Home Internasional Hamas Kutuk Perbuatan Keji Israel Tampilkan Tahanan Pria Palestina Setengah Telanjang di Gaza

Hamas Kutuk Perbuatan Keji Israel Tampilkan Tahanan Pria Palestina Setengah Telanjang di Gaza

Gaza, Gatra.com - Seorang pejabat senior Hamas menuduh pasukan Israel melakukan “kejahatan keji terhadap warga sipil yang tidak bersalah” setelah gambar sejumlah pria Palestina ditelanjangi di Gaza beredar di media sosial, pada hari Jumat (8/12).

Anggota pendiri Biro Politik Hamas yang berbasis di Qatar, Izzat El-Reshiq, yang berada di pengasingan di luar negeri, mendesak organisasi hak asasi manusia internasional untuk turun tangan, guna menunjukkan apa yang terjadi pada orang-orang tersebut dan membantu menjamin pembebasan mereka.

Komite Palang Merah Internasional (ICRC) mengatakan pihaknya prihatin dengan gambar-gambar tersebut dan bahwa semua tahanan harus diperlakukan dengan kemanusiaan, dan bermartabat sesuai dengan hukum kemanusiaan internasional.

TV Israel menayangkan rekaman pada hari Kamis, yang tidak dapat diverifikasi secara independen oleh Reuters, menunjukkan apa yang dikatakannya sebagai pejuang Hamas yang ditangkap, ditelanjangi dan kepala tertunduk, duduk di jalan Kota Gaza.

“Kita berbicara tentang orang-orang yang ditangkap di Jabalia dan Shejaiya (di kota Gaza), yang merupakan benteng dan pusat gravitasi Hamas,” kata juru bicara pemerintah Israel, Eylon Levy, dalam pengarahan rutin sebagai tanggapan atas pertanyaan tentang gambar-gambar tersebut.

“Kita berbicara tentang pria usia militer yang ditemukan di daerah yang seharusnya dievakuasi oleh warga sipil beberapa minggu lalu,” katanya.

Militer Israel telah menyarankan warga sipil untuk meninggalkan wilayah di Gaza, di mana mereka berencana untuk beroperasi setelah melancarkan kampanyenya untuk melenyapkan Hamas di daerah kantong Palestina, menyusul serangan besar-besaran yang dilakukan kelompok militan tersebut pada 7 Oktober di Israel.

Sebuah foto menunjukkan lebih dari 20 pria berlutut di trotoar atau di jalan, dengan tentara Israel melihatnya dan puluhan sepatu dan sandal ditinggalkan di jalan. Pria dalam jumlah yang sama, juga setengah telanjang, berdesakan di bagian belakang truk di dekatnya.

Beberapa warga Palestina mengatakan mereka mengenali kerabat mereka dalam gambar yang beredar di media sosial, dan menyangkal bahwa mereka memiliki hubungan dengan Hamas atau kelompok lain.

Reshiq mengatakan orang-orang itu ditangkap di sebuah sekolah di Gaza, yang digunakan sebagai tempat perlindungan setelah berminggu-minggu pemboman Israel yang telah membuat banyak warga Gaza mengungsi.

Banding ke kelompok hak asasi manusia

“Hamas menganggap pasukan Israel bertanggung jawab atas nyawa dan keselamatan orang-orang yang ditahan,” tambah Reshiq.

“Dan kami mendesak organisasi hak asasi manusia untuk segera melakukan intervensi untuk mengungkap kejahatan keji terhadap warga sipil tak berdosa, yang berlindung di sebuah sekolah, yang telah berubah menjadi tempat perlindungan karena agresi dan pembantaian Zionis, dan untuk memberikan tekanan dengan segala cara untuk menjamin pembebasan mereka,” tambahnya.

Outlet berita berbahasa Arab yang berbasis di London, Al-Araby Al-Jadeed, mengatakan salah satu pria yang ditahan adalah korespondennya Diaa Kahlout. 

“Al-Araby Al-Jadeed mengutuk keras penangkapan yang memalukan terhadap rekannya Diaa Al-Kahlout dan warga sipil lainnya,” katanya, mendesak komunitas internasional dan kelompok hak asasi manusia untuk mengecam penangkapan jurnalis.

Komite Perlindungan Jurnalis juga menyerukan pembebasannya

Beberapa warga Palestina mengidentifikasi tempat di mana orang-orang tersebut ditangkap adalah kota Beit Lahia di timur laut, sebuah wilayah yang telah diperingatkan Israel untuk ditinggalkan oleh warga sipil dan telah dikepung, serta dikepung oleh tank-tank Israel selama berminggu-minggu.

Hani Almadhoun, seorang warga Amerika Palestina yang tinggal di Virginia, mengatakan dia melihat kerabatnya dalam satu gambar dan mengatakan kepada Reuters bahwa mereka adalah “warga sipil tidak bersalah yang tidak memiliki hubungan dengan Hamas atau faksi lainnya.”

“Kami sangat menekankan pentingnya memperlakukan semua orang yang ditahan secara manusiawi dan bermartabat, sesuai dengan hukum humaniter internasional,” kata Jessica Moussan, Penasihat Hubungan Media ICRC untuk Timur Tengah, dalam sebuah pernyataan.

Husam Zomlot, kepala Misi Palestina di London, mengatakan pada X bahwa gambar-gambar tersebut mengingatkan kita pada “beberapa bagian paling gelap dalam sejarah umat manusia.”

Politisi terkemuka Palestina Hanan Ashrawi mengatakan di X bahwa insiden tersebut adalah “upaya terang-terangan untuk mempermalukan dan merendahkan laki-laki Palestina, diculik dari rumah keluarga mereka, ditelanjangi & ditampilkan seperti piala perang.”

70