati rumah pemimpin Hamas di Gaza Yahya Sinwar, 61 tahun, di Khan Yunis dan mengaku akan menemukannya.

Stasiun-stasiun televisi Israel menayangkan rekaman pada hari Kamis yang menunjukkan puluhan pria Palestina dengan mata tertutup dan hanya mengenakan pakaian dalam, dijaga oleh tentara Israel di Gaza, sehingga memicu reaksi keras di media sosial.

“Kami sedang menyelidiki untuk melihat siapa yang terkait dengan Hamas dan siapa yang tidak,” kata juru bicara militer Israel Daniel Hagari pada konferensi pers.

Outlet berita yang berbasis di London, Al-Araby Al-Jadeed, mengatakan salah satu jurnalisnya termasuk di antara mereka.

Pertempuran tersebut telah mendorong warga Gaza ke selatan, mengubah Rafah di dekat perbatasan Mesir menjadi sebuah kamp besar bagi 1,9 juta orang yang mengungsi akibat konflik tersebut – yang merupakan 80 persen dari populasi Gaza.

“Dua bulan di jalan, berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Ini adalah dua bulan tersulit yang pernah kami alami dalam hidup kami,” kata Abdallah Abu Daqqa, pengungsi dari Khan Yunis ke Rafah.

Serangan udara membuntuti warga Palestina

Delapan tempat lainnya menghantam Rafah dalam semalam. Wartawan AFP melihat sekitar 20 mayat di dalam kantong jenazah berwarna putih, termasuk seorang anak, di rumah sakit Nasser, sementara para pria berkumpul di dekatnya untuk berdoa.

Banyaknya korban sipil dalam konflik tersebut, telah memicu kekhawatiran dunia, yang diperparah oleh kekurangan pasokan yang disebabkan “larangan” Israel, mengakibatkan terbatasnya akses terhadap makanan, air, bahan bakar dan obat-obatan.

Israel hanya menyetujui peningkatan “minimal” pasokan bahan bakar untuk mencegah kehancuran kemanusiaan dan pecahnya epidemi, dan meminta komunitas internasional untuk meningkatkan kemampuannya, mendistribusikan bantuan.

Kepala Kemanusiaan PBB Martin Griffiths mengatakan ada tanda-tanda yang menjanjikan, bahwa Israel akan membuka penyeberangan Kerem Shalom, di selatan untuk pengiriman bantuan.

Namun Hamas telah menyatakan “keadaan kelaparan” di Gaza utara, dan mengatakan tidak ada bantuan yang tiba di sana sejak 1 Desember.

Kelompok hak asasi manusia Israel B'Tselem mengatakan, bantuan dalam jumlah kecil, yang diizinkan masuk ke wilayah tersebut sama saja dengan sengaja membuat penduduk kelaparan.

“Kami sekarat di sini, bahkan tanpa memerlukan serangan roket dan bom. Kami sudah mati, mati karena kelaparan, mati karena pengungsian,” kata Abdelkader al-Haddad, warga Kota Gaza yang kini tinggal di Rafah.

Pemerintahan Netanyahu menanggapi dengan marah ketika Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres yang menggunakan Pasal 99 piagam badan dunia yang jarang digunakan, dan menyerukan Dewan Keamanan untuk mendorong gencatan senjata.

Dewan Keamanan akan mengadakan sidang keadaan darurat pada hari Jumat pukul 15.00 GMT untuk membahas krisis ini.

Baku Tembak Hamas – Israel

Pertempuran di Gaza sejauh ini telah menewaskan 89 tentara Israel, termasuk Gal – putra menteri kabinet perang Gadi Eisenkot – pada hari Kamis.

Dalam pengarahan hari Kamis, militer Israel mengatakan pasukannya telah melumpuhkan milisi Hamas dan menyerang puluhan sasaran di Khan Yunis, dan menggerebek kompleks militer Batalyon Jabalia Pusat Hamas.

Sebaliknya, Hamas merilis rekaman para pejuangnya yang menembakkan senapan serbu AK-47 dan peluncur granat dari gedung-gedung yang ditinggalkan di tempat yang disebut sebagai Kota Gaza, dan mengatakan pihaknya sedang memerangi pasukan Israel di semua titik serangan ke Jalur Gaza.

Kelompok militan tersebut mengatakan mereka telah menghancurkan dua lusin kendaraan militer di Khan Yunis dan Beit Lahia di utara wilayah tersebut, dan roketnya terus menargetkan Israel, meskipun mereka telah dicegat oleh pertahanan udara.

Warga Israel masih sangat trauma dengan kengerian serangan Hamas dan takut akan nasib para sandera saat mereka menuju festival cahaya Yahudi, Hanukkah, mulai Kamis malam.

Salah satu lokasi yang paling parah terkena dampaknya pada tanggal 7 Oktober, festival musik Supernova, dibangun kembali di ruang pameran Tel Aviv untuk mengenang mereka yang terbunuh dan diculik oleh Hamas, lengkap dengan tenda korban dan barang-barang yang ditemukan.

Sementara itu pada hari Kamis, sebuah rudal anti-tank yang ditembakkan dari Lebanon menewaskan seorang warga sipil di Israel, kata tentara Israel.

Hampir setiap hari terjadi baku tembak di perbatasan Israel-Lebanon yang dipatroli PBB, terutama melibatkan Hizbullah Lebanon yang, seperti Hamas, didukung oleh Iran.

Netanyahu memperingatkan Hizbullah bahwa jika mereka memilih untuk memulai perang dunia, maka mereka akan mengubah Beirut dan Lebanon Selatan... menjadi Gaza dan Khan Yunis dengan tangannya sendiri.

Investigasi yang dilakukan Agence France-Presse (AFP) terhadap serangan tanggal 13 Oktober di Lebanon selatan, yang menewaskan seorang jurnalis Reuters dan melukai enam lainnya, termasuk dua dari AFP, menyimpulkan bahwa serangan tersebut melibatkan peluru tank yang hanya digunakan oleh tentara Israel di wilayah tersebut.

120